Doa Mohon Dijauhkan Dari Perbuatan Maksiat Lengkap Dengan Bahasa Arab, Latin dan Artinya

Maksiat merupakan tindakan manusia yang melanggar hukum moral yang bertentangan dengan perintah Allah. Maksiat dapat melemahkan dan memutuskan jalan menuju tuhan. Maksiat membuat seorang individu untuk berbuat suatu hal yang condong kepada kemungkaran.

Perbuatan maksiat mempunyai ciri-ciri intrinsik yaitu dapat menghasilkan kepuasan diri, mengasikkan serta nikmat sehingga dapat membuat seorang individu senang dan bahkan kecanduan untuk melakukan kembali hal tersebut contohnya Zina yang dapat menimbulkan kecanduan psikologi.

Manusia adalah makhluk yang paling mulia di sisi Allah namun di sisi lain manusia akan menjadi hina disisi Allah jika ia sendiri menenggelamkan dirinya dalam perbuatan maksiat. Menurut ajaran Islam Orang yang semacam ini lebih hina dari binatang, karena ia diberikan mata oleh Allah namun tidak digunakan untuk melihat ayat-ayat Allah selain itu diberi telinga oleh Allah namun tidak digunakan untuk mendengarkan firman Allah.

Menurut ajaran Islam Kerugian bagi manusia yang melakukan maksiat yaitu menjadi penghalang untuk memperoleh ilmu pengetahuan, terhalangnya ketaatan kepada Allah, menyebabkan seseorang menjadi hina, hilangnya rasa malu, mendapat akhir hidup yang buruk, hati menjadi keras, menghilangkan berkah, membuat hati menjadi sempit, mendapatkan laknat dan siksa Allah di akhirat

Berikut ini adalah doa agar dijauhkan dari perbuatan maksiat

اَللّٰهُمَّ اِنَّانَسْأَلُكَ التَّوْبَةَ وَدَوَامَهَاوَنَعُوْذُبِكَ مِنَ الْمَعْصِيَةِ وَاَسْبَابِهَاوَذَكِّرْنَابِالْخَوْفِ مِنْكَ قَبْلَ هُجُوْمِ خَطَرَاتِهَاوَاحْمِلْنَاعَلَى النَّجَاةِ مِنْهَاوَمِنَ التَّفَكُّرِفِى طَرَاءِقِهَاوَامْحُ مِنْ قُلُوْبِنَاحَلاَوَةَ مَااجْتَنَيْنَاهُ مِنْهَاوَاسْتَبْدِلْهَابِالْكَرَاهَةِ لَهَاوَالطَّمَعِ لِمَاهُوَبِضِدِّهَا

Allaahumma inna nas-alukat taubata wadawaa mahaa wa na’uudzubika minal ma’shiyathi wa as baa bihaa wa dzakkirnaa bil khaufi minka qabla hujuumi khatharaa tihaa wahmilnaa ‘alan najaati minhaa wa minat tafakkuri fii tharaa iqihaa wamhu min quluubinaa halaawata maj tanainaahu minhaa wastabdil haa bil karaahati lahaa wat-thama’i limaa huwa bidid dihaa.

“Ya Allah, sesungguhnya kami memohon kepada Engkau taubat yang terus menerus, dan kami berlindung kepada Engkau dari kemaksiatan dan sebab-sebabnya. Ingatkanlah kami agar takut kepada Engkau sebelum datangnya serangan hasrat untuk berbuat maksiat yang sangat berbahaya. Selamatkanlah kami dari kemaksiatan itu dan dari memikirkan jalan yang menuju kepadanya. Dan hapuslah dari hati kami rasa lezat yang kami petik dari kemaksiatan itu, dan gantilah kelezatan itu dengan kebencian terhadapnya dan ketamakan untuk melakukan yang sebaliknya (yaitu ketaatan).

Related posts

Leave a Comment