Apakah yang dimaksud shalat istikharah

Alhamdulillah, segala ucapan terima kasih dan pujian disampaikan kepada Allah Yang Maha Kuasa. Shalawat dan salam semoga selalu tercurah kepada Nabi Muḥammad, keluarganya, teman-temannya dan semua orang yang mengikuti jalannya yang dipandu sampai hari penghakiman.

Pengertian shalat istikhārah

Kata Istikhārah adalah kata dalam bahasa Arab yang berarti “mencari bimbingan dalam memilih yang terbaik.” Dalam Islam, kita didorong untuk melakukan Ṣalāh Istikhārah ketika kita hendak melakukan suatu kegiatan, urusan atau hal yang penting bagi kita. Ini adalah pilihan, tetapi cara yang terbaik ialah dengana meminta petunjuka dan bimbingan Allah.

Nabi Muhammad ṣallā Allāhu ‘alaihi wa sallam memberikan penekanan pada Istikhārah kepada para sahabat. Karena itu penting, meskipun bukan wajib, dia meluangkan waktu untuk mengajari mereka cara melakukannya, mirip dengan cara dia mengajarkan mereka melafalkan Al Qur-an.

Kapan Salat Istikhārah dilakukan?

Kita melakukan Istikhārah ketika kita akan sesuatu hal atau perkara yang tidak dilarang oleh syariat. Misalnya, ketika seseorang mempertimbangkan untuk melakukan proposal bisnis atau kemitraan, atau membeli rumah di lingkungan atau lokasi tertentu, mengusulkan kepada seseorang untuk menikah, atau bahkan membeli kendaraan, anda dianjurkan untuk melakukan Istikhārah terkait hal itu.

Istikhārah juga dapat dilakukan ketika anda memiliki dua opsi untuk dipilih, tetapi tidak yakin mana yang terbaik untuk anda. Misalnya, anda akan masuk ke dua sekolah yang berbeda, keduanya sangat menarik minat anda, dan karenanya anda tidak dapat memutuskan mana yang terbaik untuk Anda. Kita tidak boleh melakukan istikharah untuk sesuatu yang dilarang atau haram dalam Islam. Misalnya mengenai meminum arak, berjudi, dan lain sebagainya.

Seseorang seharusnya tidak melakukan Istikhārah apakah dia harus menunjukkan kebaikan kepada orang tuanya dan memikul tanggung jawabnya sebagai anggota keluarga. Anda seharusnya tidak melakukan Istikhārah sebelum memberi sedekah, atau bahkan memberikan hadiah kepada orang yang anda cintai. Seseorang tidak dapat melakukan Istikhārah berkaitan dengan apakah dia harus salat dzuhur tepat waktu atau menunda, atau apakah dia harus mulai mengenakan ḥijab.

Demikian pula, kita tidak harus melakukan Istikhārah yang berkaitan dengan tindakan yang kita diperintahkan untuk berpantang. Seseorang seharusnya tidak melakukan Istikhārah tentang apakah dia harus membeli saham / saham di perusahaan bir, atau bermitra dengan perusahaan yang menangani atau mempromosikan riba. Mungkin juga tidak perlu bagi seseorang untuk melakukan Istikhārah berkaitan dengan bekerja untuk sebuah perusahaan yang mengejek Islam, mempromosikan imoralitas atau melarang umat Islam untuk berdoa atau mengamati kewajiban agama dasar mereka sebagai Muslim

Dengan kata lain, kami melakukan Istikhārah karena beberapa alasan. Semua alasan itu harus dibolehkan dan bebas dari dosa. Jadi, orang harus memastikan dia melakukan istikhārah hanya ketika dia akan berkomitmen pada hal yang halal, dan bukan yang mana atau terkait dengan harām.

Apa yang harus dilakukan sebelum melakukan salat stikhārah?

Penting bahwa, sebelum melakukan Istikhārah, anda berkonsultasi dengan para ahli dan yang berpengalaman (ulama), terutama yang dipercaya, mengenai upaya yang dimaksud. Setelah mendengarkan pendapat berbeda yang didasarkan pada pengetahuan, pengalaman, dan lebih lagi, berdasarkan kejujuran dan kepercayaan, dengan itu, anda dapat memiliki perspektif yang lebih luas tentang masalah yang ada di tangan. Setelah itu, anda dapat melanjutkan ke level berikutnya, yaitu Istikhārah.

Ini berarti, ketika kita ingin berkomitmen pada urusan duniawi atau religius apa pun, kita mulai dengan memikirkannya secara menyeluruh, setelah itu, kita berkonsultasi dengan para ahli di bidang itu, serta mencari saran dari orang-orang yang kita percayai. Setelah kita mencapai keyakinan bahwa permasalahan itu baik untuk dipertimbangkan, kita sudah pasti mencapai tempat yang dapat dijangkau oleh kemampuan manusia. Selanjutnya lakukanlah Istikhārah.

Doa istikharahDoa Istikharah

“Ya Allah, aku mencari bimbinganmu [dalam membuat pilihan] berdasarkan pengetahuan-Mu, dan aku mencari kemampuan berdasarkan kekuatan-Mu, dan aku meminta kepada-Mu karunia-Mu yang besar. Anda memiliki kekuatan, saya tidak memilikinya. Dan Engkau tahu, saya tidak tahu. Engkau Maha Mengetahui hal-hal yang tersembunyi. Ya Allah, jika dalam pengetahuan-Mu, hal ini baik untukku, baik di dunia ini dan di akhirat, lalu tunjukkanlah itu untukku, buat itu mudah bagiku, dan berkati untukku. Dan jika menurut pengetahuanmu itu buruk bagi saya dan untuk agama saya, mata pencaharian saya dan urusan saya, maka alihkan saya dari itu, [dan jauhkan itu dari saya], dan tunjukkanlah bagi saya kebaikan dimanapun itu dan buat saya senang dengan itu. ”

Bagaimana melakukan salat istikharah?

Bagaimana Istikhārah dilakukan tidak berbeda dari bagaimana kita melakukan shalat yang lainnya (baik wajib atau sunnah). Artinya tata cara pelaksanaannya sama, yang membedakan hanyalah niatnya saja. Niat ini dilakukan berbarengan dengan takbiratul ihram.

Menurut ḥadīth yang disahkan oleh Imam al-Bukhari dari narasi oleh Sayyidinā Jābir ibn ‘Abdillāh, Nabi ṣallā Allāhu’ alaihi wa sallam mengatakan sebelum mengajar para sahabat duai dari Istikhārah:

إذَا هَمَّ أَحَدُكُمْ بِالأَمْرِ فَلْيَرْكَعْ رَكْعَتَيْنِ مِنْ غَيْرِ الْفَرِيضَةِ ثُمَّ لِيَقُلْ…ـ

“Jika ada di antara kamu yang berunding tentang keputusan yang harus dia buat, maka biarkan dia salat dua raka’ah dari doa non-wajib (sunnah), dan kemudian katakan … (katakan duo di atas)”

Kesederhanaan dalam ajaran Nabi sehubungan dengan Istikhārah menjadikannya mudah bagi setiap Muslim yang berniat untuk melakukan urusan apa pun, mulai dari hal-hal kecil hingga masalah besar dan besar untuk melakukan Istikhārah dengan nyaman. Yang perlu anda lakukan adalah melakukan 2 raka’ah dalam waktu yang diizinkan untuk berdoa, dan angkat tangan anda, setelah salām Anda dan berdoalah dengan du’a (Istikhārah). Sama seperti doa lain, penting untuk memulai doa anda dengan memuji pujian bagi Allah, Yang Maha Kuasa. Ikuti itu dengan membaca shalawat untuk Nabi Muhammad, ṣallā Allāhu ‘alaihi wa sallam, dan kemudian katakan duamu (dari Istikhārah).

Setelah du’a, yang mungkin Anda katakan dalam bahasa asli Anda jika Anda tidak bisa mengucapkannya dalam bahasa Arab, katakan kepada Allah apa yang ingin Anda lakukan. Anda juga dapat membacanya dari kertas tertulis, jika Anda tidak menghafalnya.

Contoh mudah menyanyikan pujian Allah dan mengirimkan damai dan berkah atas Nabi adalah sebagai berikut:

“Ya Allah, semua pujian adalah karena Engkau … Semua terima kasih adalah karena Engkau … Semua yang baik ada di Tangan Engkau … Untuk Engkau, akan semua urusan kembali … Tidak ada Tuhan (layak untuk disembah) tetapi Engkau … Kami mencari Pengampunan Engkau, dan kami bertobat kepada Engkau.

“Ya Allah, kirimkan doa kepada Muhammad dan keluarga Muhammad, sama seperti Engkau mengirim doa kepada Ibrahim dan keluarga Ibrahim. Sesungguhnya, Engkau penuh dengan pujian dan keagungan. Ya Allah, berkah atas Muhammad dan atas keluarga Muhammad, sama seperti Engkau mengirim berkat kepada Ibrahim dan keluarga Ibrahim. Sesungguhnya, Engkau penuh dengan pujian dan keagungan. ”

Waktu yang diizinkan untuk salat istikhārah

Ada berbagai waktu yang diizinkan yang dapat anda pilih, untuk melakukan salat Istikhārah. Jadi, tidak ada waktu yang pasti untuk itu. Kapan saja ketika kita dapat melakukan salat non-wajib (sunnah) dapat digunakan untuk Istikhārah. Saat-saat ini termasuk waktu antara Dhuhur dan Ashar, antara Maghrib dan Isyā,  dari Isya ke Subuh, dan dalam waktu Ḍuḥā. Waktu Ḍuḥā dimulai 15-20 menit setelah matahari terbit. Jadi, kita tidak boleh melakukannya di antara salat Subuh dan matahari terbit, atau di waktu yang jatuh di antara Asar dan Maghrib.

Setelah seseorang berhasil menyelesaikan istikhārahnya, yang harus ia lakukan selanjutnya adalah melanjutkan dengan urusan apa pun yang sah / masalah yang ia buat untuk Istikhārah. Banyak yang berharap melihat beberapa [jenis] mimpi sebagai tanggapan untuk Istikhārah mereka. Hadis Nabi  ṣallā Allāhu ‘alaihi wa sallam mengajarkan para sahabat Istikhārah sangat sederhana dalam susunan kata-katanya, begitu banyak sehingga kebingungan tidak mungkin terjadi dalam memahaminya, terutama bahwa, mimpi tidak pernah disebutkan.

Istikhārah dan Mimpi

Ada persepsi bahwa, ketika seseorang melakukan Istikhārah, dia harus menunggu semacam tanggapan yang kemungkinan akan datang melalui mimpi. Tapi kenyataannya, mimpi yang baik itu baik, dan mimpi buruk itu buruk, tetapi mereka mungkin tidak baik atau buruk berdasarkan persepsi kita, atau berdasarkan skenario yang kita lihat. Ini berarti, mimpi yang tampaknya baik belum tentu jadilah demikian, dan hal yang tampaknya buruk tidak selalu buruk.

Terlebih lagi, saya takut; beberapa mimpi yang dapat dilihat seseorang, mungkin disebabkan oleh dampak psikologis (keinginan atau ketakutan) dari permasalahan, daripada jawaban untuk Istikhārah. Namun, jika orang lain melihat mimpi (entah itu baik atau buruk) terkait dengan istikhārahnya, maka, itu mungkin semacam kehormatan baginya, tetapi itu bukan persyaratan yang berkaitan dengan Istikhārah. Jadi, ketika Anda melakukan Istikhārah, jauhkan harapan-harapan Anda tentang mimpi-mimpi dari pikiran anda. Dengan begitu, Anda membebaskan diri dari segala macam ilusi.

Related posts

Leave a Comment