Shalat Istikharah: Bagaimana dan Mengapa?

Kata istikhārah berasal dari kata dasar khayr. Khayr dalam bahasa Arab dalam asal-usulnya mewakili semua yang baik. Khayr adalah kata payung yang mewakili semua yang baik. Istikhāra berarti mencari yang baik dan mencari yang baik. Ini adalah arti dari kata istikhāra itu sendiri.

Sama seperti artinya, salat istikhārah, berasal dari Sunnah Nabi ṣallallāhu ‘alayhi wa sallam (damai dan berkah Allah besertanya), adalah sunnah yang diceritakan secara otentik dari Nabi Muhammad dan perbuatan yang sangat ditekankan dari beliau. Sama seperti arti dari kata istikhārah, tujuan dari ṣalat istikharah adalah untuk mencari apa yang baik dari Allāh subḥānahu wa ta’āla

Proses Pengambilan Keputusan melewati 3 Langkah

Istikhārah adalah yang ketiga dari proses pengambilan keputusan tiga langkah. Langkah pertama dari proses pengambilan keputusan adalah menggunakan intelek yang diberikan Tuhan, kemampuan, dan pemikiran kritis bahwa Allāh subḥānahu wa ta’āla telah memberkati setiap manusia dengan kapasitas yang berbeda-beda. Allāh telah memberi setiap manusia kemampuan untuk mempertimbangkan faktor dan mempertimbangkan berbagai pilihan dan memikirkan, merenungkan, dan memproses. Itu adalah langkah pertama dari proses pengambilan keputusan dalam kehidupan orang beriman. Dia pertama kali menggunakan akal, kecerdasan dan kemampuannya untuk berpikir.

Pertimbangkan keadaan Anda, lihatlah pilihan yang tersedia untuk Anda, dan kemudian duduklah dan berpikir dan cobalah untuk mencari tahu dan melakukan riset dan mencoba untuk mengambil kesimpulan. Setidaknya cobalah untuk mempersempit pilihan Anda dan agak menyimpulkannya. Ini nomor satu.

Langkah kedua dari proses pengambilan keputusan adalah istishārah. Itu adalah kata bahasa Arab untuk mencari nasihat. Langkah selanjutnya dari proses ini adalah mencari beberapa nasihat dan saran, dan itu benar-benar tergantung pada jenis keputusan apa yang anda coba buat. Jika Anda ingin membeli mobil, pertama-tama anda melakukan riset online. Lalu apa yang bisa anda lakukan, misalnya, adalah pergi ke saudara yang merupakan montir mobil. Duduklah dengan saudara itu dan katakan, “Saudaraku, saya ingin menerima nasihat dari anda karena Anda berpengalaman dan berpengetahuan tentang mobil. Apa yang kamu sarankan? Ini adalah tiga atau empat mobil yang saya lihat. ”Dia berkata,“ Saya tidak akan membelinya karena memiliki masalah transmisi. Mobil ini sangat cepat habis, dll. ”

Sekarang Anda mencari nasihat dan saran. Jika itu adalah masalah yang lebih pribadi, sesuatu yang merupakan keputusan jenis kehidupan, maka anda mencari nasihat dan saran dari seseorang yang dengan tulus dan jujur ​​peduli tentang anda, seseorang yang berpengalaman dan matang dan mungkin bahkan terfokus secara rohani sehingga mereka memiliki sumur perspektif yang bisa mereka berikan kepada anda. Itu adalah istishārah dan mencari nasihat. Ini adalah langkah kedua dari proses pengambilan keputusan.

Langkah ketiga dan terakhir dari proses pengambilan keputusan sekarang salat istikhārah. Apa yang telah terjadi hingga titik ini adalah anda mulai dengan tidak tahu apa yang harus dilakukan. Anda mempersempitnya menjadi mungkin setengah lusin pilihan yang berbeda dan mencari nasihat dan mendapatkan beberapa saran dari seseorang dan sampai ke beberapa pilihan terakhir anda. Pada titik waktu ini, anda berjuang dengan ini atau itu dan mulai lebih condong ke satu arah. Anda berpikir tentang dua mobil dan condong ke arah membeli konvertibel, misalnya.

Anda mulai condong ke satu arah, tetapi anda sedikit berkonflik dan hanya perlu sedikit dorongan dan meyakinkan. Anda mencari kepercayaan diri untuk membuat keputusan yang anda miliki dengan berpikir kritis – terapkan kecerdasan Anda dan lakukan riset – dan Anda mencari konseling. Anda condong ke arah tetapi membutuhkan kepercayaan diri dan beberapa kejelasan hati. Di sinilah istikhārah dilakukan.

Lakukanlah salat istikharah pada waktu yang diperbolehkan, dan utamanya ialah pada sepertiga malam terakhir. Dan dilarang melakukan salat pada saat matahari terbit, ketika matahari berada pada puncaknya. Salat istikharah dilakukan sebanyak 2 rakaat, serta boleh diulang sampaia beberapa kali bila masih belum memiliki keyakinan akan pilihan yang dibuatnya. Cara melakukan salat istikharah sama dengan salat lainnya, tetapi yang berbeda ialah niatnya.

Setelah menyelesaikan salat istikharah kemudian bacalah doa istikharah  yang diajarkan kepada kita oleh Nabi ṣallallāhu ‘alayhi wa sallam dalam bahasa Arab.Hadīs sangat jelas menyebutkan fakta itu. Sebuah pertanyaan muncul di sini: bagaimana jika saya tidak mengingatnya? Bacalah dari selembar kertas. Fuqahā telah menyatakan bahwa sangat jelas jika seseorang perlu membacanya dari selembar kertas, itu tidak apa-apa. Bacalah dari sebuah buku, bacalah dari selembar kertas, fotokopi, lakukan apa yang harus anda lakukan. Namun demikian, bacalah bahasa Arab sebenarnya dari permohonan tersebut.

Hasil Istikhārah

Hasil utama dari istikhārah adalah kejernihan pikiran dan keyakinan untuk membuat keputusan yang perlu anda buat. Anda merasa percaya diri dan bagus dalam membuat keputusan. Anda sudah condong ke arah satu opsi – opsi A – dan ada opsi lainnya, tetapi anda jauh lebih yakin tentang opsi A atau mungkin Anda telah mengambil keputusan tentang opsi A, tetapi anda hanya membutuhkan sedikit kepercayaan diri.

Anda melakukan istikhārah Anda dan secara alami mulai merasa lebih percaya diri dan merasa lebih jernih dan siap untuk membuat keputusan itu. Itu adalah hasil dari istikhārah Anda. Hasil dari istikhārah adalah untuk mencerminkan secara internal dan menjadi sedikit introspektif dan melihat ke dalam dan melihat apakah anda merasa baik dan yakin tentang membuat keputusan Anda.

Bagaimana Anda tahu bahwa hasil dari istikhārah barangkali ini bukan keputusan terbaik bagi Anda? anda secara alami akan merasa sedih. Anda akan merasa berkonflik, ragu, sangat takut atau cemas atau ragu-ragu untuk membuat keputusan. Maka pada saat itu, ini adalah tanggapan Anda tentang istikhārah bahwa mungkin ini bukan keputusan terbaik untuk Anda. Begitulah cara istikhārah yang sederhana dan mudah.

Bagaimana jika saya membuat istikhārah dan saya masih belum merasa nyaman atau yakin dengan keputusan saya? Saya masih belum merasa percaya diri atau jernih dan masih belum nyaman membuat keputusan, dan saya membuat istikhārah dan mengikuti prosedur dengan benar. Apa yang saya lakukan saat itu? Jalannya tindakan pada saat itu adalah: lakukan lagi. Jika tidak berfungsi lagi, maka lakukan lagi. Jika Anda masih merasa tidak nyaman, lakukan lagi. Terus lakukan sampai Anda merasa percaya diri dan nyaman dalam membuat keputusan.

Bahkan ada narasi dari ‘Abdullāh b. Zubayr raḍyAllāhu ‘anhu (semoga Allāh senang dengan dia), salah satu sahabat Nabi ṣallallāhu’ alayhi wa sallam (kedamaian dan berkah dari Allah besertanya) Dia berkata, “Saya melakukan istikhārah dengan Allāh tiga kali. Kemudian saya merasa nyaman dan percaya diri dalam membuat keputusan saya. ”Dia secara eksplisit menyebutkan ketika menjelaskan kepada murid-muridnya bahwa jika Anda harus membuat istikhārah berulang kali, maka Anda harus melakukan istikhārah beberapa kali dan itu tidak apa-apa. Dia berkata, “Saya harus berdoa istikhārah tiga kali sekali untuk membuat keputusan.” Jangan takut mengulangi istikhāra beberapa kali.

Jābir, seorang sahabat yang sangat berpengetahuan mengatakan, “Rasulullah SAW ṣallallahu ‘alaihi wa sallam (damai dan berkah dari Allah besertanya) secara teratur mengajarkan kita untuk melakukan istikhārah dalam semua urusan dan masalah kita seperti dia akan mengajari kita sebuah surah dari Alquran. ”Apa artinya itu? Dia menggambar paralel. Ini adalah jenis verbage yang sama yang digunakan untuk berbicara tentang tashahhud dalam doa. “Dia akan mengajari kita tashahhud seperti dia akan mengajarkan kita sebuah surah dari Quran.” Juga dikatakan tentang permohonan istikhārah.

Imam Al-Nawawi mengatakan, “Setelah melakukan istikhārah, ketika seseorang dengan sepenuh hati cenderung dan merasa baik tentang keputusan, maka orang tersebut harus mengatakan bismillāh dan melanjutkan dengan tindakan dan kesimpulan dan keputusan.”

Related posts

Leave a Comment