Doa Nabi Muhammad agar tidak memiliki sifat dan perangai buruk

Sifat atau perangai yang buruk merupakan sebuah hal yang tercela, dan hendaknya setiap orang menjauhi sifat tersebut. Apabila seseorang memiliki sifat dan perangai yang buruk, maka selain dia berdosa, dia juga akan dijauhi oleh keluarga, sahabat, tetangga, dan sulit untuk menyesuaikan diri di lingkungan kerjanya.

Sifat atau perangai buruk itu misalnya takabur, congkak, sombong, nifak (bermuka dua), suka mengadu domba, hasud, dan lain sebagainya. Untuk lepas atau terhindar dari sifat yang buruk tersebut, Nabi Muhammad memberikan contoh kepada umatnya gar membaca doa di bawah ini.

اَللّٰهُمَّ اِنِّىْ اَعُوْذُبِكَ مِنَ الشِّقَاقِ وَالنِّفَاقِ وَسُوْءِالْاَ خْلاَقِ

Allaahumma innii a’uudzubika minas siqaaqi wan nifaaqi wasuu il akhlaaqi.

Wahai Tuhanku, bahwasanya aku berlindung diri dengan Engkau dari pertengkaran, dari nifaq dan dari buruk perangai.

يَامُقَلِّبَ الْقُلُوْبِ, ثَبِّتْ قَلْبِىْ عَلٰى دِيْنِكَ

Yaa muqallibal quluubi, tsabbit qalbii ‘alaa diinika.

Wahai Tuhanku, yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah dan tenteramkanlah jiwaku atas agama-Mu.

اَللّٰهُمَّ عَافِنِىْ فِىْ جَسَدِىْ, وَعَافِنِىْ فِىْ بَصَرِىْ, وَاجْعَلْهُ الْوَارِثَ مِنِّىْ, لاَاِلٰهَ اِلاَّ اَنْتَ الْحَلِيْمُ الْكَرِيْمُ, سُبْحَانَ اللّٰهِ رَبِّ الْعَرْشِ الْعَظِيْمِ

Allaahumma ‘aafinii fii jasadii, wa’aafinii fii basharii, waj’alhul waaritsa minnii, laa ilaaha illaa antal haliimul kariimu, subhaanallaahi rabbil ‘arsyil ‘adhiimi.

Wahai Tuhanku, ‘afiatkanlah akan daku, pada tubuhku, ‘afiatkanlah akan daku pada penglihatanku, dan jadikanlah akan dia akan tetap terus menerus bagiku. Tak ada Tuhan melainkan Engkaulah yang Halim dan Karim, saya akui kesucian Allah yang mempunyai arasy yang besar.

Related posts

Leave a Comment