Tata Cara Shalat Taubat Yang Shahih Benar

Shalat taubat meupakan shalat yang dilakukan ketika seorang Muslim memutuskan untuk mengakhiri hubungannya dengan percabulan dan dosa. Shalat taubat juga dilengkapi dengan Istighfar dan doa kepada Allah SWT untuk menerima pertobatan seorang Muslim. Berikut ini akan dibahas tentang tata cara shalat taubat yang shahih dan benar, atau prosedur yang benar untuk pertobatan doa sesuai dengan pedoman hadits otentik.

Taubat adalah kembali taat kepada Allah, dan menyesal dengan bersungguh-sungguh terhadap dosa yang telah dilakukan, memohon ampunan dari Allah. Setiap individu disuruh bertaubat untuk menyucikan diri dari dosa besar dan kecil, baik dilakukan dengan sengaja maupun tidak. Saat seseorang hendak bertaubat, lakukanlah shalat taubat. Adapun cara melakukan shalat taubat akan dijelaskan di bawah ini:

Shalat Taubat

Niat Shalat Taubat

اُصَلِّ سُنَّةَ التَّوْبَةِرَكْعَتَيْنِ لِلّٰهِ تَعَالٰى اَللّٰهُ اَكْبَرْ

Ushalli sunnatat taubati rak’ataini lillaahi ta’aalaa. Allaahu akbar

“Saya niat shalat sunah taubat dua rakaat karena Allah ta’ala. Allahu akbar”

Jika menjadi makmum, maka setelah kata rak’ataini ditambah dengan kata ma’muuman (mengikuti imam). Sedangkan bila bertindak sebagai imam ditambah dengan kata imaaman (menjadi imam).

Surat yang dibaca pada salat taubat boleh apa saja. Akan tetapi sebaiknya dibaca:

Pada rakaat pertama setelah surat Al Fatihah membaca surat An Nisaa ayat 64 yang berbunyi:

وَمَااَرْسَلْنَامِنْ رَسُوْلٍ اِلاَّلِيُطَاعَ بِاِذْنِ اللّٰهِ. وَلَوْ اَنَّهُمْ اِذْظَلَمُ اَنْفُسَهُمْ جَاءُوْكَ فَاسْتَغِفَرُوْااللّٰهَ وَاسْتَغْفَرَلَهُمُ الرَّسُوْلُ لَوَجَدُوْااللّٰهَ تَوَّابًارَحِيْمًا

Wama arsalnaa min rasuulin illaa liyuthaa’a bi-idznillaahi. Walau annahum idz dhalamu anfusahum jaa-uuka fastaghfarullaaha wastaghfara lahumur rasuulu lawajadullaaha tawwaaban rahiiman.

“Dan kami tidak mengutus seorang rasul kecuali untuk ditaati dengan izin Allah. sesungguhnya, ketika menganiaya diri sendiri, datang kepadamu, lalu memohon ampun kepada Allah. Dan Rasul pun memohonkan ampun untuk mereka, pasti mereka mendapati Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.”

Contoh Istighfar Yang Dibaca Saat Shalat Taubat

Setelah itu membaca istighfar sebanyak 3 kali.

اَسْتَغْفِرُاللّٰهَ الْعَظِيْمَ

Astaghfirullaahal ‘adhiima.

“Aku memohon ampun kepada Allah yang Maha Agung.” 3x

لاَاِلٰهَ اِلاَّاَنْتَ سُبْحَانَكَ وَبِحَمْدِكَ عَمِلْتُ سُوْءًوَظَلَمْتُ نَفْسِىْ فَاغْفِرْلٖى اِنَّكَ اَنْتَ خَيْرُالْغَافِرِيْنَ

Laa ilaaha illaa anta subhaanaka wabihamdika ‘amiltu suu-an wa dhalamtu nafsii faghfirlii innaka anta khairul ghaafiriina.

“Tidak ada Tuhan selain Engkau, Mahasuci Engkau dan dengan memuji Engkau aku (mengaku) telah berbuat kejahatan (dosa), dan aku telah menganiaya diriku. Oleh karena itu maka ampunilah aku, sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik pengampun.”

لاَاِلٰهَ اِلاَّاَنْتَ سُبْحَانَكَ وَبِحَمْدِكَ عَمِلْتُ سُوْءًوَظَلَمْتُ نَفْسِىْ فَارْحَمْنِىْ اِنَّكَ اَنْتَ خَيْرُالرَّاحِمِيْنَ

Laa ilaaha illaa anta subhaanaka wabihamdika ‘amiltu suu-an wa dhalamtu nafsii farhamnii innaka anta khairur raahimiina.

“Tidak ada Tuhan selain Engkau, Mahasuci Engkau dan dengan memuji Engkau aku (mengaku) telah berbuat kejahatan (dosa), dan aku telah menganiaya diriku. Oleh karena itu, kasihinilah aku, karena Engkaulah sebaik-baik pengasih.”

لاَاِلٰهَ اِلاَّاَنْتَ سُبْحَانَكَ وَبِحَمْدِكَ عَمِلْتُ سُوْءًوَظَلَمْتُ نَفْسِىْ فَتُبْ عَلَىَّ اِنَّكَ اَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيْمُ

Laa ilaaha illaa anta subhaanaka wabihamdika ‘amiltu suu-an wa dhalamtu nafsii, fatub ‘alayya innaka antat tawwabur rahiimu.

“Tidak ada Tuhan selain Engkau, Mahasuci Engkau dan dengan memuji Engkau aku (mengaku) telah berbuat kejahatan (dosa), dan aku telah menganiaya diriku. Oleh karena itu terimalah taubatku, sesungguhnya Engkaulah yang Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.

رَبَّنَاظَلَمْنَااَنْفُسَنَاوَاِنْ لَمْ تَغْفِرْلَنَاوَتَرْحَمْنَالَنَكُوْنَنَّ مِنَ الْخَاسِرِيْنَ

Rabbanaa dhalamnaa anfusanaa wa illam taghfirlanaa watar hamnaa lanakuu nanna minal khaasiriina.

“Wahai Tuhan kami. Kemai telah menganiaya diri kami, jika Engkau tidak mengampuni kami dan mengasihani kami, pasti kami termasuk orang-orang yang rugi.”

Setelah itu membaca basmalah dan surat Al Kaafiruun.

Pada rakaat kedua setelah membaca surat Al Fatihah, dibaca seperti pada rakaat pertama. Perbedaannya hanyalah pada surat yang terakhir, yaitu surat Al Kaafiruun diganti dengan surat Al Ikhlas.

Setelah selesai melakukan salat kemudian berdoa kepada Allah. adapun doanya adalah seperti yang dibawah ini:

Doa Shalat Taubat Sesuai Sunnah Rasul

اِلٰهِىْ عَبْدُكَ الْاٰ بِقُ رَجَعَ اِلٰى بَابِكَ. عَبْدُكَ الْعَاصِىْ رَجَعَ اِلَى الصُّلْحِ. عَبْدُكَ الْمُذْنِبِ اَتَاكَ بِالْعُذْرِفَاعْفُ عَنِّىْ بِجُوْدِكَ وَتَقَبَّلْ مِنِّىْ بِفَضْلِكَ وَانْظُرْاِلَىَّ بِرَحْمَتِكَ. اَللّٰهُمَّ اغْفِرْلِىْ مَاسَلَفَ مِنَ الذُّنُوْبِ وَاعْصِمْنِىْ فِيْمَابَقِىَ مِنَ الْاَ جَلِ فَاِنَّ الْخَيْرَكُلَّهُ بِيَدِكَ وَاَنْتَ بِنَارَءُوْفٌ رَّحِيْمٌ

Ilaahii ‘abdukal aabiqu raja’a ilaa baabika, ‘abdukal ‘aashii raja’a ilash shulhi,.‘abdukal mudznibu ataaka bil’udzri fa’fu ‘anniii bijuudika wa taqabbal minnii bifadhlika wan dhur ilayya birahmatika. Allaahummagh firlii maa salafa minadz dzunuubi wa’shimnii fiimaa baqiya minal ajali fainnal khaira kullaahu biyadika wa anta binaa ra-uufur rahiimun.

“Tuhanku, Hamba-Mu yang melarikan diri telah kembali ke pintu-Mu, Hamba-Mu yang telah berbuat maksiat telah kembali kepada perbaikan. Hamba-Mu yang berdosa telah datang kepada-Mu memohon maaf. Oleh karena itu maafkanlah aku dengan kemurahan-Mu, terimalah permohonanku dengan keutamaan-Mu. Dan pandanglah aku dengan rahmat-Mu. Ya Allah, ampunilah dosa-dosaku yang telah lampau, dan peliharalah sisa-sisa umurku, karena sesungguhnya semua kebaikan ada dalam kekuasaan-Mu dan Engkau Maha Pengasih dan Penyayang terhadap kami.”

Apabila seorang Muslim bertaubat, dia mesti berdoa agar Tuhan memberi terang kepadanya. Selepas itu, dia tidak dapat mengulangi dosanya karena makna Taubat sadar dan memohon ampun kepada Allah, berkeinginan untuk tidak mengulangi dosanya lagi dan memulihkan hak orang lain yang telah mengambilnya.

Related posts

Leave a Comment