Abdominoplasti: Apa itu? Untuk siapa ini? Rekomendasi, Persiapan dan Efek Samping

Abdominoplasti: Apa itu? Untuk siapa ini? Rekomendasi, Persiapan dan Efek Samping

Tummy tuck Anda memiliki pilihan untuk pria atau wanita yang pernah mengalami obesitas dan masih memiliki timbunan lemak berlebih atau kulit kendur di perut.

Siapa yang tidak mempertimbangkan operasi pengencangan perut?

Jika Anda seorang wanita yang berencana untuk hamil, Anda mungkin ingin menunda operasi pengencangan perut sampai Anda selesai memiliki anak.

Selama operasi, otot-otot vertikal Anda mengencang, dan kehamilan berikutnya dapat membuat otot-otot itu terpisah.

rekomendasi

Apakah Anda berencana untuk menurunkan banyak berat badan? Maka pengencangan perut bukan untuk Anda. Pengencangan perut harus menjadi pilihan terakhir setelah Anda mencoba yang lainnya.

Ini tidak boleh digunakan sebagai alternatif untuk menurunkan berat badan. Anda juga harus mempertimbangkan munculnya bekas luka setelah pengencangan perut.

Anda dapat mendiskusikan penempatan dan panjang bekas luka dengan dokter Anda sebelum operasi.

Bagaimana mempersiapkan operasi pengencangan perut

Langkah pertama adalah memilih ahli bedah dan menemuinya untuk konsultasi. Pada pertemuan itu, Anda akan membahas tujuan Anda dan pilihan berikut:

Pengencangan perut penuh: Dokter bedah akan memotong perut Anda dan kemudian membentuk kulit, jaringan, dan otot sesuai kebutuhan.

Operasi akan melibatkan pergerakan pusar Anda dan Anda mungkin memerlukan tabung drainase di bawah kulit Anda selama beberapa hari.

Pengencangan perut parsial atau mini : Pengencangan perut mini sering dilakukan pada orang yang timbunan lemaknya berada di bawah pusar. Selama prosedur ini, ahli bedah kemungkinan besar tidak akan menggerakkan pusar Anda, dan prosedurnya bisa memakan waktu hingga dua jam, tergantung pada kasus Anda.

Efek samping yang umum

Orang yang menjalani operasi pengencangan perut mungkin mengalami beberapa efek samping umum yang dapat bertahan selama beberapa minggu atau bahkan berbulan-bulan.

Pada hari-hari setelah operasi, rasa sakit dan pembengkakan kemungkinan akan terjadi.

Mati rasa dan memar juga sering terjadi. Gejala-gejala ini terkadang cukup parah sehingga memerlukan penghilang rasa sakit atau obat resep lainnya.

Pasien disarankan untuk menghindari aktivitas berat selama enam minggu atau lebih untuk memungkinkan penyembuhan yang tepat, dan proses penyembuhan yang berkepanjangan ini.

Itu dapat membuat beberapa orang merasa lelah atau terkuras secara emosional, menurut Klinik Cleveland.

Penyembuhan lambat

Menurut Klinik Cleveland, beberapa pasien mungkin mengalami penyembuhan yang tidak memadai. Penyembuhan yang buruk dapat menyebabkan jaringan parut yang signifikan, kehilangan kulit, atau kebutuhan untuk operasi kedua.

Bahkan di antara mereka yang sembuh secara normal, bekas luka akibat pengencangan perut bisa menonjol.

Dalam beberapa kasus, bekas luka ini akan memudar sedikit seiring waktu, tetapi tidak akan pernah benar-benar hilang. Krim topikal tertentu mungkin akan diresepkan oleh dokter bedah Anda untuk membantu mengurangi bekas luka ini.

Perdarahan dan infeksi

Sementara sejumlah kecil darah dan kebocoran dapat terjadi di sekitar lokasi luka setelah pengencangan perut. Pendarahan di bawah lipatan kulit terkadang bisa menjadi parah dan memerlukan perhatian medis segera untuk menghindari kehilangan darah yang signifikan atau komplikasi lainnya.

Infeksi juga mungkin terjadi, dan jika tidak segera diobati, infeksi dapat menyebar ke seluruh tubuh.

Tanda-tanda infeksi mungkin termasuk demam, kedinginan, kelemahan, malaise (merasa sakit), dan berkeringat.

Untuk membantu mengurangi risiko infeksi, penting untuk menjaga luka tetap bersih dengan mengikuti instruksi dokter bedah Anda untuk membersihkan area yang terkena dan mengganti perban secara teratur.

Jika infeksi tidak diobati, jaringan lemak di daerah luka bisa mati (nekrosis lemak).

Menyebabkan kerontokan kulit dan kemungkinan penyebaran infeksi, menurut American Society of Plastic Surgeons.

Efek samping serius lainnya

Meskipun jarang, efek samping yang serius dapat terjadi akibat operasi pengencangan perut.

Gumpalan darah dapat berkembang pada beberapa orang, dan orang yang merokok atau yang memiliki kondisi kesehatan yang sudah ada sebelumnya seperti diabetes atau penyakit jantung, paru-paru, atau hati.

Mereka berisiko lebih tinggi mengalami pembekuan darah. Gumpalan darah yang terbentuk dan tertinggal di dalam pembuluh darah dapat mengganggu aliran darah ke berbagai bagian tubuh.

Jika bekuan tersebut terlepas dan mengalir ke otak, jantung, atau paru-paru, itu dapat menyebabkan stroke, serangan jantung, atau kematian mendadak.

Diamati bahwa efek samping serius lainnya yang dapat terjadi termasuk akumulasi cairan di ekstremitas atau perut, pembengkakan terus-menerus di kaki.

Juga kerusakan saraf dan efek samping kosmetik seperti perubahan warna kulit dan pembengkakan berkepanjangan di sekitar luka, kendornya kulit berulang kali, serta asimetri dan ketidakteraturan kulit di daerah perut.