Anemia Pernisiosa: Pengertian, Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan dan Pencegahan

Anemia Pernisiosa: Pengertian, Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan dan Pencegahan

Vitamin B12 membantu tubuh membuat sel darah merah yang sehat dan membantu menjaga sel saraf tetap sehat.

Anemia pernisiosa didefinisikan sebagai jenis kekurangan vitamin B12 yang dihasilkan dari gangguan penyerapan vitamin B-12 karena kekurangan zat yang dikenal sebagai faktor intrinsik (FI) yang diproduksi oleh lapisan lambung.

Anemia pernisiosa adalah suatu kondisi yang disebabkan oleh terlalu sedikit vitamin B12 dalam tubuh. Ini adalah bentuk anemia defisiensi vitamin B12.

Vitamin ini ditemukan dalam makanan yang berasal dari hewan, seperti daging, ikan, telur, susu, dan produk susu lainnya.

Penyebab paling umum dari anemia pernisiosa adalah hilangnya sel-sel lambung yang menciptakan faktor intrinsik. Faktor intrinsik membantu tubuh menyerap vitamin B12 dari usus. Hilangnya sel parietal mungkin karena penghancuran oleh sistem kekebalan tubuh sendiri.

Anemia pernisiosa dapat menyebabkan kerusakan permanen pada saraf dan organ lain jika berlangsung lama tanpa pengobatan. Ini juga meningkatkan risiko terkena kanker perut .

Bagaimana diagnosisnya?

Anemia pernisiosa didiagnosis menggunakan riwayat keluarga dan riwayat medis, pemeriksaan fisik, serta tes dan prosedur diagnostik. Dan mudah diobati dengan pil atau suntikan vitamin B12, serta perubahan pola makan. Perawatan seumur hidup diperlukan.

Komplikasi yang disebabkan oleh anemia pernisiosa yang tidak diobati dapat reversibel dengan pengobatan.

Dokter tidak tahu bagaimana mencegah anemia pernisiosa yang disebabkan oleh sistem kekebalan yang menghancurkan sel-sel di perut.

Namun, makan makanan yang kaya vitamin B12 dan asam folat dapat membantu mencegah kekurangan vitamin B12 yang disebabkan oleh pola makan yang buruk.

Disarankan untuk melakukan grafik kelainan darah, kelainan perdarahan dan anemia setahun sekali.

Anemia pernisiosa dan sel darah merah

Anemia adalah suatu kondisi di mana tubuh tidak memiliki cukup sel darah merah atau hemoglobin . Hemoglobin hadir dalam sel darah merah dan penting untuk membawa oksigen ke seluruh jaringan dalam tubuh.

Anemia pada pria dan wanita

Pada pria, anemia biasanya didefinisikan sebagai kadar hemoglobin kurang dari 13,5 gram/100 ml, sedangkan pada wanita, kadar hemoglobin kurang dari 12,0 gram/100 ml dianggap sebagai indikasi anemia.

Definisi ini mungkin sedikit berbeda tergantung pada sumber dan referensi laboratorium yang digunakan. Harmful adalah istilah yang berarti merusak, merugikan, atau mematikan.

Anemia dapat terjadi akibat gangguan produksi sel darah merah atau hemoglobin, serta peningkatan penghancuran sel darah merah atau kehilangan darah.

Anemia pernisiosa adalah penyakit di mana sel-sel besar, imatur, berinti (megaloblas, yang merupakan prekursor sel darah merah) beredar dalam darah dan tidak berfungsi sebagai sel darah.

Merupakan penyakit yang disebabkan oleh penurunan penyerapan vitamin B-12 karena kurangnya faktor intrinsik (FI) pada mukosa lambung.

Disebut “berbahaya” karena sebelum diketahui bahwa vitamin B-12 dapat mengobati anemia, kebanyakan orang yang mengidap penyakit tersebut meninggal karenanya.

Anemia dan vitamin B-12

Anemia pernisiosa disebabkan oleh ketidakmampuan untuk menyerap vitamin B-12 (juga dikenal sebagai cobalamin atau Cbl) dari saluran pencernaan.

Manusia memperoleh vitamin B-12 dari produk hewani, baik daging maupun produk susu merupakan sumber makanan vitamin B-12.

Tubuh dapat menyimpan vitamin B-12 untuk waktu yang lama, sehingga asupan makanan yang tidak memadai harus bertahan selama bertahun-tahun sebelum mencapai kekurangan vitamin B-12 yang sebenarnya.

Oleh karena itu, gejala anemia pernisiosa biasanya tidak muncul selama bertahun-tahun. Sementara anemia pernisiosa paling sering didiagnosis pada orang dewasa dengan usia rata-rata 60 tahun, jenis anemia pernisiosa bawaan yang langka telah dijelaskan.

Seperti penyebab anemia lainnya, gejala yang berkaitan dengan penurunan daya dukung oksigen dalam darah dapat berupa kelelahan dan sesak napas.

Kekurangan vitamin B-12 juga mengganggu fungsi sistem saraf, dan gejala akibat kerusakan sistem saraf dapat terlihat bahkan sebelum anemia ditemukan.

Anemia pernisiosa lebih sering terjadi pada orang Kaukasia keturunan Eropa Utara daripada kelompok ras lainnya. Anemia pernisiosa juga disebut anemia Biermer atau Addison.

Tanda dan gejala umum

Gejala kekurangan vitamin B12, yang diamati pada anemia pernisiosa adalah:

Merasa lelah dan lemah

Kesemutan dan mati rasa pada tangan dan kaki.

Lidah merah, halus dan mengkilat.

Kadang-kadang anemia disubklasifikasikan berdasarkan ukuran dan tampilan mikroskopis sel darah merah. Dalam pengertian ini, anemia pernisiosa adalah bentuk penyakit megaloblastik

Seperti dibahas di atas, anemia pernisiosa sejati adalah hasil dari kondisi autoimun yang mempengaruhi penyerapan vitamin B-12 dari makanan, yang mengakibatkan kekurangan vitamin B-12.

Kekurangan vitamin B-12 dari penyebab apapun, termasuk anemia pernisiosa, akan menyebabkan anemia dan gejala neurologis. Karena tubuh memiliki simpanan vitamin B-12 yang besar, defisiensi membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk terbentuk.

Kekurangan vitamin B-12 mempengaruhi sistem saraf, menyebabkan berbagai gejala. Kadang-kadang ini mungkin terlihat sebelum gejala yang berhubungan dengan anemia.

Gejala neurologis bervariasi dan bisa tidak spesifik (artinya ini adalah gejala yang dapat disebabkan oleh sejumlah kondisi yang berbeda).

Perasaan mati rasa, kesemutan, kelemahan, inkoordinasi, kecanggungan, masalah memori, dan perubahan kepribadian dapat terjadi. Kedua sisi tubuh sering terkena, dan kaki sering lebih terpengaruh daripada lengan.

Kekurangan yang parah dapat menyebabkan gejala neurologis yang lebih serius, termasuk kelemahan parah, kelenturan, paraplegia, dan inkontinensia tinja dan urin.

Mengapa gejala Anda muncul?

Gejala anemia disebabkan oleh penurunan kemampuan darah untuk membawa oksigen. Sesak napas, kelelahan, pusing, dan kulit pucat dapat terjadi dengan anemia.

Pada anemia, jantung berada di bawah tekanan karena harus bekerja lebih keras untuk memberikan oksigen yang cukup ke jaringan tubuh.

Hal ini dapat menyebabkan murmur jantung , detak jantung cepat, aritmia, pembesaran jantung (kardiomegali), atau bahkan gagal jantung . Penting untuk dicatat bahwa tidak semua orang yang kekurangan vitamin B-12 dan memiliki gejala neurologis juga akan mengalami anemia.

Akhirnya, anemia pernisiosa terkadang didiagnosis pada pasien tanpa gejala. Dalam kasus ini, biasanya ditemukan secara kebetulan ketika tes darah diperintahkan untuk alasan lain.

Penyebab anemia pernisiosa

Anemia pernisiosa dianggap sebagai penyakit autoimun, di mana sistem kekebalan tubuh sendiri secara keliru merusak jaringannya sendiri.

Penyerapan vitamin B-12 yang lebih rendah dari saluran pencernaan pada anemia pernisiosa diyakini karena adanya autoantibodi terhadap faktor intrinsik (FI), protein yang diproduksi di perut yang diperlukan untuk penyerapan vitamin B-12. . .

Biasanya, vitamin B-12 mengikat faktor intrinsik di perut, dan ini memfasilitasi penyerapannya oleh usus kecil kemudian dalam proses pencernaan.

Seiring dengan proses autoimun yang menyerang protein FI dan mengurangi kadar FI dalam sekresi lambung, reaksi autoimun lain juga terjadi terhadap sel-sel lapisan lambung, yang mengakibatkan suatu bentuk peradangan yang dikenal sebagai gastritis atrofi kronis.

Anemia pernisiosa kadang-kadang dikaitkan dengan penyakit autoimun lain seperti penyakit Graves, tiroiditis Hashimoto, dan vitiligo (depigmentasi atau pemutihan area kulit).

Apakah anemia pernisiosa sama dengan anemia defisiensi vitamin B-12?

Tidak, anemia pernisiosa adalah bentuk kekurangan vitamin B-12 yang dihasilkan dari proses autoimun yang dijelaskan di atas.

Namun, penyebab lain dari kekurangan vitamin B-12 juga dapat menghasilkan tanda dan gejala yang sama seperti anemia pernisiosa.

Kemungkinan penyebab lain dari kekurangan vitamin B-12 termasuk operasi pengangkatan lambung atau sebagian lambung (gastrektomi total atau parsial), penyakit gastrointestinal lainnya seperti penyakit celiac atau penyakit Crohn .

Juga infeksi saluran pencernaan, penggunaan asam yang berkepanjangan dan gizi buruk.

Apa pengobatan untuk anemia pernisiosa dan defisiensi vitamin B-12?

Gejala anemia pernisiosa dan kekurangan vitamin B-12 dapat diobati dengan mengisi kembali pasokan vitamin B-12 dalam tubuh.

Jika kondisi selain anemia pernisiosa bertanggung jawab atas kekurangan vitamin B-12, pengobatan juga harus menargetkan kondisi yang mendasarinya. Gejala kekurangan vitamin B-12 dapat membaik setelah beberapa hari perawatan medis.

Vitamin B-12 umumnya diberikan sebagai suntikan intramuskular. Suntikan vitamin B-12 1000 mikrogram (1 mg) biasanya diberikan setiap hari selama satu minggu, diikuti oleh 1 mg setiap minggu selama empat minggu, dan kemudian 1 mg setiap bulan setelahnya.

Pengobatan alternatif untuk anemia pernisiosa termasuk dosis tinggi vitamin B-12 oral, karena ada sistem penyerapan vitamin B-12 yang kurang efektif di usus yang tidak memerlukan kehadiran IF.

Namun, dosis oral yang diperlukan untuk jenis terapi ini (1 hingga 2 mg / hari) lebih dari 200 kali lebih besar dari kebutuhan harian minimum vitamin B-12 untuk orang dewasa dan secara signifikan lebih tinggi daripada yang tersedia di sebagian besar multivitamin dan B standar. -12 suplemen.

Semprotan hidung dan preparat sublingual (di bawah lidah) vitamin B-12 juga tersedia dan sedang diselidiki.

Pencegahan

Proses autoimun yang menyebabkan anemia pernisiosa tidak dapat dicegah.

Kekurangan vitamin B-12 yang disebabkan oleh kondisi seperti penyakit gastrointestinal lainnya dan operasi gastrointestinal dapat dicegah hanya sejauh kondisi penyebab ini dapat dicegah.

Vitamin B-12 berasal dari hewan (misalnya daging, ikan, unggas, sumber susu, tetapi kekurangan vitamin B-12 pada vegetarian atau vegan dapat dicegah dengan menggunakan suplemen vitamin B oral).12.

Dosis oral 100-200 mikrogram (mcg) yang diminum setiap minggu sudah cukup. Wanita hamil dan menyusui yang vegetarian atau vegan harus mengonsumsi suplemen B-12 dan memberi tahu dokter mereka bahwa mereka vegetarian atau vegan.