Apa Berbagai Jenis Pekerjaan Ilmuwan Hewan?

Apa Berbagai Jenis Pekerjaan Ilmuwan Hewan?

Orang yang tertarik dengan ilmu hewan dapat bekerja di laboratorium.

Ada banyak jenis pekerjaan ilmuwan hewan , dari peneliti ilmiah hingga ahli zoologi hingga teknisi ilmuwan hewan . Ilmuwan hewan mengumpulkan informasi tentang cara memberi makan, berlindung, dan merawat hewan. Mereka juga dapat mempelajari cara untuk melindungi spesies yang terancam punah atau melestarikan hewan tertentu. Mendapatkan pekerjaan sebagai ilmuwan hewan dimulai dengan pendidikan yang tepat, dan sebagian besar perguruan tinggi dan universitas menawarkan jenis kurikulum ini untuk siswa yang tertarik pada penelitian.

Ilmuwan hewan dapat mempelajari agresi hewan.

Pekerjaan penelitian membuat sebagian besar terobosan ilmiah dalam perawatan hewan menjadi mungkin. Pekerjaan penelitian ilmiah hewan membutuhkan banyak studi dan pekerjaan, dan melibatkan kursus biologi , reproduksi, dan nutrisi. Sebagian besar sekolah menengah mengharuskan siswa untuk memiliki gelar di bidang pertanian juga. Jenis pekerjaan penelitian hewan yang tersedia termasuk ilmuwan biologi, ahli gizi susu, dan ahli perilaku hewan.

Ilmuwan hewan mungkin fokus pada bagaimana spesies yang berbeda berinteraksi dengan lingkungan mereka.

Ahli zoologi mempelajari hewan di habitat aslinya dan di penangkaran. Bentuk ilmu hewan ini dapat mencakup berbagai bidang penelitian, seperti perilaku, interaksi spesies, dan reproduksi. Beberapa orang mengambil pekerjaan di satu bidang zoologi tertentu ; misalnya, seorang ahli zoologi mungkin mengkhususkan diri dalam herpetologi, studi tentang amfibi dan reptil , sementara yang lain mungkin tertarik pada ikan atau ichthyology . Pekerjaan ahli zoologi juga termasuk bekerja di suaka margasatwa dan, tentu saja, kebun binatang.

Ilmuwan hewan mungkin fokus pada upaya konservasi untuk hewan yang terancam punah.

Orang yang menyukai sisi teknis sains dapat memilih untuk mengejar pekerjaan teknisi atau teknolog; pekerjaan ilmuwan hewan ini mempekerjakan orang-orang di lingkungan laboratorium atau di kantor dokter hewan. Teknisi hewan laboratorium dapat memberikan obat-obatan, melakukan tes, membantu selama operasi, dan memberikan perawatan. Seperti kebanyakan jenis pekerjaan ilmuwan hewan, teknisi sering melakukan beberapa tugas dan mengambil beberapa peran berbeda. Teknolog veteriner dapat melakukan tugas serupa, meskipun teknolog biasanya diperlukan untuk menyelesaikan gelar empat tahun.

Hewan yang tidak dapat diselamatkan karena penyakit yang tidak dapat diobati harus di-eutanasia.

Terkadang, pekerjaan ilmuwan hewan membutuhkan keputusan yang sulit. Hewan yang tidak dapat diselamatkan karena penyakit yang tidak dapat diobati, penyakit, atau cedera parah harus di-eutanasia. Ilmuwan hewan yang bekerja di fasilitas di mana ini adalah bagian dari pekerjaannya harus dapat mengesampingkan sisi emosional pekerjaannya untuk melaksanakan tugas tersebut.

Mungkin tidak mudah memilih karir ilmuwan hewan mana yang akan dikejar; dengan sejumlah besar pilihan terbuka untuk peneliti, ahli biologi, dan profesional serupa lainnya, pilihannya bisa sulit. Langkah pertama untuk membuat pilihan yang tepat dimulai dengan menemukan pendidikan yang tepat. Sebagian besar perguruan tinggi dan universitas menawarkan program gelar associate dan sarjana . Program dapat memakan waktu empat tahun atau lebih, jika mengejar gelar master atau lebih tinggi. Siswa belajar dalam pengaturan laboratorium klinis serta di situs eksternal.