Fisika

Apa Efek Samping Antasida yang Berbeda?

Sebuah antasida.

Efek samping antasida termasuk sembelit, sakit kepala, dan perubahan suasana hati. Frekuensi buang air kecil, kehilangan nafsu makan dan detak jantung tidak teratur juga bisa terjadi. Jenis utama antasida adalah antasida berbasis kalsium , berbasis magnesium , dan natrium bikarbonat. Antasida berbasis kalsium dapat memiliki efek samping yang menyebabkan kadar kalsium darah naik ke tingkat yang tidak aman. Kondisi ini dikenal sebagai hiperkalsemia dan dapat memicu pembentukan batu ginjal .

Antasida dapat dikonsumsi untuk membantu meredakan asam lambung.

Efek samping antasida lainnya bisa termasuk sakit kepala ringan, pusing dan nyeri otot. Kandungan natrium yang tinggi dari antasida natrium bikarbonat dapat menyebabkan pembengkakan yang signifikan pada kaki bagian bawah, pergelangan kaki dan kaki, dan juga dapat meningkatkan tekanan darah. Kegelisahan juga bisa menjadi efek samping antasida seperti halnya nyeri tulang. Jarang, efek samping antasida dapat mempengaruhi jantung, menyebabkan detak dan irama jantung yang tidak normal. Jika palpitasi, nyeri dada atau sesak napas terjadi setelah minum antasida, perawatan medis darurat harus dicari.

Meskipun antasida tersedia secara luas tanpa resep, mereka dapat menyebabkan reaksi merugikan pada mereka yang memiliki kondisi medis tertentu, termasuk masalah ginjal, hipertensi dan masalah dengan kelenjar paratiroid. Sebagian besar efek samping antasida bersifat sementara dan teratasi setelah orang tersebut berhenti mengonsumsi antasida. Penyedia layanan kesehatan perlu diberitahu ketika efek samping antasida terjadi sehingga ia dapat mengevaluasi keseriusan efek samping.

Antasida biasanya digunakan untuk mengobati refluks asam atau mulas . Kadang-kadang, antasida berbasis kalsium diberikan kepada wanita pascamenopause untuk mengurangi risiko osteoporosis dan untuk meningkatkan kadar kalsium serum. Ketika antasida diberikan untuk alasan ini, penyedia layanan kesehatan harus memantau kadar kalsium serum, terutama ketika suplemen kalsium adalah co-dikelola dengan vitamin D . Mengambil vitamin D meningkatkan penyerapan kalsium dalam aliran darah dan selanjutnya dapat meningkatkan kadar kalsium serum ke nilai yang tidak sehat.

Orang harus berhenti menggunakan antasida jika mereka mengalami hiperkalsemia, atau kadar kalsium yang sangat tinggi dalam darah. Ketika hiperkalsemia terjadi, penyedia layanan kesehatan umumnya akan merekomendasikan agar individu meningkatkan asupan cairannya dan berhenti mengonsumsi antasida berbasis kalsium. Antasida berbasis aluminium atau magnesium mungkin direkomendasikan sebagai alternatif, tetapi ini tidak boleh dikonsumsi kecuali diarahkan oleh penyedia layanan kesehatan.

Antasida berbasis magnesium efektif dalam meredakan gejala Gastroesophageal Reflux Disease atau GERD, tetapi dapat menyebabkan efek samping antasida seperti diare. Penyedia layanan kesehatan harus diberitahu ketika mengambil antasida berbasis magnesium karena mereka mungkin tidak sesuai untuk mereka yang memiliki kondisi medis tertentu atau yang sedang minum obat tertentu.

Related Posts

Apa itu Terapi Hubungan?

Terapi hubungan bertujuan untuk mengatasi masalah bermasalah dalam hubungan pasangan. Terapi hubungan adalah bentuk psikoterapi , jenis psikologi yang didefinisikan secara luas yang umumnya mengacu pada penggunaan komunikasi…

Apa itu Pembersihan Parasit?

Cengkih yang baru digiling dapat digunakan untuk membantu menghilangkan parasit. Pembersihan parasit adalah proses menghilangkan parasit dari tubuh. Dapat dilakukan dengan obat-obatan konvensional maupun dengan pengobatan alami. Perawatan…

Apa saja Jenis Pengobatan Disentri yang Berbeda?

Garam batu, yang dapat dicampur dengan lemon dan gula untuk membantu disentri. Disentri adalah suatu kondisi medis, sering disebabkan oleh bakteri atau parasit, yang mempengaruhi usus, terutama usus…

Apa Saja Jenis-Jenis Swadaya Seks yang Berbeda?

Ada sumber daya online yang tersedia sebagai alternatif terapi seks. Beberapa individu yang mencari swadaya seks dapat mengambil manfaat dari berbagai publikasi atau video yang tersedia untuk mengatasi…

Apa saja Jenis Sedasi Gigi?

Sedasi dapat diberikan melalui infus IV. Secara umum, ada empat jenis sedasi gigi: sedasi oral, sedasi intravena (IV), sedasi nitrous oxide, dan anestesi umum . Manakah dari metode…

Bagaimana Cara Mengobati Cedera Kepala Ringan?

Jika seseorang yang mengalami cedera kepala mulai merasa pusing, mengantuk, atau bingung, mereka harus menemui dokter. Perawatan cedera kepala ringan paling sering dapat terjadi di rumah tanpa akibat…