Apa Efek Samping Testosteron Paling Umum?

Apa Efek Samping Testosteron Paling Umum?

Rambut wajah disebabkan oleh testosteron.

Sistem endokrin adalah tempat produksi dan pemeliharaan kadar hormon terjadi dalam tubuh manusia. Androgen, dengan yang paling melimpah adalah testosteron, adalah jenis hormon yang bertanggung jawab untuk pengembangan sistem reproduksi pria dan karakteristik pria seperti rambut wajah, bulu dada, dan struktur tulang yang lebih luas. Testosteron sebagian besar diproduksi di testis laki-laki ; Namun, wanita juga menghasilkan sejumlah kecil testosteron dalam tubuh mereka.

Hormon testosteron adalah alasan pertumbuhan bulu dada.

Terlepas dari jenis kelaminnya, ketika kadar testosteron seseorang tidak normal, ada efek sampingnya. Kadar testosteron pada pria dapat meningkat karena terapi hormon sebagai akibat pengangkatan salah satu atau kedua testis karena kanker prostat, atau karena penggunaan testosteron sintetis yang ditemukan dalam zat seperti steroid anabolik. Efek samping testosteron yang disebabkan oleh peningkatan tubuh mungkin termasuk hipokalsemia, tumor di hati, rambut wajah, jerawat , retensi cairan, pengembangan suara yang lebih dalam, mual, perubahan dorongan dan kinerja seks, kemarahan, kemarahan, depresi dan sakit kepala.

Pria dengan kadar testosteron rendah dapat mengalami dorongan seks yang rendah.

Wanita juga dapat meningkatkan kadar testosteron mereka melalui penggunaan steroid atau penggunaan berlebihan testosteron sintetis yang diresepkan, tetapi wanita, tidak seperti pria, mungkin mengalami peningkatan kadar testosteron yang terjadi secara alami. Ini dapat terjadi setelah histerektomi, tetapi biasanya terjadi selama dan setelah seorang wanita mengalami menopause . Efek samping testosteron yang disebabkan oleh peningkatan kadar testosteron dalam tubuh mungkin sama pada wanita seperti pada pria, namun efek samping peningkatan testosteron jangka panjang pada wanita belum diteliti.

Terapi hormon mungkin diperlukan untuk pria yang satu atau kedua testisnya telah diangkat.

Baik pria maupun wanita dapat mengalami kehilangan testosteron secara alami. Seorang pria juga akan mengalami penurunan testosteron karena pengangkatan salah satu atau kedua testis akibat trauma atau kanker. Efek samping testosteron yang disebabkan oleh penurunan kadar dalam tubuh antara lain rambut rontok, kehilangan massa otot, kehilangan gairah seks, disfungsi ereksi, osteoporosis, kelelahan, kehilangan memori, anemia dan penambahan berat badan .

Secara alami ditemukan di dalam tubuh, testosteron pada pria terutama diproduksi di testis.

Penting untuk dicatat bahwa efek jangka panjang dari terapi penggantian testosteron pada wanita belum dipelajari, sebagian besar karena perdebatan yang sedang berlangsung seputar segala jenis terapi penggantian hormon. Terapi penggantian testosteron sangat jarang digunakan pada wanita dan mengharuskan estrogen wanita dan hormon lainnya seimbang. Dokter tahu bahwa suplemen testosteron oral berdampak negatif terhadap kadar kolesterol dalam tubuh dan wanita yang sedang hamil tidak boleh mengonsumsi testosteron karena kemungkinan efek pada janin.