Apa Hubungan antara Budaya Organisasi dan Perilaku?

Apa Hubungan antara Budaya Organisasi dan Perilaku?

Salah satu pengaruh budaya dan perilaku organisasi dapat dilihat dari cara kepemimpinan organisasi berhubungan dengan karyawannya.

Budayadan perilakuorganisasiadalah dua konsep yang terpisah namun sepenuhnya terkait.Jenis nilai yang ditetapkan dan dimiliki bersama yang membentuk aktivitas organisasi dikenal sebagai budaya organisasi.Perilaku organisasi adalah cara karyawan atau unsur manusia dalam organisasi berperilaku sebagai konsekuensi dari budaya organisasi yang berlaku dalam suatu organisasi.Baik budaya dan perilaku organisasi sangat penting untuk cara kerja perusahaan karena dapat membantu menentukan apakah suatu organisasi berhasil atau tidak.

Organisasi yang menyediakan penitipan anak di tempat mungkin memiliki pekerja yang lebih produktif.

Salah satu pengaruh budaya dan perilaku organisasi dapat dilihat dari cara kepemimpinan organisasi berhubungan dengan karyawannya.Cara CEO dan manajemen lainnya berhubungan dengan karyawan yang lebih rendah dalam hierarki organisasi dapat memengaruhi cara karyawan dalam organisasi itu berperilaku.Jika budaya organisasi yang ada berarti bahwaCEOberada di luar jangkauan semua orang kecuali manajemen puncak, karyawan mungkin tidak merasakan dampak kepemimpinannya dengan cara yang sama seperti pemimpin yang lebih mudah diakses.Ini mungkin membuat pekerjaan tampak lebih impersonal, dan mungkin mempengaruhi motivasi para pekerja.

Kepemimpinan organisasi memberikan bimbingan dan manajemen personalia bagi perusahaan untuk mencapai tujuannya.

Efek lain dari budaya dan perilaku organisasi adalah di bidang praktik operasional.Jika praktik operasional dalam suatu organisasi mendorong setiap orang untuk menjadi pemain tim, perilaku karyawan tersebut akan berbeda dengan perilaku karyawan di tempat di mana inisiatif individu dihargai.Karyawan yang merupakan pemain tim mungkin lebih terintegrasi daripada mereka yang berprestasi secara individu.Ini karena mereka yang merupakan pemain individu mungkin sangat kompetitif di antara mereka sendiri.

Organisasi yang memiliki budaya yang memperhatikan kesejahteraan karyawan akan menghasilkan perilaku yang berbeda dengan organisasi yang tidak memperlakukan karyawannya dengan baik.Sebagai contoh, sebuah perusahaan yang memiliki pusat penitipan anak di lokasinya untuk para pekerja yang sibuk pasti akan mendapatkan keuntungan dalam hal peningkatan kinerja dan lebih banyak dedikasi dari ibu dan ayah yang tidak harus terburu-buru dalam pekerjaan mereka untuk pergi dan menjemput anak-anak mereka. dari penitipan anak.Hal ini juga akan membuat karyawan merasa dihargai dan lebih mau memberikan yang terbaik untuk kesuksesan organisasi.Kebalikannya mungkin terjadi pada organisasi dengan paket kesejahteraan pekerja yang mengerikan.Karyawan hampir pasti tidak akan termotivasi seperti mereka yang memiliki paket kesejahteraan yang baik.