Apa itu Bioflavonoid?

Apa itu Bioflavonoid?

Buah beri adalah sumber bioflavonoid yang baik.

Bioflavonoid adalah senyawa tumbuhan alami yang terdiri dari pigmen yang bertanggung jawab atas warna cerah buah dan sayuran. Para peneliti telah mengisolasi lebih dari 4.000 bioflavonoid yang berbeda, yang dapat dibagi menjadi empat kategori besar. Sumber makanan terkaya dari pigmen tumbuhan ini termasuk teh hijau, beri, anggur merah , buah jeruk, peterseli, bawang, dan kacang-kacangan. Para ilmuwan memuji bioflavonoid dengan banyak efek kesehatan yang bermanfaat, termasuk menurunkan kolesterol, memperkuat pembuluh darah, dan meningkatkan kemampuan tubuh untuk menangani virus, karsinogen, dan alergen. Senyawa ini juga memiliki sifat antioksidan atau anti-penuaan yang kuat, melindungi tubuh dari efek merusak dari polutan, radikal bebas, dan racun lainnya.

Teh hijau, yang memiliki bioflavonoid.

Kuersetin adalah flavonoid yang paling aktif, memiliki efek anti-virus, antioksidan, dan anti-inflamasi. Quercetins membantu dengan hampir setiap alergi dan penyakit inflamasi, termasuk jerami demam, asma , arthritis rheumatoid , dan lupus . Mereka membantu mencegah diabetes retinopati -terkait dan katarak, serta Memperkuat sekresi insulin. Juga, mereka menghambat herpes simpleks, polio, influenza, dan virus flu. Kisaran dosis standar adalah 200 hingga 400 miligram tiga kali sehari sekitar 20 menit sebelum makan.

Jeruk, yang mengandung bioflavonoid.

Mengukus daun tanaman camellia sinensis yang baru dipotong menghasilkan polifenol teh hijau. Polifenol memiliki efek antioksidan dan antikanker yang kuat, menekan aktivasi agen penyebab kanker yang berkontribusi terhadap kanker paru-paru, kanker payudara, dan kanker usus besar. Satu cangkir teh hijau mengandung sekitar 300 hingga 400 miligram polifenol, yang merupakan dosis yang dianjurkan. Kelemahan teh hijau adalah 50 hingga 100 miligram kafein yang ditemukan di setiap cangkir. Teh hijau pekat tanpa kafein yang tersedia secara komersial mengandung 60 hingga 80 persen polifenol.

Sebuah bioflavonoid umum, proanthocyanidins, dapat membantu dalam mengobati varises.

Bioflavonoid yang paling umum terjadi adalah proanthocyanidins. Antioksidan ini menangkis kondisi degeneratif kronis, seperti radang sendi dan penyakit jantung, dan mencegah cedera radikal bebas yang menyebabkan penuaan. Mereka menurunkan kadar kolesterol darah, mengobati varises, mencegah mudah memar, dan menghambat pembentukan plak kolesterol berbahaya dan pembekuan darah. Sekitar 50 miligram ekstrak biji anggur dan ekstrak kulit pohon pinus per hari, yang mengandung 80 hingga 95 persen proanthocyanidins, memberikan dosis yang direkomendasikan untuk pencegahan penyakit. Untuk pengobatan kondisi medis, dosis 150 hingga 300 miligram setiap hari dari kedua ekstrak efektif.

Bioflavonoid jeruk dapat ditemukan di jeruk keprok.

Bioflavonoid jeruk, termasuk quercitrin, hesperidin, naringen, dan rutin, telah memberikan hasil yang menjanjikan dalam mengobati wasir, varises, dan memar yang berlebihan. Formula campuran memberikan dosis standar 2.000 hingga 6.000 miligram setiap hari. Meskipun umumnya aman, produk yang mengandung naringen, yang ditemukan dalam jeruk bali, dapat memperkuat efek obat dari nifedipine, verapamil, dan terfenadine. Mereka juga memperpanjang efek kafein, estrogen, dan pengencer darah.

Peterseli adalah sumber yang kaya bioflavonoid.

Bioflavonoid tidak dianggap perlu untuk kehidupan, Studi menunjukkan, bagaimanapun, bahwa manfaat kesehatan yang tak ternilai dapat meningkatkan kualitas hidup. Berbagai macam bioflavonoid dapat dimasukkan ke dalam makanan dengan makan berbagai buah-buahan dan sayuran berwarna-warni setiap hari.