Apa itu Garis Subklavia?

Apa itu Garis Subklavia?

Kadang-kadang pasien menerima sedasi IV atau anestesi umum selama penempatan garis subklavia.

Garis subklavia adalah kateter tipis panjang yang digunakan untuk memberikan cairan atau obat secara langsung ke dalam vena subklavia . Fungsinya mirip dengan terapi intravena (IV) tradisional, tetapi memiliki beberapa keuntungan berbeda dalam perawatan pasien: Jalur subklavia memberikan akses langsung ke sistem vena; dapat digunakan untuk memberikan sejumlah besar obat, cairan, atau suplemen nutrisi; memungkinkan dokter untuk memantau tekanan vena sentral; dan dapat bertahan di tempat untuk waktu yang lama. Keuntungan utama lainnya adalah memungkinkan penarikan sampel darah secara teratur tanpa mengganggu pasien. Jalur subklavia hanyalah salah satu dari beberapa jenis jalur vena sentral yang dapat digunakan.

Klavikula, yang menghubungkan bahu ke batang tubuh bagian atas, adalah tulang horizontal yang terlihat pada kebanyakan orang.

Adalah umum bagi pasien untuk menerima sedasi IV atau anestesi umum selama penempatan garis subklavia. Anestesi lokal kemudian digunakan untuk mematikan rasa di daerah tersebut, dan sayatan kecil dibuat. Dokter memasukkan kateter tipis ke dalam vena dan memasukkannya ke dalam vena yang lebih besar yang membawa darah langsung ke jantung. Adalah umum bagi pasien untuk merasakan ketidaknyamanan di daerah tersebut selama beberapa hari setelah prosedur, tetapi kebanyakan pasien melaporkan ketidaknyamanan pasca-prosedur menjadi minimal.

Garis subklavia mirip fungsinya dengan terapi intravena tradisional.

Pendekatan kateter terowongan sering digunakan ketika garis subklavia diharapkan tetap di tempatnya untuk waktu yang lama. Metode ini memungkinkan kateter untuk “terowongan” di bawah kulit dan keluar di lokasi yang berbeda. Ini membuat gerakan lebih mudah bagi pasien dan port akses kurang terlihat, karena jika tidak, akan menonjol langsung dari leher. Kateter terowongan juga dapat digunakan pada jalur vena sentral yang terletak di selangkangan atau lengan. Jenis jalur sentral ini sering digunakan untuk memberikan kemoterapi pada pasien kanker atau untuk transfusi darah reguler pada individu dengan anemia sel sabit.

Garis subklavia memungkinkan pemberian obat yang lebih mudah kepada pasien dengan kanker dan penyakit serius lainnya.

Ada dua vena subklavia, satu di setiap sisi tubuh. Mereka adalah urat besar dengan diameter yang mirip dengan pensil. Dokter sering menggunakan bagian vena subklavia yang berjalan tepat di belakang klavikula sebagai titik akses. Menggunakan vena yang lebih besar, seperti subklavia, meningkatkan kemungkinan berhasil memasukkan kateter pertama kali karena lokasinya dapat diprediksi lebih akurat daripada vena yang lebih kecil, seperti di lengan atau tangan. Ini mencegah pasien dari harus menanggung beberapa upaya untuk menemukan vena dan mengurangi risiko infeksi dengan membatasi jumlah kerusakan pada kulit pasien.

Garis subklavia dapat digunakan untuk memberikan transfusi darah pada orang dengan anemia sel sabit.

Meskipun banyak keuntungan menggunakan garis subklavia, ada beberapa risiko yang perlu dipertimbangkan juga. Hingga 15% individu yang menjalani prosedur ini akan mengalami beberapa jenis komplikasi. Infeksi dapat terjadi setiap kali ada kerusakan pada kulit dan harus dipertimbangkan. Komplikasi lain termasuk masalah mekanis dengan kateter atau di dalam vena itu sendiri. Penggunaan ultrasonografi telah sangat mengurangi risiko yang terkait dengan penempatan kateter yang tidak tepat.