Apa itu Hubungan Perburuhan?

Apa itu Hubungan Perburuhan?

Hubungan perburuhan melibatkan hubungan antara karyawan dan majikan, dan biasanya diatur oleh peraturan yang ditempatkan suatu negara pada suatu industri.

Hubungan perburuhan adalah bidang yang luas yang mencakup semua persimpangan segudang antara majikan dan karyawan.Sementara istilah ini paling sering digunakan untuk membahas pertukaran ini karena berkaitan dengan karyawan yang berserikat, istilah ini juga dapat merujuk pada karyawan non-serikat.Hubungan perburuhan sebagian besar ditentukan oleh pemerintah suatu negara dan berbagai peraturan yang diberikannya kepada industri mengenai perlakuan terhadap karyawan.

Jika negosiasi atas kontrak yang dirundingkan bersama gagal, serikat pekerja dapat memilih untuk mogok.

Di Amerika Serikat, bidang ini mendapat dorongan besar dengan disahkannya Undang-Undang Hubungan Perburuhan Nasional pada tahun 1935. Undang-undang ini mencakup berbagaihak buruh, termasuk hak untuk mogok, hak untuk berunding sebagai serikat pekerja, dan hak umum untuk hak untuk protes dan melakukan tindakan untuk mencapai keinginannya.Undang-undang tersebut, juga dikenal sebagai Undang-Undang Wagner, memberi sebagian besar karyawan hak-hak ini.Itu ditegakkan oleh Mahkamah Agung pada tahun 1937.

Undang-Undang Perburuhan Kereta Api, undang-undang federal, mengawasi hubungan perburuhan dan perselisihan yang melibatkan angkutan massal, termasuk yang mempengaruhi industri penerbangan AS.

Untuk melindungi hak-hak yang disebutkan di atas, Wagner Act juga membentuk badan federal baru, Dewan Hubungan Perburuhan Nasional.Lingkup agensi, dan Undang-Undang Wagner itu sendiri, hanya terbatas pada karyawan yang beroperasi di sektor swasta.Pegawai pemerintah, bersama dengan pegawai beberapa angkutan massal (kereta api dan udara), tercakup dalam undang-undang terpisah, Undang-Undang Ketenagakerjaan Kereta Api.

Bidang hubungan perburuhan mendapat dorongan ketika Kongres memberlakukan Undang-Undang Hubungan Perburuhan Nasional pada tahun 1935.

Pada tahun 1947, Undang-Undang Hubungan Perburuhan Nasional diubah secara substansial melalui pengesahan Taft-Hartley Act.Pengesahannya terjadi hanya setelah Kongres mengesampingkan veto presiden oleh Presiden Truman, yang menggambarkannya sebagai undang-undang tenaga kerja budak.Undang-undang Taft-Hartley secara substansial merusak undang-undang sebelumnya dan kekuatan yang telah diberikannya kepada serikat pekerja.

Sedangkan Hubungan Tenaga Kerja Nasional Undang-Undang adalah bagian terbesar dan paling terkenal dariundang-undangyang berkaitan dengan daerah ini, sejumlah besar undang-undang dapat secara akurat digambarkan sebagai hubungan kerja.Undangundangupah minimum, aturan praktik yang adil, dan undang-undang yang mendikte pembayaran bahaya adalah contoh-contohnya.

Pada tahun 1947, Kongres mengesampingkan hak veto Presiden Harry Truman atas Taft-Hartley Act.

Sebagai bidang teoretis, hubungan kerja dapat dianggap sebagai pemeriksaan antarmuka antara karyawan dan dunia pada umumnya.Ini mungkin termasuk hubungan dengan pengusaha, tetapi juga mencakup bagaimana sektor pekerja dipengaruhi oleh segala hal mulai dariglobalisasihingga ekonomi yang jatuh.Dalam hal ini, lapangan berusaha untuk meminimalkan dampak negatif pada tenaga kerja dengan mengidentifikasi potensi bencana dan menghasilkan metode pengendalian kerusakan.

Misalnya, jika kemajuan teknologi di suatu sektor mengancam akan mengakibatkan PHK besar-besaran bagi karyawan karena pekerjaan mereka diotomatisasi, hubungan tenaga kerja dapat menemukan cara untuk mengurangi kerusakan yang terjadi pada karyawan ini.Ini mungkin berupa program pendidikan ulang, mempersiapkan karyawan untuk dipindahkan ke bidang lain, atau mencari cara agar pengalaman mereka yang ada dapat melengkapi, daripada bersaing dengan, teknologi baru.