Apa itu Kasir Ritel?

Apa itu Kasir Ritel?

Kasir ritel sering ditugaskan untuk memajang barang.

Tempat yang menjual barang disebut toko eceran dan di setiap tempat tersebut harus ada sarana untuk menerima uang dan memberikan kembalian.Sebagian besar toko ini memiliki mesin kasir dan sarana lain untuk menerima pembayaran.Seseorang yang mengoperasikan salah satu register ini disebutkasirritel.

Terkadang seseorang dipekerjakan di sebuah perusahaan ritel hanya untuk menjadi kasir ritel.Ini berarti pekerjaan akan terdiri dari membantu pelanggan di titik penjualan, ketika mereka ingin membayar barang dagangan mereka dan keluar dari toko.Dalam posisi ini, kasir perlu mengetahui beberapa hal.

Kasir ritel menangani transaksi pembelian dengan pelanggan, biasanya menggunakan mesin kasir.

Pengetahuan dasar yang harus diperoleh kasir ritel termasuk mengetahui bagaimana menerima uang tunai dan memberikan kembalian yang sesuai.Beberapa mesin kasir mencantumkan jumlah uang kembalian yang perlu diberikan dan yang lainnya tergantung pada kasir untuk menghitung dari total yang diterima.Karena ada beragam alat pembayaran, kasir ritel mungkin juga perlu mengetahui protokol untuk menerima cek, cara menjalankan mesin ATM/kredit, dan cara menelepon setiap penjualan dengan benar.Yang terakhir ini bisa menjadi masalah sederhana menggunakan perangkat yang terpasang pada register yang mencatat harga, atau mungkin berarti memasukkan harga perangkat secara manual.Setiap mesin kasir mungkin juga berbeda, dan kasir akan membutuhkan pelatihan tentang rincian pengoperasian mesin kasir tertentu.

Seorang kasir retail harus belajar bagaimana mengemas barang yang telah dijual dengan benar.

Kasir ritel juga dapat bertanggung jawab untuk mengeluarkan laci uang dari register pada periode yang ditentukan.Mereka mungkin harus mendapatkan lebih banyak kembalian atau membawalaci uangkemanajeruntuk dihitung.Register mungkin memerlukan prosedur penutupan dan pembukaan juga, yang perlu diketahui oleh kasir sehingga mereka dapat dengan aman meninggalkan stasiun mereka dan tidak membiarkan uang terekspos.

Supervisor kasir ritel mungkin bertanggung jawab untuk menangani keluhan pelanggan.

Satu hal yang beberapa kasir tahu bagaimana melakukannya adalah mengambil kembali.Di toko tertentu, hanya karyawan dengan tingkat tertentu yang diizinkan untuk melakukan ini, yang dapat mengurangi beberapa bentuk pencurian karyawan.Toko lain mengizinkan semua kasir untuk menangani pengembalian, selama instruksi diikuti.Jika hal ini tidak diperbolehkan, supervisor harus melakukan pengembalian, biasanya dengan kunci khusus dalam prosedur, atau mengamati pengembalian saat sedang dalam proses.

Banyak orang yang memiliki posisi kasir ritel juga bekerja di lantai.Hal ini terutama berlaku di tempat-tempat seperti toko pakaian.Orang tersebut hanya akan menjadi kasir saat melakukan penjualan atau jika toko tiba-tiba menjadi sibuk.Ketika semua karyawan harus melakukan tugas ini, manajemen perlu melatih mereka, dan mengingat jumlah kasir yang lebih banyak, lebih banyak kekhawatiran tentang pencurian karyawan.Prosedur kunci dalam sering digunakan untuk pengembalian untuk mengurangi jenis akses karyawan tertentu.

Sementara dwifungsitenaga penjual/kasir bisa menjadi pekerjaan yang lebih menghibur, bisa juga sedikit merugikan karyawan.Jika orang memiliki kuota penjualan yang harus dipenuhi dan secara rutin terjebak di belakang daftar, mereka mungkin gagal memenuhi kuota mereka, dan mungkin dianggap mengecewakan karyawan oleh perusahaan.Jika skenario ini terjadi secara teratur, mencatat jam kerja kasir adalah cara yang baik untuk menunjukkan kepada perusahaan seberapa sering seseorang tidak dapat bertindak dalam kapasitas penjualan, meskipun orang yang menyajikan informasi ini harus melakukannya dengan cara yang terhormat.