Apa itu Kebijakan Etika?

Apa itu Kebijakan Etika?

Pelecehan seksual sering ditangani oleh kebijakan etika tempat kerja.

Juga dikenal sebagaikode etik, kebijakan etika adalah dokumen yang mendefinisikan hal-hal penting tentang bagaimana orang-orang dalam suatu organisasi akan berinteraksi satu sama lain, serta bagaimana mereka akan berinteraksi dengan pelanggan atau klien yang mereka layani.Sebuahperusahaan etikakebijakan juga akan sering alamat bagaimana karyawan berinteraksi dengan vendor dan orang lain yang memasok barang dan jasa kepada perusahaan.Karena cakupan situasi yang melibatkan interaksi manusia begitu luas, kebijakan yang dibuat dengan baik dari jenis ini akan mencakup prinsip-prinsip umum serta mengidentifikasi situasi yang lebih umum yang mungkin terjadi.

Kata-kata yang tidak pantas sering ditangani oleh kebijakan etika tempat kerja.

Sementara sifat yang tepat dari kebijakan etika akan bervariasi dari satu situasi ke situasi lain, ada beberapa unsur dasar yang muncul di hampir semua kode etik.Banyak dari ini berkaitan dengan dasar-dasar bagaimana karyawan akan berinteraksi satu sama lain selama jam kerja.Di sini, perusahaan akan menetapkan pedoman yang membantu memastikan bahwa setiap karyawan diperlakukan dengan hormat, dan dapat merasa aman saat berada di tempat kerja.Semakin banyak, perusahaan secara khusus menangani masalah sepertipelecehanseksual, kata-kata yang tidak pantas, dan persaudaraan di tempat kerja sebagai bagian darietika tempat kerjadasar.

Kebijakan etika mungkin menangani masalah seperti rumor kantor.

Elemen umum lainnya dalam kebijakan etika berkaitan dengan kerahasiaan.Ini dapat mencakup memastikan bahwa data apa pun yang dianggap sebagai hak milik tidak dibagikan dengan individu yang tidak berwenang, di dalam atau di luar organisasi.Informasi hak milik dapat mencakup data pribadi mengenai isicatatanpersonel, strategi pemasaran yang akan datang, atau data keuangan dalam bentuk apa pun.

Bukan hal yang aneh jika kebijakan etika membahas bagaimana karyawan dapat berinteraksi dengan baik dengan pemasok dan pelanggan.Banyak bisnis saat ini tidak mengizinkan karyawan untuk menerima hadiah dari pelanggan atau pemasok, dengan beberapa bahkan tidak mengizinkan karyawan untuk mengizinkan pemasok membayar makanan.Ide di balik pendekatan ini adalah untuk memastikan tidak ada kesempatan untuk pengaruh yang tidak semestinya yang akan mengganggu kemampuan karyawan untuk membuat keputusan yang terbaik untuk kepentingan perusahaan.

Banyak kebijakan juga akan membahas masalah kemungkinan konflik kepentingan.Ini mungkin termasuk mengambil pekerjaan kedua dengan pesaing, atau memiliki beberapa jenis kepentingan keuangan dalam organisasi yang dianggap sebagai saingan bisnis.Seringkali, ketentuan ini agak spesifik, dan akan menawarkan contoh jenis koneksi apa dengan entitas lain yang dianggap dapat diterima, dan mana yang dianggap tidak pantas.

Ketentuan lainnya akan didasarkan pada standar yang berlaku terkait dengan sifat organisasi itu sendiri.Akan ada beberapa aspek yang ditemukan dalam kebijakan etika medis yang mungkin hilang darikebijakanetikapolitik, seperti halnya beberapa konsepetika pribadi yangditemukan dalam kebijakan yang dirancang untuk entitas nirlaba tidak akan ditemukan dalam dokumen etika perusahaan.Karena tujuan dari kebijakan tersebut adalah untuk memastikan bahwa entitas dan mereka yang terkait dengannya mematuhi standar yang legal dan etis, pengawasan yang cermat dan revisi sesekali sering kali merupakan ide yang baik.Hal ini akan memungkinkan kebijakan tetap relevan bahkan ketika situasi baru muncul dengan frekuensi yang meningkat, atau ada perubahan dalam undang-undang yang berlaku di yurisdiksi tempat entitas didirikan.