Apa itu Kebijakan Insentif?

Apa itu Kebijakan Insentif?

Kebijakan insentif bertujuan untuk mendorong produksi karyawan.

Kebijakan insentif adalah sistem apa pun yang diadopsi untuk memotivasi perilaku orang.Ketika diterapkan dalam konteks bisnis, itu adalah penggunaan strategi penghargaan oleh perusahaan untuk memotivasi karyawan untuk melakukan atau tidak melakukan sesuatu yang biasanya bermanfaat bagi perusahaan.Perusahaan juga dapat mengadopsi strategi motivasi untuk menarik pelanggan, tetapi program tersebut sering disebut program loyalitas untuk membedakannya dari kebijakan insentif bagi karyawan.

Kebijakan insentif dapat memotivasi pekerja.

Insentif dapat mengambil hampir semua bentuk.Penilaian yang relevan dalam merancang kebijakan insentif bagi karyawan adalah jenis motivator apa yang akan mendorong atau menghargai perilaku tanpa mendorong kebiasaan buruk.Mendorong perilaku dengan memberikan insentif dapat memiliki efek negatif dalam menciptakan respons yang mengajarkan karyawan untuk tidak melakukan pekerjaan terbaik mereka kecuali mereka diberi insentif.Dalam hal ini, sebuah perusahaan akan memiliki tenaga kerja yang tidak senang dengangajipokoknya dan cenderung melampaui parameter ketat deskripsi pekerjaan hanya jika diberi kompensasi yang luar biasa.Perusahaan kemudian terjebak dalam siklus yang pada akhirnya membatasi kemampuan perusahaan dalam memaksimalkansumber daya manusianya.

Insentif penjualan dapat digunakan untuk mendorong persaingan di antara tim penjualan.

Tiga kategori umum insentif dalam konteks ketenagakerjaan adalah insentif keuangan, insentif berbasis pengakuan, dan penghargaan khusus.Insentif finansial menghargai kinerja kerja dengan keuntungan finansial, seperti bonus akhir tahun atau opsi saham.Insentif berbasis pengakuan menggantikan paradigma bayar-untuk-kinerja dengan paradigma yang didasarkan pada faktor prestise, seperti program pegawai bulanan atau tempat parkir khusus.Penghargaan khusus cenderung terjadi secara ad hoc, bukan berdasarkan jadwal yang tepat atau program yang diumumkan, dan mengakibatkan karyawan menerima sesuatu yang unik, seperti tiket pertandingan bola atau penggunaan sifat liburan perusahaan.

Beberapa rencana insentif memberi karyawan kesempatan untuk menggunakan sifat liburan perusahaan.

Tidak semua insentif dirancang untuk menguntungkan perusahaan.Perusahaan juga dapat merancang kebijakan insentif untuk mencapai hasil selain peningkatan produktivitas kerja.Beberapa perusahaan menjadikannya tujuan untuk mendorong karyawan mereka untuk mengadopsi perilaku yang lebih sehat atau menjadi sukarelawan melalui program keterlibatan masyarakat perusahaan.Untuk mendorong pekerja melakukan perubahan gaya hidup semacam ini, perusahaan mungkin menawarkan segala jenis insentif khusus.

Sebuah perusahaan dapat merancang kebijakan insentif untuk mencapai hasil selain peningkatan produktivitas kerja.

Jika sebuah perusahaan memiliki departemen sumber daya manusia, biasanya bertanggung jawab untuk merancang dan mengelola kebijakan insentif perusahaan, kecuali jika insentif tersebut bersifat finansial dan terikat secara ketat dengan barometer finansial, seperti penjualan.Merancang insentif secara kreatif dapat membuat perbedaan antara tenaga kerja yang bahagia dan terlibat dan yang tidak terlibat.Namun, kebijakan insentif selalu tunduk pada analisis biaya-manfaat, baik dalam hasil spesifik yang diperoleh maupun jenis suasana kerja yang didorong sebagai akibat dari ketersediaannya.