Apa itu Kegagalan Pasar?

Apa itu Kegagalan Pasar?

Chevrolet Volt adalah contoh produk yang didanai pemerintah yang mengalami kegagalan pasar.

Kegagalan pasar adalah situasi yang terjadi ketika sumber daya tidak dialokasikan secara efektif atau efisien.Konsep ekonomi ini dapat mengambil beberapa bentuk dan muncul dalam berbagai situasi, dan sering dipandang sebagai sesuatu yang perlu dikoreksi melalui intervensi, biasanya dari pihak pemerintah, ketika muncul di dunia nyata.Misalnya, ketika perikanan mengalami kegagalan pasar, pemerintah diharapkan turun tangan dengan keputusan kebijakan yang akan menyelesaikan masalah tersebut.

Jika distributor makanan memotong harganya, itu dapat menyebabkan pertanian yang memasoknya gagal.

Bila terjadi kegagalan, berarti sistem tersebut tidak efisien Pareto.Efisiensi Pareto mengacu pada situasi di mana setiap peningkatan pada satu area akan menyebabkan kerugian yang sesuai pada orang lain.Misalnya, jika waralaba kentang goreng menurunkan harga produknya, membawa peningkatan bagi konsumen, ia juga harus menurunkan harga yang dibayarkan kepada petani kentang, sehingga menyebabkan kerugian.Ketika suatu sistem mencapai efisiensi Pareto, itu berarti sistem tersebut beroperasi pada tingkat optimal, dengan segala sesuatunya seimbang.

Ada beberapa faktor yang dapat menyebabkan kegagalan pasar.Monopoli adalah penyebab umum, karena kurangnya persaingan di pasar untuk barang atau jasa tertentu dihilangkan ketika perusahaan memegang monopoli.Eksternalitas juga dapat menjadi masalah yang berkontribusi, karena biaya akhir barang dan jasa mungkin gagal untuk memperhitungkan faktor-faktor luar, seperti upah dan dampak terhadap lingkungan.Beberapa barang publik juga dipandang sebagai bentuk kegagalan pasar.Ketimpangan besar dalam masyarakat juga dapat menyebabkan situasi ini, seperti juga berbagai faktor lainnya.

Dalam semua kasus, kegagalan dicirikan oleh fakta bahwa ada cara yang lebih baik dan lebih efisien dalam melakukan sesuatu, tetapi metode ini tidak digunakan.Ketika barang publik digunakan sebagai contoh, misalnya, orang mungkin berpendapat bahwa pemadam kebakaran yang didanai swasta mungkin lebih efektif daripada layanan yang dibayar oleh pemerintah.

Pemerintah dapat melakukan intervensi untuk mengatasi masalah ini dengan berbagai cara, termasuk melalui dana talangan,legislasi, perubahan kebijakan, kontrol upah, dan perpajakan.Salah satu masalah dengan intervensi pemerintah adalah bahwa hal itu juga dapat berkontribusi langsung pada kegagalan dan memperburuk masalah dengan gagal mengalokasikan sumber daya secara tepat.Mengetahui bagaimana dan kapan melakukan intervensi adalah keputusan sulit yang dapat diperumit oleh masalah politik dan sosial yang dapat mempengaruhi orang dan institusi yang terlibat dalam pengambilan keputusan.