Fisika

Apa itu Klorobutanol?

Tetes mata mungkin mengandung klorobutanol.

Chlorobutanol, atau trikloro-2-metil-2- propana , umumnya digunakan sebagai pengawet kimia dalam berbagai produk kosmetik dan farmasi. Sifat antibakteri dan antijamur zat menghambat pertumbuhan mikroba untuk waktu yang lama. Senyawa ini juga telah disalahgunakan untuk rekreasi dan kadang-kadang digunakan sebagai agen eutanasia.

Chlorobutanol umumnya digunakan sebagai pengawet kimia dalam berbagai produk farmasi.

Ahli kimia biasanya menggabungkan kloroform dan aseton untuk menghasilkan klorobutanol, dan zat tersebut dapat muncul sebagai bubuk kristal kuning hingga putih terang dengan aroma kamper yang berbeda. Formulasi mungkin dibuat sebagai semi-hidrat atau anhidrat tetapi biasanya sangat mudah terbakar dan harus dipertahankan di tempat yang sejuk, kering, berventilasi tanpa api. Padatan agak larut dalam air tetapi lebih mudah larut dalam alkohol.

Biasanya obat kumur mengandung chlorobutanol.

Ketika digunakan sebagai pengawet, konsentrasi klorobutanol biasanya hanya 0,5%. Sediaan farmasi yang sering mengandung zat tersebut termasuk obat suntik, obat tetes telinga, mata, dan hidung, bersama dengan salep dan obat penenang oral. Formulasi over-the-counter yang mengandung chlorobutanol dapat mencakup obat tetes telinga, mata, dan hidung, bersama dengan kosmetik wajah, obat kumur, dan salep. Meskipun umumnya dianggap tidak menyebabkan iritasi, penggunaan topikal terus menerus dapat menyebabkan iritasi kulit atau jaringan.

Salep yang dijual bebas mungkin mengandung klorobutanol.

Kloroform pernah digunakan sebagai anestesi umum. Dalam jumlah yang cukup, chlorobutanol menunjukkan sifat yang mirip dengan hipnotik dan obat penenang. Sifat-sifat ini membuat bahan kimia menarik bagi mereka yang menyalahgunakan berbagai zat. Efek yang dialami oleh individu yang menyalahgunakan formulasi termasuk mati rasa oral, mabuk mirip dengan keracunan alkohol, dan waktu tidur yang lama. Chlorobutanol umumnya tersedia melalui pengecer bahan kimia, tetapi beberapa lebih memilih untuk mencoba produksi di laboratorium kimia rumah.

Chlorobutanol sering digunakan sebagai pengawet dalam obat tetes telinga.

Selain kantuk dan tidur, efek sistem saraf pusat juga dapat mencakup perubahan pola bicara, bicara tidak jelas, dan kurangnya koordinasi fisik. Orang di bawah pengaruh zat mungkin juga mengalami penurunan fungsi kognitif. Penggunaan yang ekstensif dapat menyebabkan kelainan pada darah. Saat klorobutanol terurai menjadi trikloro-etanol, zat tersebut membawa risiko kemungkinan efek neurotoksik. Para peneliti memiliki bukti cacat lahir yang terjadi setelah formulasi diberikan pada hewan laboratorium.

Chlorobutanol sering digunakan sebagai pengawet dalam obat suntik.

Beberapa penggemar hewan peliharaan menggunakan klorobutanol yang dicampur dengan air sebagai metode yang manusiawi untuk menidurkan reptil, karena larutan tersebut menyebabkan kematian dalam hitungan menit. Meskipun zat ini digunakan di seluruh dunia dalam berbagai formulasi, beberapa standar melarang penggunaan bahan kimia dalam produk tertentu karena efektivitas yang belum terbukti atau kemungkinan masalah keamanan.

Related Posts

Apakah transfer energi terjadi ketika Anda mendorong batu besar dengan sekuat tenaga dan gagal untuk memindahkannya? Ke mana perginya energi yang Anda keluarkan?

Saat kita mendorong batu besar, tidak ada transfer energi otot ke batu yang diam. Juga, tidak ada kehilangan energi karena energi otot ditransfer menjadi energi panas, yang menyebabkan…

Bagaimana Saya Mengobati Resesi Gusi?

Flossing dapat membantu mencegah resesi gusi lebih lanjut. Resesi gusi dapat diobati dengan beberapa cara, tergantung pada akar masalahnya. Dalam kasus terburuk, intervensi bedah mungkin diperlukan. Dalam beberapa…

Apa yang Dapat Saya Harapkan Selama Cryotherapy Serviks?

Setelah cryotherapy serviks harus menggunakan pembalut bukan tampon hingga tiga minggu. Ketika sel-sel abnormal, mungkin pra-kanker, ditemukan pada serviks wanita , dokternya mungkin menyarankan agar dia menjalani cryotherapy…

Apa itu Accuzyme®?

Accuzyme adalah salep putih dan krem ​​yang dimaksudkan untuk mengangkat jaringan mati. Accuzyme® adalah salep putih krem ​​yang digunakan untuk debridement , atau pengangkatan jaringan nekrotik — atau…

Apa Bagian Nebulizer yang Berbeda?

Orang yang tidak dapat menggunakan inhaler mungkin lebih suka menggunakan masker nebulizer. Berbagai jenis nebulizer memerlukan bagian tertentu yang mengubah obat cair menjadi beberapa bentuk uap, yang dihirup…

Apa itu Metamizol?

Metamizole memiliki kualitas antipiretik dan kadang-kadang digunakan untuk menurunkan demam. Metamizole, juga dikenal sebagai metamizole sodium , adalah obat antiinflamasi nonsteroid ( NSAID ) yang mirip dengan aspirin…