Apa itu Kompas Azimuth?

Apa itu Kompas Azimuth?

Kompas azimuth adalah kompas yang menampilkan arah atau penanda arah dalam hal sudut azimuth daripada bentuk notasi bantalan lainnya. Ada dua sistem utama yang digunakan untuk menampilkan tanda arah di muka kompas: bantalan kuadran dan bantalan azimut. Kedua sistem memberikan informasi arah yang sama persis tetapi dalam format yang berbeda. Orang yang telah menggunakan kompas kemungkinan besar menggunakan kompas azimuth.

Kebanyakan kompas adalah kompas azimuth.

Sistem bantalan kuadran menandai posisi Utara dan Selatan sebagai nol derajat. Arah kemudian diukur dalam derajat menggunakan Utara dan Selatan sebagai titik acuan dasar. Misalnya, mulai dari Utara dan bergerak searah jarum jam 35° menghasilkan kuadran yang berlambang N35°E. Atau, mulai dari Timur dan bergerak berlawanan arah jarum jam 55° menghasilkan bantalan yang sama N35°E. Dalam sistem ini, Utara atau Selatan akan selalu menjadi notasi pertama dalam bantalan.

Penanda kompas yang paling banyak digunakan adalah penanda sistem bantalan azimuth. Dalam sistem ini, satu-satunya posisi yang ditandai sebagai nol adalah Utara. Bergerak searah jarum jam, derajat ditambahkan melalui 360° penuh lingkaran penuh. Dalam sistem ini, Timur ditandai sebagai 90 °, Selatan sebagai 180 °, dan Barat sebagai 270 °.

Tabel berikut lebih memperjelas kedua sistem tersebut. Tabel tersebut memberikan delapan judul arah terpisah yang masing-masing dinyatakan pertama sebagai bantalan kuadran dan kemudian sebagai bantalan azimuth.

Bantalan Kuadran

n

N35°E

E

S42°BT

S

S22°W

W

N1°W

Bantalan Azimuth

0 °

35°

90 °

138°

180 °

202°

270 °

359°

Bantalan azimuth didasarkan pada konsep sudut azimuth, juga disebut hanya sebagai azimuth. Sebuah azimuth didefinisikan, dari titik pengamatan tertentu, sebagai sudut antara objek atau titik dan garis referensi, biasanya ke Utara sebenarnya, bergerak menjauh dari garis referensi itu searah jarum jam pada bidang horizontal. Misalnya, berdiri di atas kapal dengan laut sebagai bidang referensi horizontal, sudut antara Utara yang sebenarnya dan, katakanlah, mercusuar adalah azimut untuk mercusuar itu relatif terhadap kapal, sudut itu diukur dengan bergerak searah jarum jam menjauh dari garis ke Utara yang sebenarnya.

Demikian pula, jika kapal itu berjalan di sepanjang bantalan S10°W, navigator di kapal itu membayangkan garis yang ditarik sepanjang bantalan itu berpotongan dengan garis yang ditarik dari kapal ke utara yang sebenarnya. Sudut 190° yang dibentuk oleh kedua garis tersebut adalah azimuth yang menentukan arah perjalanan kapal relatif terhadap utara sebenarnya. Kompas azimuth di kapal itu akan menunjukkan bantalan 190 °.

Sudut azimuth terbesar yang pernah diukur adalah 359 derajat 59 menit 59 detik, sering ditulis sebagai 359° 59′ 59″, ini sedikit kurang dari 360° yang ditentukan oleh lingkaran penuh. Secara teknis, berdasarkan sistem bantalan azimuth, tidak benar untuk setiap titik di kompas ditandai sebagai 0° dan 360°. Inilah sebabnya mengapa kompas azimut, menurut konvensi, menandai N sebagai 0°.

Konsep sudut azimuth sering digunakan dalam berbagai aplikasi praktis. Ini termasuk navigasi darat, navigasi langit, pemetaan dan artileri. Fitur utama yang membedakan kompas azimuth dari kompas lainnya adalah tanda arah yang ditampilkan di muka kompas, bukan perbedaan dalam cara kerja teknis kompas.