Apa itu LAS LIDAR?

Apa itu LAS LIDAR?

LASer (LAS) untuk deteksi cahaya dan jangkauan ( LIDAR ) adalah format file data biner untuk digunakan dengan perangkat LIDAR. Pengguna memasukkan data ke dalam file-file ini sebagai poin mentah atau diedit dan diproses. Tidak seperti format file teks kode standar Amerika untuk pertukaran informasi (ASCII), file LAS LIDAR memungkinkan pengguna untuk mengirim dan bertukar, menganalisis, dan memanipulasi data. Keuntungan menggunakan file LAS termasuk ukuran file yang lebih kecil, kemudahan aksesibilitas, dan kemampuan manuver data yang lebih besar. Pendukung LAS juga mengklaim bahwa file ASCII memerlukan lebih banyak input operator untuk melihat aspek file tertentu.

Pria memegang komputer

File LIDAR geografis atau topografis terdiri dari pengukuran impuls yang dipantulkan kembali ke penerima LIDAR dari objek yang jauh. Komputer secara tradisional mempertahankan impuls yang kembali, atau titik awan, dalam format file teks ASCII . Meskipun perangkat lunak pengedit teks apa pun dapat membuka dan membaca data, filenya berukuran besar karena berisi jutaan pengukuran.

Nomor yang terdapat dalam file ASCII, misalnya, mungkin memerlukan sepuluh byte untuk menyimpan setiap pengukuran. Menggunakan perangkat lunak LAS, nomor yang sama hanya membutuhkan empat byte. Mengompresi informasi LIDAR dengan program LAS menghemat banyak ruang di komputer karena file geografis biasanya berisi ratusan gigabyte data. Beberapa menyarankan bahwa menggunakan LAS LIDAR mengurangi ukuran file di mana saja dari 35% menjadi 80%. Ukuran file data LAS LIDAR yang lebih kecil juga mengurangi waktu yang diperlukan untuk memilih, membuka, dan melihat file.

Format biner LAS meningkatkan opsi untuk melihat data LIDAR. Ahli geologi, misalnya, mungkin memilih untuk melihat strip file tunggal atau beberapa lapisan sekaligus. Sebuah file dapat diperiksa sebagai titik individu atau dikombinasikan dengan perangkat lunak alat profil, memberikan atribut tiga dimensi. Dengan menyisipkan kisi di atas area tertentu dari file yang terbuka, pengguna dapat memperbesar atau memperkecil area ilustrasi tertentu. Pengguna juga dapat membagi file ke dalam klasifikasi yang berbeda.

Pilihan organisasi dengan perangkat lunak LAS LIDAR memungkinkan pengguna untuk mengklasifikasikan awan titik berdasarkan kelas, jarak, atau kepadatan kembali. Pengelompokan awan titik berdasarkan bangunan, tanah, atau vegetasi adalah klasifikasi umum. Elevasi adalah cara lain untuk mengkategorikan data. Membagi data berdasarkan kepadatan mungkin melibatkan titik awan intensitas rendah yang umumnya menggambarkan permukaan yang gelap atau kasar. Data pengembalian intensitas tinggi biasanya menunjukkan permukaan reflektif atau halus.

File LAS LIDAR mungkin juga menunjukkan sudut pemindaian minimum dan maksimum di mana penerima mendeteksi impuls yang kembali. Perangkat LIDAR dengan pemancar dan penerima di unit yang sama dapat memancarkan impuls dalam garis lurus ke bawah. Ketika sinyal memantul dari permukaan dan kembali dalam garis lurus kembali ke penerima, ini biasanya menunjukkan sudut nol derajat. Konsep ini dapat divisualisasikan dengan menggambar garis dari satu titik ke titik lain dan kembali lagi. Impuls yang dipancarkan dalam garis lurus ke bawah, memantulkan beberapa permukaan dan kembali secara horizontal, biasanya menunjukkan sudut plus atau minus 90 derajat.