Apa itu LEEDCI?

Apa itu LEEDCI?

LEED CI mengukur seberapa hijau dan hemat energi sebuah bangunan selama fase desain dan konstruksinya.

US Green Building Council (USGBC) adalah organisasi internasional yang didedikasikan untuk mengembangkan dan menyempurnakan teknik dan kinerja bangunan hijau. Program Kepemimpinan dalam Desain Energi dan Lingkungan (LEED) USGBC adalah salah satu sistem yang paling banyak digunakan di dunia untuk mengukur dampak lingkungan dari proyek bangunan, bersama dengan kinerja operasional bangunan. Ada beberapa jenis program LEED yang berbeda, sebagian besar berfokus pada seluruh lingkup proyek, mulai dari lokasi yang telah dipilih hingga sistem mekanis bangunan. Tidak seperti program LEED lainnya, program Commercial Interiors (CI) dirancang untuk penyewa individu dalam suatu ruangan. LEED CI memberikan penyewa kontrol atas bangunan hijau di dalam ruang mereka saja, dan tidak memerlukan sisa bangunan untuk mengikuti program.

Penunjukan LEED CI adalah untuk interior komersial penyewa individu di gedung perkantoran.

Di bawah LEED CI, pemilik bisnis dapat memiliki ruang mereka yang disertifikasi oleh USGBC berdasarkan seberapa hijau, atau ramah lingkungan proyek tersebut. Proyek ini memperoleh poin berdasarkan berapa banyak bidang dampak lingkungan yang berbeda ditangani selama desain dan konstruksi. Untuk mendapatkan sertifikasi, sebuah proyek harus mendapatkan 40 hingga 49 poin. Dengan mendapatkan 50 hingga 59 poin, proyek tersebut diberi peringkat “Perak”, sedangkan proyek yang mendapatkan 60 hingga 79 poin akan mendapatkan status “Emas”. Proyek yang memperoleh lebih dari 80 poin di bawah program LEED CI diberi peringkat “Platinum”, yang merupakan sertifikasi tertinggi untuk bangunan hijau.

Turbin angin dapat dimasukkan dalam desain bangunan untuk menyediakan listrik.

Ada banyak cara berbeda bagi pemilik gedung untuk mendapatkan poin di bawah LEED CI, dan setiap metode dikategorikan dalam salah satu dari enam judul berbeda. Sebagai bagian dari kategori “Situs Berkelanjutan”, proyek dapat memperoleh poin dengan menambahkan rak sepeda untuk komuter, atau dengan mendorong penghuni untuk menggunakan transportasi umum daripada mobil. Di bawah kategori “Efisiensi Air”, proyek memperoleh poin dengan mengurangi konsumsi air melalui perlengkapan aliran rendah dan sistem daur ulang greywater. Bangunan juga dapat memperoleh banyak poin di bawah kategori “Energi dan Atmosfer”, yang ditujukan untuk meningkatkan efisiensi sistem daya, pemanas, dan pendingin.

Sebagai bagian dari kategori “Bahan dan Sumber Daya”, proyek mendapatkan poin karena menggunakan bahan daur ulang atau berkelanjutan. Kategori “Kualitas Udara Dalam Ruangan” berfokus pada peningkatan ventilasi untuk mencapai tingkat kualitas udara dalam ruangan yang aman. Proyek juga dapat memperoleh poin dalam kategori ini dengan menggunakan cat, karpet, dan perekat dengan emisi rendah untuk membantu mengurangi asap dan gas beracun. Terakhir, beberapa proyek mendapatkan poin bonus di bawah kategori yang disebut “Inovasi dan Desain”. Hal ini memungkinkan pemilik dan perancang bangunan untuk mengembangkan dan menggabungkan metode unik mereka sendiri untuk membuat proyek lebih “hijau”.

Pemilik gedung harus mendaftar ke USGBC agar memenuhi syarat untuk program LEED CI. Saat proyek berlangsung, mereka harus menyerahkan catatan ke dewan peninjau USGBC untuk mendukung setiap kemungkinan kredit, atau poin. USGBC akan mengevaluasi setiap poin untuk menentukan tingkat sertifikasi mana, jika ada, yang akan diberikan.

Mereka yang bekerja dalam perdagangan desain dan konstruksi mungkin ingin mengejar akreditasi di bawah program LEED CI. Individu harus lulus ujian melalui USGBC untuk mendapatkan akreditasi. Setelah seseorang terakreditasi, dia akan memiliki semua keterampilan dan pelatihan yang diperlukan untuk membantu memimpin proyek melalui proses sertifikasi. Meskipun akreditasi bersifat sukarela, banyak karyawan akan merasa bahwa hal itu dapat meningkatkan prospek pekerjaan mereka, dan seringkali membantu memfasilitasi proses sertifikasi yang sulit.