Apa itu Luddite?

Apa itu Luddite?

Luddites adalah anggota gerakan sosial pekerja tekstil di Inggris selama awal 1800-an. Gerakan ini dimulai di kota Nottingham pada tahun 1811. Gerakan ini terbentuk selama puncak Revolusi Industri , di mana para pekerja merasa terancam pekerjaan mereka melalui otomatisasi. Kekhawatiran mereka membuat mereka menghancurkan beberapa mesin tekstil dan menggelar protes luas. Pemerintah Inggris bereaksi keras, menjadikan sabotase industri sebagai kejahatan besar dan menghukum atau mengasingkan tokoh-tokoh penting dalam gerakan, yang pada satu titik menjadi cukup besar, dengan ribuan pengikut. Gerakan Luddite relatif berumur pendek, berlangsung antara tahun 1811 dan 1813.

Luddites merasa terancam selama otomatisasi Revolusi Industri.

Gerakan Luddite mengakibatkan penghancuran banyak pabrik wol dan kapas , dengan cepat menarik perhatian pihak berwenang, yang mengirim banyak tentara Inggris untuk melawan Luddites. Bentrokan sebenarnya terjadi di Middleton dan di Westhoughton Mill, keduanya di daerah Lancashire. Pemimpin mitos Luddite adalah Ned Ludd, atau “Jenderal Ludd,” diduga salah satu Luddites pertama, meskipun keberadaan sebenarnya masih diperdebatkan.

Penemuan alat tenun mekanis adalah salah satu kekuatan pendorong di balik gerakan Luddite.

Gerakan Luddite populer di kalangan kelas pekerja dan dibenci oleh para hakim, pekerja makanan, dan pemimpin industri. Puncak dari kegagalan Luddite mengakibatkan eksekusi 17 orang di kota York pada tahun 1813. Banyak orang Luddite juga dideportasi ke koloni penjara Australia.

Luddites adalah anggota gerakan sosial pekerja tekstil di Inggris selama awal 1800-an.

Gerakan Luddite didasarkan pada penentangan terhadap teknologi baru dan perubahan budaya yang terkait dengannya. Ketika sebuah teknologi baru diperkenalkan, awalnya menggusur beberapa pekerja, tetapi menciptakan pekerjaan baru yang sebenarnya lebih produktif. Saat ini keberadaan fenomena ini sudah umum dan lebih diterima secara umum — meski tidak sepenuhnya; tidak ada yang ingin kehilangan pekerjaan mereka. Pada awal 1800-an di Inggris, bagaimanapun, orang tidak akrab dengan fenomena ini dan mengejutkan mereka. Saat ini, istilah “Neo-Luddisme” sering digunakan untuk menyebut mereka yang menentang kemajuan teknologi karena alasan budaya atau moral.

Banyak luddites dideportasi ke Australia, yang pada saat itu merupakan koloni penjara.

Seorang luddite cararn mungkin tidak menyukai teknologi komputer.