Apa itu Manajemen Pengawasan?

Apa itu Manajemen Pengawasan?

Seorang manajer bertanggung jawab atas lingkungan tempat kerja dan karyawan.

Manajemen pengawasan adalah tindakan mengelola karyawan dalam bisnis.Ada banyak sekolah perdagangan dan bisnis, serta perguruan tinggi komunitas yang menawarkan sertifikasi atau gelar di bidang ini.Tujuan kursus semacam itu adalah untuk mengajar orang-orang bagaimana menjadi efektif dalam posisi pengawasan.Pelatihan dapat berfokus pada bekerja dengan kelompok besar, kelompok kecil dan juga, menjalankan seluruh perusahaan dengan teknik manajemen pengawasan.

Mereka yang pandai dalam manajemen pengawasan adalah yang terbaik ketika mereka dapat menginspirasi karyawan dan mempromosikan etos kerja yang baik dan peningkatan produksi.

Tujuan dari siapa pun yang terlibat dalam manajemen pengawasan harus membantu karyawan paling sesuai dengan kebutuhan perusahaan.Tindakan seperti mengadakan rapat, meninjau kinerja, menjadwalkan, menetapkan kenaikan gaji atau bonus, dan mempekerjakan atau memecat karyawan semuanya bisa menjadi bagian dari pekerjaan seseorang di bidang ini.

Tergantung pada infrastruktur perusahaan, mereka yang berada dalam manajemen pengawasan mungkin memiliki banyak kekuasaan, atau memiliki kekuasaan yang relatif sedikit.Misalnya, seorang supervisor mungkin bertanggung jawab atas penjadwalan dan peninjauan, tetapi tidak dapat membuat keputusan mengenai kenaikan gaji atau pemutusan hubungan kerja karyawan.Pengawas seperti itu sering disebut manajemen menengah.Tujuan utama mereka adalah untuk memastikan produksi, namun mereka sering kekurangan kemampuan untuk memberikan penghargaan berdasarkan peningkatan produksi.

Manajemen pengawasan memberhentikan karyawan yang gagal memenuhi persyaratan tertentu.

Orang lain yang terlibat dalam jenis manajemen ini mungkin memiliki kendali yang lebih besar atas keputusan fiskal mengenai perusahaan, terutama ketika menyangkut keputusan kenaikan gaji atau perekrutan dan pemecatan.Selain secara langsung mengawasi karyawan, orang-orang ini juga dapat mengelola semua aspek perusahaan atau cabang perusahaan.Seringkali di perusahaan kecil, pemilik ataumanajermempraktikkan manajemen pengawasan, dan diberi wewenang untuk membuat keputusan besar yang memengaruhi karier karyawan.Beberapa orang merasa lebih baik untuk memiliki akses lebih langsung ke manajer umum yang mengawasi, karena berbicara dengan majikan seperti itu dapat mengakibatkan tindakan yang lebih langsung diambil.

Supervisor kadang-kadang disebut sebagai “manajemen menengah”.

Ini bisa membuat frustasi bagi manajer pengawas yang memiliki sedikit kekuatan untuk kebaikan atau keburukan atas karyawan.Mereka mungkin benar-benar memiliki kepentingan terbaik dari karyawan mereka di hati, tetapi mungkin tidak dapat melakukan perubahan jika manajemen tingkat atas tidak menginginkan perubahan yang sama.Seringkali mereka yang berada di manajemen menengah adalah perantara bagi karyawan dan bos.Seringkali mereka adalah pembawa kabar buruk yang tidak menyenangkan baik dari karyawan atau kepala perusahaan, dan karyawan yang membenci mereka sering kali salah mengartikan kebencian mereka.

Karyawan cenderung jauh lebih bahagia dengan pekerjaan seorang supervisor yang memiliki keterampilan manajemen dan komunikasi interpersonal yang sangat baik.

Mereka yang pandai dalam manajemen pengawasan adalah yang terbaik ketika mereka dapat menginspirasi karyawan dan mempromosikan etos kerja yang baik dan peningkatan produksi.Posisi juga dapat dipegang oleh orang-orang yang mencoba membuat perubahan spesifik di perusahaan, seperti mengubah kebijakan yang menyebabkan pergantian tinggi di tempat kerja.

Banyak yang bekerja dalam manajemen pengawasan tidak pernah dilatih.Namun, pelatihan benar-benar dapat membantu supervisor menerapkan strategi yang efektif dalam pekerjaannya.Meskipun beberapa orang memiliki cara alami dengan karyawan, banyak yang akan melakukan pekerjaan mereka lebih mahir dengan pelatihan atau pendidikan.Seringkali, karyawan cenderung jauh lebih bahagia dengan pekerjaan seorang supervisor yang memiliki “cara” atau pendidikan untuk benar-benar memberikan keterampilan manajemen dan komunikasi interpersonal yang sangat baik.