Apa itu Model Biaya?

Penetapan biaya berdasarkan aktivitas, umum di fasilitas manufaktur, memperhitungkan biaya overhead untuk menjalankan pabrik.

Model biaya membantu pemilik dan manajer bisnis mengetahui biaya untuk aktivitas dan proses tertentu.Melalui penggunaan perhitungan keuangan atau alokasi akuntansi biaya, perusahaan dapat mengambil informasi dasar yang berkaitan dengan sumber daya, seperti bahan mentah dan tenaga kerja langsung, dan mengubah data tersebut menjadi biaya yang berguna untuk menetapkan harga barang dan jasa.Perusahaan dapat menyusun caral biaya yang berbeda berdasarkan kebutuhan mereka, baik finansial maupun operasional.

Banyak perusahaan yang berbeda menggunakan caral biaya dalam operasi sehari-hari mereka.Karena tujuan perusahaan nirlaba adalah untuk memaksimalkan nilai ekonomi bagi pemilik dan pemegang saham, menemukan cara untuk menurunkan biaya merupakan langkah penting dalam mencapai tujuan ini.Tujuan lain untuk caral biaya adalah untuk menciptakan proses berulang yang memungkinkan pemilik dan manajer untuk menerapkan caral ke berbagai situasi.Melaluiproses bisnisini, perusahaan dapat mengembangkan metrik yang menjadi standar tingkat pengembalian yang diharapkan untuk proyek.Ini melindungi perusahaan dari kehilangan uang ketika terlibat dalampeluangbisnis baruyang terlihat menguntungkan tetapi sebenarnya tidak.

Contoh dasar caral biaya keuangan berasal dari metode penetapan biaya berdasarkan aktivitas yang ditemukan dalampraktikakuntansi manajemen.Di bawah caral ini, perusahaan harus mengidentifikasi aktivitas yang mendorong biaya, total bahan langsung dan tenaga kerja yang dibutuhkan untuk menyelesaikan aktivitas produksi dan pemicu biaya untuk menerapkanoverheadpabrik(biaya produksi tidak langsung).Melalui caral ini, perusahaan dapat secara akurat mengidentifikasi bagaimana mereka dapat mengalokasikan biaya produksi ke produk dari setiap aktivitas di dalam perusahaan.Dengan beberapa penyesuaian, caral biaya dapat diterapkan pada sejumlah situasi berbeda dalamoperasi bisnistradisional.

Penggunaan caral biaya juga memungkinkan dilakukannya analisis terhadap faktor-faktor eksternal bagi suatu perusahaan.Misalnya, caral pohon keputusan memperhitungkan kemungkinan pesaing memasuki pasar atau penjualan rendah, rata-rata dan tinggi dari reaksi konsumen terhadap produk baru.Pohon ini juga dapat mencakup informasi tentang potensi pajak atau peraturan dari instansi pemerintah yang akan mempengaruhi biaya operasi bisnis.Pada akhirnya, caral pohon keputusan bekerja untuk pendapatan dan biaya bersama-sama, menambahkan lapisan sekunder ke proses pecaralan.

Kekurangan memang ada dengan proses pecaralan biaya.Misalnya, tidak semua biaya diketahui jika perusahaan menggunakan caral untuk biaya masa depan.Asumsi ini dapat menyebabkan keputusan berdasarkan harapan yang tidak akan terjadi.Selain itu, perusahaan mungkin perlu melalui beberapa caral untuk menemukan satu yang berfungsi.Hal ini dapat menyebabkan beberapa upaya yang meningkatkan biaya tambahan sampai perusahaan mengembangkan caral yang terbukti, jika memungkinkan.

Scroll to Top