Apa itu Onkologi Medis?

Apa itu Onkologi Medis?

Ahli onkologi mengkhususkan diri dalam pengobatan kanker.

Onkologi adalah spesialisasi dalam bidang kedokteran yang berfokus pada studi dan pengobatan semua tumor ganas atau kanker. Ada beberapa sub-spesialisasi yang termasuk dalam kategori onkologi. Onkologi medis adalah kategori di mana obat-obatan, kemoterapi , dan terapi terkait lainnya — seperti pengubah respons biologis dan terapi hormon — digunakan untuk mengobati kanker.

Seorang ahli onkologi dapat bekerja di rumah sakit dan pusat kesehatan komunitas atau universitas, dalam praktik pribadi atau kelompok, atau untuk organisasi penelitian.

Seorang dokter yang mempraktikkan onkologi disebut ahli onkologi. Para profesional medis ini mengkhususkan diri dalam mempelajari, mendiagnosis, dan mengobati kanker. Seorang ahli onkologi dapat bekerja di rumah sakit dan pusat kesehatan komunitas atau universitas, dalam praktik pribadi atau kelompok, atau untuk organisasi penelitian.

Untuk memasuki bidang onkologi medis, seseorang harus lulus dari sekolah kedokteran terakreditasi terlebih dahulu . Untuk menjadi dewan bersertifikat dalam onkologi, dokter kemudian harus mendaftar di program residensi yang terakreditasi melalui American Council for Graduate Medical Education (ACGME). Setelah berhasil menyelesaikan pendidikan pascasarjana ini, ia harus lulus ujian untuk mendapatkan sertifikasi dewan dalam onkologi.

Perawatan anak-anak dengan kanker adalah bagian dari onkologi medis.

Dari sana, ahli onkologi dapat memilih dari beberapa sub-spesialisasi onkologi. Tiga sub-kategori utama onkologi adalah bedah, radiasi, dan onkologi medis. Sub-spesialisasi lainnya termasuk onkologi ginekologi, onkologi medis, onkologi pediatrik, dan hematologi — yang berfokus pada pengobatan kanker darah dan jaringan terkait.

Ketika seorang ahli onkologi memilih untuk berspesialisasi dalam onkologi medis, ia harus menyelesaikan pendidikan dan pelatihan tambahan, serta lulus ujian sertifikasi yang diselenggarakan oleh American Board of Internal Medicine (ABIM). Konten utama di mana kandidat dapat diuji meliputi farmakologi, biologi kanker , dan metodologi penelitian klinis , serta perawatan suportif dan etika. Kanker spesifik yang mungkin ingin diketahui oleh ahli onkologi adalah keganasan hematologi, serta tumor payudara, gastroenterologi, toraks, genitourinari, ginekologi, dan tumor padat lainnya.

Ahli hematologi-onkologi dapat mencari peluang untuk berpartisipasi dalam penelitian laboratorium tentang kanker darah.

Pada ujian, calon ahli onkologi medis mungkin menemukan berbagai topik, seperti penyakit dalam umum yang berkaitan dengan praktik onkologi medis. Area lain yang mungkin ditampilkan dalam tes ini adalah diagnosis dan stadium keganasan, termasuk penanda genetik. Pilihan pengobatan – termasuk kemoterapi, terapi hormonal, terapi radiasi , dan pengubah respon biologis – juga dapat menjadi bagian dari pemeriksaan.

Seorang ahli onkologi medis dapat menentukan dosis kemoterapi pasien kanker.

Setelah ahli onkologi medis bersertifikat dan berlatih, dia biasanya akan fokus membantu pasien mengelola kankernya melalui penggunaan obat-obatan. Kemoterapi, rejimen obat yang menggunakan bahan kimia untuk membunuh sel-sel ganas yang tumbuh dengan cepat di dalam tubuh, adalah salah satu terapi yang paling banyak diresepkan di bidang onkologi medis. Pengubah respons biologis, yang merupakan zat yang merangsang respons alami tubuh terhadap penyakit seperti kanker, juga sering digunakan untuk mengobati penyakit. Terapi hormon juga dapat digunakan dalam pengobatan berbagai jenis kanker.