Apa itu Organisasi Nirlaba?

Organisasi nirlaba sering bergantung pada dukungan sukarelawan yang membantu melaksanakan kegiatan penggalangan dana.

Organisasi nirlaba, juga dikenal sebagai NPO, adalah entitas yang menyalurkan dana surplus kembali ke operasi organisasi, daripada mendistribusikan surplus tersebut kepada pemilik atau investor.Fokus entitas nirlaba adalah memberikan layanan kepada satu atau lebih sektor populasi, daripada menghasilkan kekayaan.Ada sejumlah jenis operasi yang diklasifikasikan sebagai organisasi nirlaba, termasuk amal, organisasi keagamaan, serikat pekerja, dan asosiasi yang memberikan dukungan kepada individu yang menderita berbagai jenis penyakit.

Organisasi nirlaba dapat mengumpulkan makanan untuk yang lapar.

Di banyak negara di seluruh dunia, entitas nirlaba menikmati pembebasan dari pajak penghasilan dan sifat.Gagasan di balik pendekatan ini adalah karena organisasi jenis ini berfokus pada penawaran layanan dan bukan pada perolehan laba, pengecualian memungkinkan mereka untuk mengarahkan lebih banyak pendapatan yang tersedia secara langsung ke dalam menyediakan layanan tersebut.Umumnya, pendapatan itu dihasilkan oleh sumbangan dari pendukung yang percaya pada tujuan yang menjadi fokus utama organisasi nirlaba.Bergantung pada undang-undang setempat, beberapa NPO diizinkan untuk membuka rekening berbunga atau membuat rekening investasi yang juga membantu menghasilkan pendapatan yang dipompa kembali ke dalam operasi.

Organisasi nirlaba dapat fokus membantu melindungi dan merawat hewan.

Karakteristik pengidentifikasi dari organisasi nirlaba adalah bahwa setiap pendapatan yang dihasilkan untuk mendukung organisasi dapat digunakan untuk memberi manfaat bagi siapa pun yang terhubung dengan organisasi.Ini tidak berarti bahwa karyawan tidak menerima gaji atau upah, atau tidak dapat memiliki paket tunjangan yang mencakup perawatan kesehatan dan tunjangan serupa.Ini berarti bahwa dana apa pun yang tidak diperlukan untuk menutupi operasi dasar sehari-hari organisasi digunakan untuk melestarikan dan memperluas organisasi nirlaba itu sendiri, daripada didistribusikan kepada pemangku kepentingan dan karyawan.

Organisasi nirlaba dapat memberikan dukungan kepada individu yang menderita berbagai jenis penyakit.

Untuk menjaga biaya operasional serendah mungkin, sambil tetap memberikan layanan yang layak kepada masyarakat, organisasi nirlaba sering kali beroperasi dengan kelompok inti karyawan, termasukdirektur eksekutif.Untuk meningkatkan upaya kelompok inti ini, organisasi akan bergantung pada dukungan sukarelawan yang membantu tugas-tugas seperti merencanakan dan melaksanakan kegiatan penggalangan dana, membantu tugas-tugas administrasi, atau membawa layanan yang ditawarkan oleh organisasi kepada audiens yang ditargetkan.

Doctors Without Borders adalah organisasi nirlaba yang memberikan bantuan medis dan bantuan kepada orang-orang yang mungkin tidak memiliki akses ke perawatan yang terjangkau.

Nirlaba dapat disusun dalam beberapa cara berbeda.Beberapa didirikan sebagai badan amal atau jenis organisasi layanan serupa.Organisasi juga dapat disusun sebagai yayasan, kepercayaan, atau koperasi.Dalam banyak kasus, keputusan tentang cara mendirikan organisasi nirlaba berkaitan dengan tujuan organisasi, undang-undang setempat yang mengatur pendirian dan pengoperasian organisasi nirlaba di wilayah tersebut, dan jenis sumber daya yang tersedia untuk melanjutkan pekerjaan organisasi.

Scroll to Top