Apa itu Pelumas Bedah?

Apa itu Pelumas Bedah?

Pelumas dapat membantu mencegah robek dan nyeri saat instrumen dimasukkan untuk prosedur bedah.

Pelumas bedah digunakan dalam beberapa pemeriksaan dan prosedur untuk membuat pasien tetap nyaman. Penggunaan lubricating jelly dapat membantu pemeriksaan dalam, misalnya, sehingga pasien tidak mengalami robekan dalam dan nyeri saat instrumen atau tangan dimasukkan. Selain penggunaannya di bidang medis, produk ini juga cocok sebagai pelumas pribadi, dan banyak tersedia di toko obat dan di tempat serupa untuk anggota masyarakat.

Pelumas bedah tidak akan bereaksi dengan instrumen bedah dan alat lainnya.

Pelumas bedah yang baik memiliki beberapa karakteristik untuk membuatnya berguna dalam pengaturan medis. Mereka dirancang agar larut dalam air agar mudah dihilangkan, dan bersifat bakteriostatik sehingga organisme tidak dapat tumbuh di dalamnya. Selain itu, mereka biasanya tidak menyebabkan iritasi sehingga tidak akan menyebabkan ruam, peradangan , dan masalah lainnya, terutama bila digunakan di sekitar hidung dan alat kelamin, di mana selaput lendir yang sensitif mungkin bereaksi. Aman untuk menggunakan pelumas bedah di lubang, tetapi tidak di sekitar luka seperti luka tusukan yang dalam .

Pelumas bedah dirancang untuk tidak merusak sarung tangan pemeriksaan.

Produk-produk ini tidak ternoda, pertimbangan ketika penyedia perawatan ingin menghindari pewarnaan kulit atau pakaian. Mereka juga tidak akan bereaksi dengan sarung tangan, instrumen bedah , dan alat lainnya, yang berpotensi menimbulkan masalah dengan produk yang tidak secara khusus ditujukan untuk tujuan ini. Penyedia layanan kesehatan tidak ingin menggunakan pelumas, misalnya, yang akan merusak sarung tangan mereka, karena ini akan membuat mereka dan pasien berisiko terkena infeksi. Pelumas bedah diuji dengan cermat dalam pengembangan untuk memastikannya aman digunakan.

Penggunaan non-medis untuk pelumas bedah adalah pada tindik badan.

Paket steril individu tersedia untuk prosedur yang mungkin diperlukan. Dalam kasus lain, dapat disimpan dalam wadah flip-top atau pompa yang digunakan untuk mengeluarkan pelumas untuk prosedur individu. Untuk mengurangi risiko penularan infeksi, orang mengeluarkan jumlah yang mereka butuhkan saat menyiapkan prosedur. Jika mereka membutuhkan lebih banyak, mereka dapat meminta perawat penolong yang steril untuk mengeluarkannya, atau dapat mengganti sarung tangan untuk memompa atau memeras sesendok lagi.

Penggunaan non-medis lainnya untuk pelumas bedah adalah dalam tindik dan tato. Ini dapat digunakan untuk menerapkan stensil ke situs tato saat menyiapkan, dan juga untuk melumasi kulit selama prosedur. Penindik dapat mengoleskan sedikit pelumas bedah untuk memudahkan masuknya perhiasan atau jarum, terutama jika penindik dibuat untuk membuat penindikan lebih besar. Dengan melumasi anting-anting, mereka dapat menggesernya dengan lebih mudah dan dengan risiko robek yang lebih kecil, memungkinkan lubang meregang tanpa menyebabkan rasa sakit yang signifikan bagi klien.