Apa itu Penarikan Citalopram?

Apa itu Penarikan Citalopram?

Selective serotonin re-uptake inhibitor (SSRI) diresepkan sebagai antidepresan dalam pengobatan gangguan depresi dan kecemasan.

Citalopram adalah obat yang terutama digunakan untuk mengobati gangguan depresi dan kecemasan, tetapi terkadang juga diresepkan untuk gangguan disforik pramenstruasi (PMDD), gangguan makan, dan alkoholisme . Meskipun mungkin ada beberapa efek samping saat minum obat ini, mungkin juga ada akibat untuk berhenti, terutama jika pasien tiba-tiba berhenti. Beberapa gejala penarikan citalopram yang umum termasuk iritasi atau kecemasan, sakit kepala, atau kelelahan.

Beberapa orang yang menggunakan citalopram mengalami gejala penarikan setelah melewatkan hanya satu dosis.

Seperti halnya dengan banyak obat, antidepresan seperti citalopram dapat menyebabkan gejala penarikan jika pasien menjalani proses pengurangan yang cepat atau berhenti sekaligus. Hal ini sering disebabkan oleh tubuh yang mengeluarkan obat dari sistemnya atau menyesuaikan kembali setelah pasien menjadi tergantung pada obat. Citalopram termasuk dalam kelas antidepresan yang dikenal sebagai inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI), yang dikatakan tetap berada di dalam tubuh lama setelah pasien berhenti minum obat. Ini sering berarti bahwa banyak orang tidak akan mengalami gejala penarikan, atau jika mereka mengalaminya, gejalanya akan ringan dan berumur pendek. Namun, ini tidak selalu terjadi, dan beberapa mungkin mengalami gejala penarikan citalopram yang lebih parah bahkan jika mereka melewatkan dosis individu.

Pasien yang menggunakan citalopram tidak boleh menghentikan penggunaannya tanpa berkonsultasi dengan dokter.

Banyak gejala penarikan citalopram yang paling umum terdiri dari masalah yang berhubungan dengan tidur, seperti kelelahan yang berlebihan, mimpi yang jelas, dan insomnia . Beberapa mungkin mengalami masalah mental atau emosional saat mengalami penarikan, seperti kecemasan dan kebingungan, lekas marah dan gelisah, mantra menangis, atau pikiran untuk bunuh diri. Reaksi fisik dapat berupa kurang nafsu makan, sering berkeringat, mual, atau demam. Meskipun banyak dari reaksi ini mungkin ringan, beberapa respons yang lebih parah dapat mencakup kesulitan dalam konsentrasi atau memori, halusinasi, dan zaps otak – sensasi seperti sengatan listrik.

Sakit kepala dan kelelahan adalah gejala umum penarikan citalopram.

Karena obat ini meninggalkan tubuh dengan sangat lambat, banyak yang merasa bahwa penarikan citalopram dapat dihindari sepenuhnya. Meskipun ini benar untuk beberapa orang, orang lain mungkin memerlukan bantuan untuk menghindari atau meringankan gejala tidak nyaman yang terkadang berkembang. Salah satu rekomendasi yang paling umum untuk ini adalah bekerja dengan seorang profesional medis, yang akan sering meresepkan obat ini dalam dosis yang lebih kecil secara bertahap untuk membantu pasien mengurangi dengan kecepatan yang sama. Menjalani gaya hidup sehat, seperti makan dengan baik, minum banyak air, dan berolahraga, juga dapat membantu mengurangi gejala penarikan. Beberapa juga merekomendasikan untuk mengonsumsi suplemen vitamin E dan asam lemak omega-3 untuk membantu prosesnya; namun, penting untuk berbicara dengan dokter sebelum memulai suplemen apa pun .