Apa itu Penyiaran Video Digital?

Apa itu Penyiaran Video Digital?

Digital Video Broadcasting (DVB) adalah protokol yang ditetapkan untuk menentukan bagaimana penyiaran digital akan berlangsung dengan memanfaatkan berbagai jenis jaringan komunikasi audio dan video. Dengan demikian, hal itu berkaitan dengan cara penyiaran berlangsung menggunakan campuran infrastruktur jaringan kabel, satelit , dan terestrial. Protokol ini digunakan di banyak bagian dunia, dengan Australia, banyak bagian Eropa dan Asia, dan negara-negara yang terletak di benua Afrika semuanya menggunakannya sebagai standar penyiaran. European Telecommunications Standards Institute (ETSI) mendukung penggunaan teknologi tersebut.

Asal-usul DVB dapat ditelusuri ke tahun 1990-an ketika entitas Eropa yang terlibat dengan penyiaran televisi membentuk Grup Peluncuran Eropa untuk mengatur transmisi televisi di seluruh Eropa.

Asal-usul DVB dapat ditelusuri kembali ke tahun-tahun awal 1990-an. Selama periode ini, sejumlah entitas Eropa yang terlibat dengan penyiaran televisi umum membentuk sebuah organisasi yang dikenal sebagai European Launching Group. Keanggotaannya mencakup berbagai produsen peralatan, entitas penyiaran, dan berbagai badan pemerintah yang bertanggung jawab untuk mengatur transmisi televisi di seluruh negara di Eropa. Seiring waktu, grup ini diperluas untuk mencakup lokasi lain juga dan menamai dirinya Proyek DVB. Saat ini, grup ini mewakili lebih dari 200 organisasi berbeda yang berlokasi di kurang dari 30 negara di seluruh dunia.

Faktor protokol video digital dalam bagaimana sinyal siaran ditransmisikan melalui kabel, satelit dan infrastruktur terestrial.

Salah satu tujuan utama DVB adalah untuk menetapkan standar transmisi sinyal seragam yang akan aman. Dalam menetapkan standar ini, protokol membantu mencegah terjadinya pembajakan transmisi . Artinya, untuk membawa atau menerima sinyal, peralatan harus diproduksi dalam standar tertentu dan dikonfigurasi ke frekuensi tertentu. Untuk membawa transmisi, standar juga melibatkan penggunaan proses kompresi yang dikonfigurasi dengan hati-hati yang memungkinkan sinyal dibawa dari titik asal ke titik terminasi dengan mudah. Di sisi penerima, peralatan mendekompresi data yang diterima dan memungkinkan siaran untuk diselesaikan.

Salah satu keuntungan menggunakan DVB sebagai protokol pilihan dalam penyiaran media digital adalah kenyataan bahwa DVB mewakili sistem penyiaran terbuka sebagai lawan dari sistem tertutup. Sistem tertutup biasanya khusus untuk penyedia konten, hanya dapat digunakan dengan siaran televisi, dan biasanya bersifat tetap daripada dapat diperluas. DVB dapat menyediakan semua fungsionalitas sistem tertutup, dan memungkinkan pengguna akhir untuk menggunakan penyedia konten yang berbeda. Ini juga akan memungkinkan komputer pribadi dan televisi untuk berinteraksi sebagai unit yang kohesif.