Apa itu peritoneum dan fungsinya: anatomi, divisi dan klasifikasi

Apa itu peritoneum dan fungsinya: anatomi, divisi dan klasifikasi

Definisi:

Peritoneum adalah membran serosa tipis yang melapisi dinding rongga perut dan panggul dan melapisi bagian dalam perut dan panggul.

Ini adalah membran serosa terbesar dalam tubuh manusia dan memiliki susunan yang cukup kompleks. Peritoneum tubuh yang hidup memiliki tingkat mobilitas tertentu di atas lemak ekstraperitoneal dan dapat diregangkan sampai batas tertentu tanpa robek.

Lapisan peritoneum

Peritoneum dapat dianggap sebagai balon di mana organ-organ ditekan dari luar.

Karena ini, dua lapisan terbentuk. Sebuah lapisan melapisi dinding rongga perut dan panggul dan disebut peritoneum parietal. Lapisan lain menutupi organ dan dikenal sebagai peritoneum visceral. Ruang antara lapisan parietal dan visceral, yang merupakan bagian dalam bola mata, disebut rongga peritoneum.

Jaringan ekstraperitoneum:

Antara peritoneum parietal dan lapisan wajah dinding perut dan panggul, ada lapisan jaringan ikat yang disebut jaringan ekstraperitoneal. Ini bervariasi di berbagai daerah.

Di daerah ginjal, mengandung sejumlah besar lemak, yang memberikan dukungan. Berbeda dengan peritoneum parietal, peritoneum visceral melekat pada visera di bawahnya oleh hanya sejumlah kecil jaringan ikat.

Rongga peritoneum:

Rongga peritoneum adalah ruang potensial antara peritoneum parietal dan peritoneum visceral. Ini berisi sejumlah kecil cairan serosa, yang kosong.

Cairan melumasi peritoneum viseral dan memungkinkan visera yang bergerak meluncur bebas di atas dinding perut. Mengandung air, protein, elektrolit, dan zat terlarut yang berasal dari cairan interstisial di jaringan yang berdekatan dan dari plasma di pembuluh darah lokal.

Pada pria rongga peritoneum tertutup tetapi pada wanita ada komunikasi dengan luar melalui saluran tuba, rahim dan vagina.

Pembagian rongga peritoneum

Rongga peritoneum adalah rongga terbesar dalam tubuh manusia dan luas permukaan lapisan parietal dan visceral sangat besar. Seluruh rongga peritoneum dapat dibagi menjadi dua bagian: kantung yang lebih besar dan kantung yang lebih kecil.

  • Kantung yang lebih besar: Ini adalah kompartemen utama rongga peritoneum dan memanjang dari diafragma ke bawah ke panggul.
  • Kantung kecil: Lebih kecil dan terletak di belakang perut. Hal ini dalam komunikasi bebas dengan kantung yang lebih besar melalui jendela oval yang disebut pembukaan kantung yang lebih rendah, atau “foramen epiploik.”

Klasifikasi struktur perut dalam kaitannya dengan peritoneum

Struktur perut, berdasarkan hubungannya dengan peritoneum, diklasifikasikan menjadi tiga kategori: Intraperitoneal, Retroperitoneal dan Infraperitoneal.

Organ Intraperitoneal: Suatu organ dikatakan intraperitoneal ketika hampir seluruhnya ditutupi dengan peritoneum visceral. Organ intraperitoneal tubuh manusia adalah:

  • Perut
  • Bagian pertama duodenum
  • jejunum
  • ileum
  • sekum
  • Lampiran
  • Kolon transversal
  • Kolon sigmoid
  • 1/3 unggul lurus
  • Hati
  • Limpa
  • Rahim (Wanita)
  • Tuba Fallopi (wanita)
  • Ovarium (wanita)
  • Organ retroperitoneal: Ini adalah organ yang terletak di belakang peritoneum dan hanya sebagian ditutupi oleh peritoneum visceral. Organ retroperitoneal tubuh manusia adalah:
  • Bagian kedua dan ketiga dari duodenum
  • Kolon menaik
  • Kolon turun
  • Sedang 1/3 lurus
  • Pankreas
  • Ginjal
  • kelenjar ginjal
  • Ureter proksimal
  • Pembuluh ginjal
  • Pembuluh darah gonad
  • Vena rongga bawah
  • aorta

Organ infraperitoneal: Mereka adalah organ yang lebih rendah dari peritoneum panggul. Ini termasuk:

  • 1/3 bagian bawah rektum
  • Kandung kemih
  • Ureter distal

Penting: Struktur intraperitoneal umumnya mobile, sedangkan yang retroperitoneal relatif tetap lokasinya.

Perlu dicatat bahwa tidak ada organ yang benar-benar ditemukan di dalam rongga peritoneum. Organ intraperitoneal dikelilingi oleh rongga peritoneum tetapi ditutupi dengan peritoneum viseral yang memisahkan.

Ligamentum peritoneum, omentum dan mesenterium:

  • Ligamen: Ligamen peritoneal adalah dua lipatan berlapis peritoneum yang menghubungkan jeroan ke dinding perut. Tidak seperti ligamen lain di tubuh, mereka tidak memiliki jaringan fibrosa padat dan karena itu unik.

Contoh ligamen peritoneum yang baik ditemukan di hati, yang dihubungkan ke diafragma oleh ligamen falsiformis, ligamen koroner, dan ligamen segitiga kanan dan kiri.

  • Omento: Omentum terdiri dari dua lipatan siku peritoneum yang menghubungkan lambung dengan jeroan lainnya. Ada tiga pertanda yang jelas dalam tubuh manusia: omentum yang lebih besar, omentum yang lebih rendah, dan omentum gastrosplenic.
  • Omento Besar: Menghubungkan kelengkungan lambung yang lebih besar ke usus besar melintang. Itu menggantung seperti celemek di atas gulungan usus kecil dan melipat kembali dengan sendirinya untuk melekat pada usus besar melintang.
  • Omento minor: menangguhkan kelengkungan perut yang lebih rendah dari celah ligamen vena (sisa-sisa berserat dari saluran vena dari peredaran janin).
  • Omento Gastrosplenic: Seperti namanya, itu menghubungkan perut dengan hilus limpa.
  • Mesenterium: Mesenterium adalah dua lipatan siku peritoneum, yang menghubungkan bagian-bagian usus ke dinding perut posterior. Misalnya, mesenterium usus halus menghubungkan gulungan jejunum dan ileum dengan dinding perut posterior.

Ligamen, omentum, dan mesenterium memungkinkan pembuluh darah, limfatik, dan saraf mencapai visera tanpa harus menembus peritoneum.

Kantong, ceruk, dan talang peritoneum:

Peritoneum adalah membran yang sangat terlipat yang menghasilkan pembentukan banyak kantong, ceruk, dan selokan. Beberapa yang paling penting dari mereka tercantum di bawah ini:

Tas:

  • Kantung kecil
  • kantong utama

Kedalaman:

  • Reses duodenum
  • Cecal ceruk
  • Relung intersigmoid

Spasi:

  • Ruang subphrenic

Talang:

  • Talang parakolik

Suplai darah dan drainase limfatik peritoneum

Peritoneum parietal disuplai oleh pembuluh darah somatik dinding perut dan panggul. Kelenjar getah beningnya menempel pada yang ada di dinding tubuh dan mengalir ke kelenjar getah bening parietal.

Peritoneum visceral paling baik dilihat sebagai bagian integral dari visera yang tumpang tindih. Ia memperoleh suplai darahnya dari visera, dan kelenjar getah beningnya bergabung dengan pembuluh viseral untuk mengalir ke kelenjar getah bening regional.

Pasokan saraf ke peritoneum

Suplai saraf ke peritoneum parietal

Peritoneum parietal sensitif terhadap nyeri, suhu, sentuhan, dan tekanan. Itu dipersarafi sesuai dengan wilayah di mana ia berada, seperti yang dijelaskan di bawah ini:

Peritoneum parietal yang melapisi dinding anterior abdomen dipersarafi oleh enam nervus torakalis dan lumbal bawah. Perlu dicatat bahwa ini adalah saraf yang sama yang memasok otot dan kulit dinding perut anterior.

Di daerah diafragma, suplai saraf berbeda. Bagian tengah peritoneum diafragmatika dipersarafi oleh saraf frenikus. Secara perifer, sumber saraf datang melalui enam saraf toraks bagian bawah.

Pada dasarnya, semua ini membentuk anatomi peritoneum dan fungsi umumnya, yang penting untuk berfungsinya saluran gastro-intestinal.