Apa itu Perjanjian Pihak Ketiga?

Apa itu Perjanjian Pihak Ketiga?

Perjanjian pihak ketiga adalah istilah hukum yang mengacu pada pihak yang ditambahkan ke kontrak, antara dua pihak lainnya.

Kontrak biasanya merupakan kesepakatan antara dua pihak yang disebutkan namanya.Perjanjian pihak ketiga adalah istilah hukum yang mengacu pada pihak yang ditambahkan ke kontrak, antara dua pihak lainnya.Berbeda dengan dua pihak kontrak utama, pihak ketiga mungkin tidak disebutkan namanya dalam dokumen.Jenis perjanjian ini bisa datang dalam berbagai bentuk, dan spesifikasi perjanjian tergantung pada situasi kontrak.

Ketika penugasan siapa yang bertanggung jawab untuk melaksanakan kontrak dipertanyakan, perjanjian pihak ketiga sering menunjuk pihak yang akan mengambil alih tugas atau kewajiban penandatangan kontrak, jika penandatangan tidak dapat memenuhi persyaratan.Jenis perjanjian pihak ketiga ini tidak hanya memungkinkan pengalihan tugas untuk memenuhi kontrak, tetapi juga memberikan kepada pihak ketiga setiap hak yang diberikan kepada penandatangan kontrak asli.Dalam kebanyakan kasus, klausul juga disertakan untuk menunjukkan keadaan yang akan menyebabkan tanggung jawab dan hak penandatangan asli dialihkan ke pihak ketiga.

Terkadang, perjanjian pihak ketiga dibuat untuk menunjukkan bahwa pelaksanaan kontrak akan menghasilkan keuntungan bagi orang yang tidak menandatangani kontak.Manfaat bagi pihak ketiga biasanya diharapkan, dan tidak disertakan dalam kontrak, kecuali salah satu penandatangan ingin memberikan manfaat khusus kepada pihak ketiga tertentu.Untuk dapat menegakkan kontrak, pihak ketiga harus dapat membuktikan bahwa kontrak itu dibuat untuk kepentingannya.Jika tidak, manfaat dianggap insidental dan kontrak hanya dapat dilaksanakan oleh penandatangan asli.

Bank adalah pihak ketiga yang umum karena banyak kontrak melibatkan pembayaran dan bank menahan dana untuk pembayaran, yang mencakup bank sebagai perjanjian pihak ketiga yang tidak disebutkan namanya.Nama bank penandatangan kontrak dan metode pembayaran biasanya dirahasiakan dari kontrak karena bank memiliki kewajiban untuk membayar ketika lembaga menerima cek yang ditarik dengan benar dan rekening orang tersebut memiliki dana yang cukup untuk menutupinya.Dana yang tidak mencukupi atau cek yang ditarik secara tidak benar adalah tanggung jawab penandatangan, bukan bank pihak ketiga.

Perjanjian pihak ketiga adalah bagian utama dari hukum sekuritas.Dalam bisnis, istilah ‘surat berharga’ mengacu pada saham, obligasi, dan bentuk investasi serupa.Di bawah undang-undang keamanan, biasanya hanya pihak ketiga non-klien yang menuntut bisnis penerbit keamanan.Ini karena orang yang membeli dan memegang sekuritas sebenarnya adalah penerima manfaat pihak ketiga dalam perjanjian kontrak antara bisnis penerbit saham dan bankir investasi yang memfasilitasi penjualan saham.