Apa itu Pertanian Pabrik?

Apa itu Pertanian Pabrik?

Babi dan ternak lainnya dapat dipelihara di peternakan pabrik.

Pertanian pabrik, atau pertanian industri, adalah metode produksi makanan dan serat yang memanfaatkan hewan dan lingkungan.Singkatnya, produksi massal tanaman danternakyang ditujukan untuk menyediakan makanan dengan biaya lebih rendah kepada konsumen.Peternakan pabrik adalah topik yang sangat kontroversial antarapendukunghak-hak hewan, pencinta lingkungan, petani, danperusahaan.Efek dari praktik ini, baik positif maupun negatif, meluas ke semua orang.

Kelinci menghadapi rasa sakit dan penderitaan di pabrik peternakan.

Selama abad terakhir, kemajuan teknologi telah memungkinkan pertanian industri berkembang dalam skala besar.Pertanian pabrik sangat bergantung pada penggunaan pestisida,antibiotik, vitamin dan pupuk.Hal ini memungkinkan untuk menghasilkan lebih banyak tanaman dan hewan dengan menghindari kondisi alam yang biasanya mereka perlukan untuk bertahan hidup dan berkembang.Misalnya, penggunaan pupuk memungkinkan untuk menanam banyak tanaman di lahan yang seharusnya tidak produktif.Demikian pula, penggunaan antibiotik dan vitamin memungkinkan banyak hewan dikurung di area yang lebih kecil di mana biasanya penyakit akan merajalela.

Peternakan sapi perah kadang-kadang dianggap sebagai peternakan pabrik.

Dengan menghilangkan kondisi ini, waktu dan biaya produksi diturunkan yang diterjemahkan ke dalam harga yang lebih rendah di rak supermarket.Pendukung pertanian pabrik berpendapat bahwa industri ini sangat baik untuk ekonomi, menciptakan lebih banyak pekerjaan, membatasi penyakit yang ditularkan melalui makanan, dan memiliki dampak lingkungan yang lebih kecil karena produksi lebih besar dan penggunaan lahan lebih rendah.

Pupuk banyak digunakan dalam pertanian pabrik.

Penentang praktik ini percaya bahwa itu adalah kehidupan yang kejam dan tidak manusiawi bagi ternak.Hewan terlalu padat, tidak memiliki ruang untuk bergerak dan disalahgunakan dengan cara yang mengerikan.Misalnya, untuk mencegah ayam mematuk diri sendiri atau orang lain dalam kondisi yang sangat padat, paruh anak ayam dibakar hanya beberapa jam setelah menetas.Ini hanya puncak gunung es ketika datang ke rasa sakit dan penderitaan bahwa semua jenis ternak termasuk sapi, babi, kelinci, dan domba dipaksa untuk menanggung sebagai korban dari peternakan.

Telur dapat diproduksi di peternakan pabrik.

Selain itu, tanaman yang dibudidayakan dengan pupuk dan pestisida menimbulkan risiko kesehatan bagi manusia yang mengkonsumsinya.Metode-metode yang digunakan dalam pertanian pabrik juga menyebabkanpencemaranlingkungandari limpasan dan kontaminasi kimia tanah, air, udara dan satwa liar.Pertanian pabrik yang berkaitan dengan ekonomi sebenarnya dapat menciptakan lapangan kerja bagi banyak orang, namun,pertaniankeluarga kecilkalahbersaing dan berjuang untuk mempertahankan praktik pertanian tradisional dan lebih sehat.

Penentang peternakan mengatakan ternak harus bebas berkeliaran dan merumput di padang rumput.

Meskipun manfaat biaya rendah yang diberikan oleh praktik ini, konsekuensi yang dihasilkan menjadi perhatian serius bagi banyak orang, terutama mengingat kemungkinan risiko kesehatan dan kerusakan lingkungan yang ditimbulkannya.Konsumen telah bereaksi terhadap kekhawatiran ini dengan semakin membeli makanan berlabel organik, atau dalam kasus susu, “bebas kandang.”Label ini tidak berarti bahwa produk tersebut bukan hasil pertanian pabrik atau bebas dari kekejaman.

Sementara peternakan dapat menjaga harga pangan tetap rendah, praktik tersebut dikritik sebagai tidak manusiawi bagi hewan.

Bagi mereka yang peduli terhadap lingkungan, kesejahteraan hewan dan kesehatannya, mendukungpertanian berkelanjutanadalah solusi terbaik.Ini dapat dilakukan dengan mendukung pertanian lokal kecil yang berkomitmen untuk melindungi sumber daya kita dan menghindari produk yang diproduksi secara massal.