Apa itu Pirazinamid?

Apa itu Pirazinamid?

Pirazinamid digunakan untuk mengobati tuberkulosis.

Pyrazinamide adalah obat yang digunakan dalam pengobatan tuberkulosis , penyakit paru – paru yang berkembang sebagai akibat dari infeksi spesies bakteri yang disebut Mycobacterium tuberculosis . Spesies yang tumbuh lambat ini resisten terhadap pengobatan, dan pengobatan tuberkulosis yang efektif biasanya berlangsung selama enam sampai sembilan bulan dan kadang-kadang bahkan lebih lama. Pengobatan dengan obat ini bersama dengan obat tuberkulosis lainnya dapat mempersingkat waktu pengobatan yang dibutuhkan beberapa bulan.

Rontgen dada dapat digunakan untuk membantu mendiagnosis tuberkulosis.

Diperkirakan sepertiga populasi dunia telah terpapar Mycobacterium tuberculosis ; kebanyakan orang, bagaimanapun, tidak berkembang menjadi infeksi aktif. Gejala infeksi tuberkulosis aktif termasuk demam, penurunan berat badan dan batuk kronis yang mungkin menghasilkan dahak berdarah . Gejala ini terjadi karena bakteri berkoloni di paru-paru dan menyebabkan infeksi kronis yang tidak mudah diatasi oleh sistem kekebalan tubuh . Infeksi tuberkulosis yang tidak diobati akhirnya menyebabkan nekrosis parah pada jaringan paru-paru dan kematian akibat kegagalan pernapasan.

Mual dan muntah adalah kemungkinan efek samping dari pirazinamid.

Pirazinamid adalah obat tuberkulosis bakteriostatik. Ini berarti tidak membunuh bakteri tetapi hanya memperlambat laju pertumbuhannya. Untuk alasan ini, pirazinamid saja bukanlah pengobatan tuberkulosis yang efektif. Sebaliknya, obat ini harus digunakan dalam kombinasi dengan satu atau lebih obat tuberkulosis yang bersifat bakteriosidal, yang berarti mampu membunuh bakteri. Pirazinamid tidak sepenuhnya efektif sendiri, tetapi sering ditambahkan ke pengobatan tuberkulosis karena kemampuannya untuk memperlambat laju pertumbuhan bakteri berarti memperpendek durasi pengobatan.

Tuberkulosis adalah penyakit menular yang dapat menyebabkan pembengkakan kelenjar getah bening.

Obat TBC ini bekerja dengan cara mengganggu aktivitas enzim Mycobacterium tuberculosis yang disebut pyrazinamidase. Ketika bakteri terkena pirazinamid, enzim pirazinamidase mengubah obat menjadi bentuk aktif yang disebut asam pirazinoat. Cara yang tepat di mana asam pyrazinoic mengurangi laju pertumbuhan bakteri tidak diketahui; beberapa teori menunjukkan bahwa itu mungkin mengganggu sintesis asam lemak atau mengganggu membran sel bakteri.

Sinar-X sering digunakan untuk menentukan efektivitas pirazinamid pada tuberkulosis.

Pengobatan dengan obat ini dapat menyebabkan beberapa efek samping. Salah satu yang paling umum adalah nyeri sendi ringan, dan efek samping lain yang relatif umum termasuk muntah , mual, kehilangan nafsu makan, anemia , ruam kulit dan demam. Dosis obat yang beracun dapat menyebabkan hepatitis dan kerusakan hati.

Salah satu aspek yang paling berguna dari obat ini adalah kemampuannya untuk mempersingkat durasi pengobatan yang diperlukan. Hal ini penting karena program pengobatan dengan durasi yang lama dan kompleksitas yang tinggi dapat menurunkan kepatuhan pasien dalam menyelesaikan pengobatan. Tuberkulosis cenderung lebih umum pada orang yang hidup di bawah garis kemiskinan atau tunawisma, dan kepatuhan adalah masalah yang sangat serius. Seperti halnya antibiotik tradisional , kegagalan untuk menyelesaikan pengobatan yang ditentukan dapat menyebabkan perkembangan jenis bakteri yang resistan terhadap obat, jadi sangat penting bahwa rejimen pengobatan untuk tuberkulosis ramah pasien. Pirazinamid adalah alat penting dalam mencapai tujuan ini.