Apa itu Promosi di Toko?

Apa itu Promosi di Toko?

Pengusaha mengacungkan jempol

Promosi di dalamtokoadalahstrategi pemasaranyang dimaksudkan untuk membawa orang ke toko dan membeli barang-barang tertentu yang merupakan bagian dari promosi di dalam toko.Strategi ini paling sering datang langsung dari produsen, atau mungkin ditawarkan oleh toko itu sendiri.Idenya adalah untuk menghasilkan pendapatan tambahan karena penjualan ekstra dari produk yang terlibat, atau bahkan untuk mendorong peralihan merek ketika ditawarkan oleh produsen.Toko paling sering menggunakan strategi seperti itu untuk mengarahkan lalu lintas ke toko, untuk menghilangkan terlalu banyak stok, atau untuk menciptakan pendapatan tambahan saat penjualan merosot.Namun, seringkali, penekanan utama datang dari produsen merek yang berusaha menciptakan kesadaran merek, sambil membangun ekuitas merek di dalam toko.

Mendorong upaya promosi di dalam toko, banyak taktik yang digunakan untuk menarik orang agar membeli produk itu sendiri atau membeli ke dalam merek.Tanda, spanduk, kupon, layar TV, dan media merek di dalam toko lainnya sering ditampilkan dalam upaya untuk menarik perhatian pada pesan merek dan mendorong preferensi untuk merek tersebut.Pembeli sering dibanjiri dengan pesan sepanjang pengalaman berbelanja.Pajangan produk adalah bentuk umum lain dari promosi di dalam toko, yang biasanya ditempatkan secara mencolok di tengah atau ujung lorong, memamerkan produk sambil meminimalkan gangguan.Seringkali, pajangan seperti itu juga ditemukan di bagian depan toko di dekat kasir, dalam upaya untuk meninggalkan kesan abadi saat pelanggan bersiap untuk keluar dari toko.

Demonstrasi produk adalah bentuk lain dari promosi di dalam toko yang memungkinkan pembeli untuk melihat produk beraksi atau mengalami produk secara langsung.Demonstran produk biasanya akan memperkenalkan pembeli pada produk terlebih dahulu sehingga fokusnya adalah pada produk itu sendiri.Bergantung pada reaksi pelanggan, pendemo produk akan memperkenalkan promosi yang ditawarkan pada produk atau mungkin sekadar berterima kasih kepada pelanggan karena telah mencoba produk tersebut.Menggunakan taktik seperti itu memberi pemilik merek lebih banyak kendali atas persepsi merek, sambil memfokuskan upaya peralihan merek secara langsung pada konsumen yang paling terbuka untuk beralih.Melatih demonstran produk untuk menyesuaikan pesan merek dengan perhatian dan spesifikasi pelanggan sering kali merupakan penekanan penting dari pendekatan ini.

Selanjutnya, promosi di dalam toko dirancang untuk memanfaatkan kecenderungan orang untuk membeli produk secara impulsif.Paling sering, konsumen membeli sebagian besar produk mereka tidak direncanakan, dan promosi di dalam toko yang efektif sering disebut sebagai alasan untuk fenomena ini.Namun, tidak semua orang terpengaruh, karena semakin banyak bukti bahwa dengan prevalensi dan kejenuhan yang berlebihan dari promosi di dalam toko, pesan merek sebenarnya dapat diencerkan, menjadikannya berpotensi tidak efektif.Namun, ketika toko dan manufaktur bekerja sama untuk mengelola pesan, hasilnya sering kali menunjukkan peningkatan penjualan, bahkan jika pesan tersebut tidak selalu menyebabkan perubahan dalam loyalitas merek.