Apa itu Raider Perusahaan?

Apa itu Raider Perusahaan?

Pengusaha mengacungkan jempol

Perampok korporat adalah investor yang terlibat dalam tindakan mengarahkan atau mengaturpengambilalihanperusahaansecarabermusuhan.Kadang-kadang disebut sebagai pembobol perusahaan, perampok sering mengejarperusahaan, dengan tujuan menjual berbagai aset perusahaan sebagai sarana untuk menghasilkan keuntungan besar.

Untuk terlibat secara efektif dalam serangan perusahaan, penyerang harus memiliki dukungan keuangan yang kuat dan strategi yang jelas tentang bagaimana cara memperoleh dan kemudian secara sistematis membongkar perusahaan untuk menghasilkan pendapatan yang cukup untuk menutupi investasi dan mewujudkan keuntungan.Hal ini membutuhkan raider untuk memiliki pemahaman yang baik tentang perusahaan mana yang berada dalam posisi yang cukup rentan untuk memungkinkan akuisisi kontrol secara bertahap, tetapi masih memiliki stabilitas dan aset yang cukup untuk menjadi target yang diinginkan.Umumnya, ini berarti perusahaan akan memiliki jumlah aset likuid atau aset sekali pakai yang adil, tetapi mungkin mengalami penurunanharga sahamkarena alasan tertentu.Kemampuan perampok perusahaan untuk masuk dan membelisaham yangcukupuntuk mendapatkan kendali sangat penting bagi keberhasilan proyek.

Setelah perampok memiliki kepentingan pengendali di sebuah perusahaan, biasanya proses yang relatif mudah untuk meyakinkan pemegang saham lain untuk mengikuti proses pembubaran perusahaan, atau untuk membeli sisa pemegang saham keluar.Pada titik ini, semua hambatan untuk menjual aset dihilangkan, dan perampok perusahaan dapat mulai membuang tanah, peralatan, bangunan, dan aset lainnya yang perlu diubah menjadi uang tunai.Dalam beberapa kasus, ini berarti penutupan fasilitas produksi dan akhir operasi perusahaan.Di lain waktu, perampok perusahaan mungkin melucuti banyak aset perusahaan, tetapi meninggalkan cangkang yang masih mampu beroperasi, meskipun dalam skala yang jauh lebih kecil.Operasi yang tersisa dan fasilitas terkait kemudian dapat dijual, menyelesaikan proses pembubaran perusahaan.

Perampok korporat yang berhasil akan dengan mudah dapat menutup semua biaya yang diperlukan untuk memperoleh kendali atas perusahaan, dan tetap mendapatkan keuntungan yang besar untuk waktu dan usaha.Bagi orang-orang yang mencari nafkah di bidang ini, sebagian dari keuntungan dipompa kembali ke modal operasi yang akan diperlukan untuk mendanai penggerebekan di masa depan.

Selama tahun 1980-an dan 1990-an, kondisi seringkali ideal bagi perampok perusahaan untuk mendapatkan keuntungan besar dari usahanya.Namun, tidak semua upaya berhasil.Dalam beberapa kasus, sebuah perusahaan dapat menghindari pengambilalihan yang tidak bersahabat dengan mengubah saham menjadi rencana kepemilikan saham karyawan dan menyerahkan perusahaan ke tangan perusahaan induk yang didirikan untuk mengawasi proses tersebut.Ini menempatkan perampok korporat pada posisi di mana dia harus menyetujui perubahan atau kehilangan uang atas saham publik yang telah diakuisisi hingga saat konversi ke ESOP.