Apa itu Rantai Nilai Tambah?

Apa itu Rantai Nilai Tambah?

Pengusaha mengacungkan jempol

Rantai nilai tambah adalah sarana untuk menggambarkan cara bisnis komersial cenderung menghasilkan manfaat atau nilai tambahan selama operasi mereka yang biasa.Dalam beberapa kasus, rantai peristiwa berfungsi sebagairantai pasokanyang menyediakan bahan mentah untuk beberapa bisnis yang kemudian digunakan dalam pembuatan berbagai barang dan jasa yang dibeli oleh konsumen komersial atau individu.Gagasan umum dari rantai nilai tambah adalah bahwa selalu ada beberapa manfaat tambahan dalam hal menghasilkan pendapatan, karena pembeli menggunakan barang yang diperoleh untuk menciptakan sesuatu yang pada akhirnya dijual dengan keuntungan dan menghasilkan pendapatan bagi perusahaan.

Salah satu cara termudah untuk memahamirantai nilaiadalah dengan mempertimbangkan apa yang terjadi ketikaprodusen tekstilmembeli produk sampingan minyak bumi yang dulunya dianggap tidak berguna.Saat ini, limbah tersebut dapat digunakan untuk menghasilkan serat buatan yang dapat digunakan oleh pabrik tekstil dalam pembuatan berbagai produk, termasuk pelapis dan karpet.Produsen membeli limbah dengan biaya yang sangat rendah, kemudian mengolahnya menjadi serat.Dari sana, serat mentah dijual ke pabrik tekstil lain yang memurnikan serat mentah menjadi apa yang dikenal di industri sebagai benang tali.Dengan demikian, produsen memperoleh keuntungan yang cukup besar dari pemurnian limbah dan mengubahnya menjadi produk yang bermanfaat.

Rantai nilai tambah berlanjut saat pembeli benang pengikat lebih lanjut menyempurnakan produk melalui operasi carding dan pemintalan untuk membuat benang yang cocok untukditenunmenjadi kain, pelapis, atau karpet.Benang halus dijual dengan keuntungan kepada produsen yang benar-benar membuat produk yang dijual di pasar terbuka.Pada gilirannya, produsen karpet atau pelapis menjual produk jadi dengan keuntungan kepada pengecer atau bahkan langsung ke konsumen.Pada setiap langkah dalam proses, bahan yang dibeli digunakan untuk membuat sesuatu yang kemudian dijual dengan keuntungan, menambah nilai dalam bentuk keuntungan untuk setiap entitas yang terlibat dalam rantai.

Rantai nilai berbeda secara spesifik, berdasarkan jenis bahan baku yang terlibat dan cara yang berbeda bahan tersebut dapat digunakan secara efisien oleh orang lain.Satu konstanta dengan rantai nilai tambah adalah bahwa setiap tahap atau fase dalam rantai menghasilkan manfaat atau nilai tambahan bagi mereka yang terkait.Sebagaiproses bisnis, memahami rantai nilai tambah memungkinkan untuk mengidentifikasi berapa banyak keuntungan yang dapat dihasilkan sambil tetap kompetitif di pasar.Untuk alasan ini, banyak bisnis yang mengutamakan mengamankan bahan yang dianggap berkualitas tinggi dan juga rendah harganya, memaksimalkan potensi untuk mengubah bahan tersebut menjadi beberapa jenis barang berkualitas tinggi lainnya dan menjualnya dengan harga tertinggi di pasar. akan menanggung, secara efektif meningkatkan nilai yang diperoleh dari proses.