Apa Itu Resistensi Antibiotik Plasmid?

Apa Itu Resistensi Antibiotik Plasmid?

Mereka yang memiliki resistensi antibiotik plasmid mungkin tidak merespons antibiotik yang diresepkan secara normal.

Resistensi antibiotik plasmid adalah bentuk resistensi antibiotik bakteri yang dimediasi oleh plasmid, potongan kecil DNA yang ada secara independen dari sel. Bakteri dapat melewati plasmid antara satu sama lain, memfasilitasi pertumbuhan resistensi antibiotik dalam koloni organisme tertentu. Memerangi bentuk resistensi ini membutuhkan pengembangan kelas obat baru yang mampu membunuh sel pembawa plasmid yang resisten terhadap obat antibiotik umum.

Mungkin sulit untuk mengobati pasien yang menderita infeksi bakteri resisten antibiotik secara memadai.

Plasmid berfungsi dengan menginfeksi sel bakteri dan membajak proses seluler mereka untuk bereproduksi. Mereka pada dasarnya parasit, menggunakan sel untuk bertahan hidup karena mereka tidak dapat hidup secara mandiri, tetapi mereka bukan merupakan bagian integral dari DNA seluler. Beberapa plasmid membawa gen untuk resistensi antibiotik dan meneruskannya ke sel yang mereka infiltrasi. Dengan resistensi antibiotik plasmid, sel dapat memperoleh plasmid dari lingkungan sekitarnya atau sel lain, dan juga akan mereproduksi mereka ketika membelah, mengabadikan plasmid dan resistensi antibiotik.

Bakteri di alam biasanya tidak memiliki resistensi terhadap obat antibiotik, karena mereka tidak menemukan obat tersebut dan dengan demikian tidak perlu mengembangkan respons terhadap obat tersebut. Ketika bakteri mulai mengkolonisasi populasi manusia dan hewan, kehadiran antibiotik menekan mereka untuk berkembang dan memaparkan mereka pada bakteri lain yang membawa plasmid resistensi, menciptakan resistensi antibiotik plasmid. Sebuah sel dapat membawa banyak gen resistensi dan meneruskannya, menciptakan situasi di mana pasien dapat mengembangkan infeksi yang tidak merespons beberapa kelas antibiotik yang berbeda.

Ada sebagai DNA terpisah, plasmid memberikan keuntungan besar pada bakteri. Mereka dapat menyebar melalui koloni bakteri dan tumbuh dalam jumlah sebagai bakteri parasit bereproduksi dan membuat lebih banyak plasmid. Untuk potongan kecil DNA ini, mentransfer resistensi antibiotik plasmid membawa keuntungan genetik, karena akan memastikan bahwa bakteri yang mereka koloni akan terus bereproduksi, menyebarkan plasmid ke seluruh populasi bakteri.

Mengobati pasien dengan infeksi bakteri resisten antibiotik dapat menjadi tantangan. Resistensi antibiotik plasmid hanya satu bentuk, dan bakteri mungkin memiliki beberapa garis pertahanan terhadap antibiotik. Menyelesaikan program pengobatan sepenuhnya penting untuk mengurangi risiko perkembangbiakan resistensi antibiotik secara tidak sengaja dengan membunuh sel-sel yang paling rentan dan meninggalkan sel-sel yang memiliki resistensi untuk berkembang biak dan menciptakan bakteri yang lebih resisten. Jika seorang dokter mencurigai seorang pasien memiliki infeksi yang resisten, ia dapat memesan kultur untuk menentukan antibiotik mana yang paling cocok untuk pengobatan. Dalam kultur, seorang teknisi akan meletakkan sampel bakteri pada gel yang diobati dengan berbagai antibiotik, dan melihat gel mana yang ditumbuhkan bakteri untuk menentukan kerentanan.