Apa itu Resistor Film Karbon?

Apa itu Resistor Film Karbon?

Sebuah resistor film karbon adalah komponen elektronik yang memberikan perlawanan terhadap arus listrik. Meskipun ada banyak jenis resistor yang terbuat dari berbagai bahan yang berbeda, resistor film karbon memiliki lapisan tipis karbon yang terbentuk di sekitar silinder. Saat arus listrik mengalir dari satu ujung resistor ke ujung lainnya, film karbon memberikan sejumlah hambatan yang terukur terhadap aliran arus listrik.

Resistor adalah komponen elektronika yang dapat menurunkan tegangan suatu rangkaian dan aliran arus listriknya.

Konstruksi resistor film karbon adalah proses yang mudah. Karbon yang digunakan dalam resistor mengalami pemrosesan untuk menetapkan nilai resistifnya. Silinder non-konduktif, biasanya terbuat dari keramik atau epoksi, kemudian memiliki karbon yang disimpan di permukaannya untuk membuat film karbon tipis. Tutup logam, masing-masing dengan timah logam, kemudian pasang ke kedua ujung silinder. Akhirnya, resistor dilapisi dengan cat non-konduktif dan ditandai dengan kode warna yang mengidentifikasi nilai resistifnya.

Ketika resistor yang sudah jadi berada dalam rangkaian elektronik, arus listrik akan tiba di salah satu ujungnya, mengalir melalui film karbon resistor, dan kemudian keluar dari ujung yang lain ke seluruh rangkaian. Oleh karena itu, nilai resistif resistor film karbon tergantung pada jarak yang dilalui arus listrik melalui film karbon resistor. Seringkali, bagaimanapun, sebuah resistor harus memiliki nilai yang lebih tinggi daripada yang dapat diberikan oleh karbon saja dalam garis lurus.

Untuk membuat resistor film karbon dengan nilai resistif yang lebih tinggi, jalur melalui film karbon harus meningkat. Untuk mencapai ini, potongan dibuat di film karbon resistor untuk membuat jalur diperpanjang. Meskipun bentuk potongan ini bisa memiliki banyak pola yang berbeda, yang paling umum adalah potongan spiral. Ini pada dasarnya menciptakan pita panjang film karbon yang melilit silinder.

Bergantung pada lebar pita, jalur ini bisa berkali-kali lebih panjang daripada tembakan lurus dari satu ujung resistor ke ujung lainnya. Selain itu, dengan memvariasikan lebar potongan, banyak resistor yang berbeda, dengan nilai resistif yang berbeda, dapat dibuat dari desain resistor film karbon dasar yang sama. Penggunaan metode pemotongan ini memungkinkan produksi resistor film karbon yang ekonomis, menjadikannya yang paling murah dari semua jenis resistor standar.

Resistor film karbon memiliki atribut lain yang diinginkan selain biayanya yang rendah. Desainnya yang sederhana namun sangat efektif dan tahan lama membuatnya memiliki banyak kegunaan, yang mencakup hampir semua perangkat elektronik konsumen yang dapat dibayangkan. Mereka dapat memiliki nilai resistif dari 1 hingga 10.000.000 ohm , menawarkan peringkat daya dari 1/8 hingga 5 watt, menangani hingga 600 volt, dan menahan suhu dari -67°F hingga lebih dari 300°F (sekitar -55°C hingga lebih 149°C).