Apa itu Rumus Markup?

Apa itu Rumus Markup?

Bisnis menggunakan formula markup untuk menentukan harga sambil memastikan biaya overhead tercakup.

Ketika perusahaan menjual sesuatu, mereka ingin mendapatkan keuntungan dan perlu menetapkan harga yang sesuai.Rumus markup adalah alat matematika yang memberi bisnis cara untuk mencari tahu untuk apa mereka harus menjual sesuatu sambil tetap menghasilkan uang dan menutupibiayaoverheadseperti bahan.Pelanggan terkadang menggunakan persamaan ini untuk mengetahui apakah ada sesuatu yang terlalu mahal, meskipun gambaran yang akurat memerlukan informasi tentang biaya overhead yang mungkin tidak dimiliki pembeli rata-rata.Rumus mungkin melibatkan jumlah dolar, persentase atau kombinasi keduanya, tergantung pada tujuan yang dimiliki orang.Para ahli mengatakan lebih baik menyesuaikan formula yang diterapkan dengan kategori barang dan jasa yang ditawarkan, daripada hanya mengandalkan satu metode.

Rumus Dasar

Sebuah perusahaan mungkin menggunakan rumus umum berikut:

BIAYA x PERSENTASE MARKUP = TAMBAH JUMLAH

BIAYA + JUMLAH TAMBAHAN = HARGA JUAL

Manajer toko dapat menurunkan beberapa harga untuk meningkatkan permintaan jika formula markup awalnya menetapkan harga tinggi.

Untuk menggunakan rumus ini, penjual menentukan persentase yang diinginkan, dan semuanya mengikuti dari itu.Namun, mencari tahu apa yang dibutuhkan ini bisa sangat kompleks.Seorangmanajerbisnisharus mempertimbangkan berbagai biaya overhead yang perlu ditanggung, seperti upah karyawan, pajak, webhosting, utilitas, pajak, sewa dan pemeliharaan.Dia kemudian harus melihat tujuan keuangan perusahaan dan mencari tahu berapa banyaklaba bersih yangingin dia peroleh dari penjualan, memahami bahwa semakin tinggi jumlah tambahannya, semakin sedikit barang yang dia butuhkan untuk dijual untuk memenuhi tingkat keuntungan apa pun yang dia miliki. ingin.

Metode Batu Kunci

Di ritel, markup 50% adalah hal biasa, sementara industri lain mungkin memiliki margin yang lebih tinggi dan lebih rendah berdasarkan konvensi.

Metode keystone adalah contoh pendekatan yang sangat sederhana untuk markup dan menyajikan formula yang berbeda.Untuk menggunakan metode ini, seseorang cukup menggandakan jumlah yang dibayarkan perusahaan untuk menentukan harga eceran.Oleh karena itu, barang seharga $5 US Dollar (USD) dijual seharga $10 USD, sedangkan barang seharga $500 USD akan dijual seharga $1,000 USD.Perhatikan bahwa meskipun rumusnya konsisten—BIAYA x 2 = HARGA JUAL—laba untuk setiap penjualan naik dengan biaya awal barang tersebut.Dengan kata lain, metode keystone memiliki margin 50% dan markup 100%.Menampilkan ini dalam hal rumus umum untuk dua contoh penetapan harga memberikan:

  1. a) $5 USD x 100% = $5 USD

$5 USD + $5 USD = $10 USD

  1. b) $500 USD x 100% = $500 USD

$500 USD + $500 USD = $1000 USD

Bagaimana Pelanggan Menghitung Penambahan

Markup digunakan untuk memastikan bahwa pengecer mendapat untung dari barang dagangan yang dijual.

Dalam beberapa kasus, pelanggan mungkin melihat harga jual dan ingin tahu berapa banyak bisnis yang ditambahkan ke biayanya.Dia dapat mengetahui hal ini hanya dengan melihat jumlah dolar, atau dia dapat menghitung persentase yang digunakan perusahaan.Dengan hanya menggunakan nilai moneter, misalnya, suatu barang mungkin dijual kepada konsumen seharga $100 USD.Barang dagangan hanya membuat penjual mengembalikan $75 USD.Pembeli akan mengurangi apa yang dibayar perusahaan dari harga jual:

HARGA JUAL – HARGA BIAYA = JUMLAH TAMBAHAN

$100 – $75 = $25

Jika pelanggan ingin melihat jumlah tambahan dalam hal persentase yang digunakan bisnis untuk mendapatkan jumlah penjualan akhir, dia harus menggunakan rumus yang lebih kompleks:

100 X ([HARGA PENJUALAN – BIAYA] / BIAYA) = TAMBAH JUMLAH

Menggunakan angka-angka dari contoh sebelumnya, ini akan menjadi:

100 x ([100 – 75] / 75) = 33%

Rumus Markup Versus Margin Keuntungan

Orang terkadang mengacaukan nilai akhir yang terlibat dalam formula markup dengan margin keuntungan.Markup adalah jumlah yang ditambahkan ke biaya perusahaan untuk mendapatkan harga jual akhir.Ini termasuk biaya yang harus ditanggung perusahaan serta jumlah uang yang ingin disimpan, dan itu selalu relatif terhadap apa yang dibayar bisnis.Sebaliknya, margin keuntungan adalah persentase dari jumlah penjualan yang merupakan laba kotor, dan selalu relatif terhadap apa yang konsumen bayar.Untuk menemukan laba bersih, atau jumlah uang dari penjualan yang benar-benar dapat dipertahankan oleh organisasi, seseorang harus mengurangi biaya overhead dari laba kotor.

Tindakan pencegahan

Sebuah bisnis harus menahan godaan untuk menambah jumlah besar untuk meningkatkan keuntungan, karena pelanggan akan membandingkan harga jual dengan harga yang ditetapkan pesaing lainnya.Jika penambahan tersebut menempatkan harga jual jauh di atas nilai pasar umum untuk barang tersebut, pembeli mungkin berasumsi bahwa perusahaan dengan sengaja melebih-lebihkan biayanya.Jika pelanggan menganggap perusahaan itu tidak adil, kemungkinan besar dia akan pergi ke penjual lain yang menawarkan tarif lebih rendah.Dalam pengertian ini, nilai pasar dan apa yang ditambahkan perusahaan selalu terhubung.

Meskipun pelanggan dapat mengetahui berapa banyak bisnis telah ditambahkan ke pembelian asli atau harga manufaktur, tanpa orang dalam perusahaan, dia benar-benar tidak dapat menentukan margin keuntungan yang dimiliki organisasi.Penambahan 50% mungkin tampak terlalu berlebihan bagi pembeli, misalnya.Namun, jika produsen atau pengecer memiliki biaya overhead yang sangat tinggi, marginnya akan rendah.