Apa itu Siklus Hidup Produk?

Apa itu Siklus Hidup Produk?

Jika popularitas suatu produk memudar, produsen dapat dibiarkan dengan kelebihan stok.

Istilahsiklus hidup produkdigunakan dalam dunia pemasaran untuk menentukan berbagai tahapan yang dilalui produk tertentu.Setiap produk yang diperkenalkan kepada konsumen melewati siklus dasar yang sama.Dengan mempelajari siklus hidup produk, pemasar dapat mengevaluasi efektivitas suatu produk.

Semua produk dimulai denganTahap Pengenalan Pasar.Tahap ini terjadi ketika suatu produk pertama kali ditempatkan di pasar.Umumnya, harga produk tinggi pada saat ini, dan permintaan konsumen untuk produk rendah.Setelah mengamati penjualan untuk waktu yang singkat, pemasar dapat memutuskan untuk menarik produk dari rak, atau bekerja untuk menciptakan permintaan akan produk tersebut.

Produk yang bergerak ke tahap dua,Tahap Pertumbuhan, harus dikembangkan dan dipasarkan.Untuk menyelesaikan tugas-tugas ini, harga produk harus diturunkan, sesuai dengan keadaan ekonomi saat ini, dan iklan harus dimulai.Jika suatu produk terbukti populer di kalangan konsumen, perusahaan lain akan mulai memproduksi produk serupa.Ketika persaingan meningkat, harga suatu produk umumnya menurun.

Mature Tahaptiba saat popularitas suatu produk mulai memudar.Karena terlalu banyak pesaing, harga asli suatu produk akan berkurang drastis.Pada titik ini, kejenuhan pasar telah terjadi, dan sebuah produk menuju ke tahap akhir:Saturasi dan Penurunan.Seperti namanya, produk yang mencapai level ini menjadi semakin sulit untuk diproduksi oleh perusahaan.

Kadang-kadang, suatu produk dapat memperoleh pengikut konsumen yang tetap.Misalnya, produk pembersih rumah tangga Windex® pertama kali diperkenalkan oleh SC Johnson & Sons pada tahun 1933. Hingga saat ini, produk ini masih populer, dan tetap menjadi bahan pokok di banyak rumah tangga di seluruh Amerika Utara.Meskipun Windex® menjalani siklus hidup produk yang lengkap, Windex tetap menjadi pilihan konsumen yang populer.

Ada beberapa perbedaan mengenai validitasteorisiklus hidup produk.Beberapa analis pasar berpendapat bahwa tidak semua produk memudar, seperti halnya Windex®.Yang lain percaya bahwa semua produk, termasuk Windex®, akan memudar sepenuhnya di beberapa titik.Bagi orang-orang ini, produk seperti ini belum menyelesaikan seluruh siklus hidup produk sampai produk menghilang dari pandangan.

Either way, dengan menggunakan caral siklus hidup produk, pemasar dapat memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang jalan yang dilalui suatu produk.Informasi yang dikumpulkan selama siklus hidup produk membantu produsen untuk memanfaatkan ide, atau menghapus konsep sama sekali.Apakah suatu produk akan tetap berada di pasar selama Windex® masih belum pasti, meskipun sebagian besar produsen menginginkan siklus tanpa akhir semacam ini.