Apa itu Splint Talang Ulnar?

Apa itu Splint Talang Ulnar?

Kasa adalah salah satu item yang digunakan saat menerapkan belat talang ulnaris.

Bidai talang ulnaris adalah bidai fleksibel yang digunakan untuk menopang, menstabilkan, dan melumpuhkan dislokasi dan patah tulang tangan, jari, atau pergelangan tangan. Setelah cedera pada tangan, jari atau pergelangan tangan, imobilisasi dengan bidai atau gips diperlukan agar tulang dan jaringan dapat sembuh dengan baik. Jika frakturnya parah dan splinting atau casting tidak layak secara medis, maka pembedahan mungkin diperlukan, menggunakan pin, pelat dan sekrup, atau bahkan perangkat fiksasi eksternal, untuk memperbaiki tulang yang retak. Bidai talang ulnaris biasanya memanjang di sepanjang tulang ulna, tulang di sisi jari kelingking lengan bawah , sebagian menutupi lengan dari tepat di bawah siku hingga telapak tangan atau kelingking.

Belat talang ulnaris mungkin diperlukan setelah cedera pergelangan tangan.

Jenis dislokasi atau fraktur spesifik dari ekstremitas yang terkena akan menentukan apakah bidai atau gips adalah perawatan yang paling tepat. Untuk banyak patah tulang atau dislokasi pergelangan tangan, bidai selokan ulnaris adalah metode perawatan yang lebih disukai daripada gips. Ini karena belat fleksibel dan dapat mengembang untuk pembengkakan jaringan.

Splint talang ulnaris dibentuk di sekitar area yang retak menggunakan kain kasa , pembalut, klip perban atau selotip dan kemudian dibungkus dengan perban elastis. Jenis belat ini kurang ketat dibandingkan gips. Gips tidak fleksibel, biasanya terbuat dari fiberglass atau plester dan dapat menyebabkan kerusakan serius jika diterapkan terlalu ketat atau jika jaringan yang cedera terus membengkak.

Trauma pada pergelangan tangan dapat membuat sulit untuk menemukan denyut nadi radial.

Fraktur yang sangat umum pada area pergelangan tangan adalah fraktur Colles, juga dikenal sebagai fraktur radius distal, yang terjadi ketika seseorang mencoba untuk mematahkan jatuh dengan tangan terentang. Orang tua sangat rentan terhadap jenis patah pergelangan tangan ini dan mungkin memerlukan manajemen bidai medis, casting atau bahkan pembedahan. Kecelakaan mobil dan cedera terkait olahraga juga dapat mengakibatkan patah tulang Colles dan, jika tidak terlalu parah, dapat diobati secara efektif dengan bidai talang ulnaris.

Sebuah lengan dapat disimpan dalam belat untuk lebih melumpuhkan cedera yang dirawat dengan belat talang ulnaris.

Gejala patah tulang pergelangan tangan atau patah tulang Colles termasuk rasa sakit dan bengkak di sekitar atau di dekat daerah yang retak. Menggenggam atau mengangkat benda mungkin sulit atau sama sekali tidak mungkin. Jika patahnya parah, kelainan bentuk mungkin terlihat di lokasi patah tulang.

Setelah belat dipasang, penting untuk mengikuti saran medis untuk mempercepat proses penyembuhan. Ekstremitas yang cedera harus dijaga dalam posisi tinggi, karena ini akan membantu mengurangi rasa sakit. Awalnya, menyimpan kompres es di atas belat talang ulnaris di area fraktur akan membantu mengurangi pembengkakan dan nyeri pergelangan tangan.

Pengecoran mungkin diperlukan setelah cedera pada pergelangan tangan untuk memungkinkan tulang sembuh dengan benar.

Menjaga tangan lebih tinggi dari siku saat beristirahat atau berbaring juga akan mengurangi rasa sakit. Saat berjalan, ulnaris gutter splint harus ditopang dan ditinggikan. Jika direkomendasikan oleh dokter, lengan harus disimpan dalam gendongan untuk imobilisasi lebih lanjut.

Masalah umum setelah cedera pergelangan tangan termasuk kekakuan jari atau pergelangan tangan, nyeri pergelangan tangan atau bahkan kehilangan kekuatan genggaman. Waktu pemulihan bervariasi, tetapi waktu pemulihan tipikal adalah enam hingga 12 bulan setelah pelepasan belat. Setelah belat dilepas, latihan berdampak rendah mungkin direkomendasikan oleh dokter yang merawat untuk mendapatkan kembali fleksibilitas dan kekuatan pergelangan tangan yang retak.