Apa itu Stimulasi Saraf Vagus?

Apa itu Stimulasi Saraf Vagus?

Stimulasi saraf vagus dapat mengobati bentuk depresi yang parah dan sebaliknya.

Stimulasi saraf vagus adalah perawatan neurologis yang melibatkan stimulasi saraf vagus, salah satu dari 12 saraf kranial. Perawatan ini digunakan pada orang dengan bentuk epilepsi dan depresi yang menolak jenis perawatan lain, dan penelitian juga telah dilakukan untuk melihat apakah mungkin berguna dalam pengobatan berbagai masalah neurologis lainnya, seperti penyakit Alzheimer. Mekanisme kerja stimulasi saraf vagus tidak benar-benar dipahami, meskipun ada beberapa teori untuk menjelaskan fenomena tersebut.

Food and Drug Administration (FDA) AS menganggap stimulasi saraf vagus aman dalam mengobati gangguan depresi tertentu.

Juga dikenal sebagai stimulasi saraf vagal, prosedur ini dimulai dengan operasi di mana saraf vagus di leher dibungkus dengan timah yang dipasang pada baterai di dada. Prosedur ini dapat dilakukan dengan anestesi lokal pada pasien rawat jalan , atau sebagai prosedur rawat inap dengan anestesi umum, tergantung pada pasien dan preferensi ahli bedah saraf yang melakukan operasi. Setelah perangkat ditanamkan, itu diprogram oleh ahli saraf menggunakan tongkat pemrograman, dengan ahli saraf menentukan tingkat stimulasi yang paling tepat.

Stimulasi saraf vagus rawat inap dilakukan dengan anestesi umum.

Siklus perangkat hidup dan mati, memberikan stimulasi intermiten ke saraf vagus. Bagi penderita depresi, ini tampaknya memicu produksi neurotransmiter yang dapat mengembalikan kimia otak ke dalam keselarasan, mengurangi gejala depresi. Pada pasien dengan epilepsi, stimulasi saraf vagus dapat mencegah kejang atau menghentikan kejang yang sedang berlangsung; perangkat dapat dipicu dengan magnet, memungkinkan penderita epilepsi yang mengalami aura untuk memicu stimulator jika mereka merasakan kejang akan terjadi.

Penelitian sedang dilakukan untuk melihat bagaimana pasien Alzheimer merespon stimulasi saraf vagus.

Perangkat ini dapat bertahan antara satu dan 15 tahun di dalam tubuh, tergantung pada pemrogramannya. Sinyal kuat yang dikirim lebih sering cenderung menguras baterai, sehingga memerlukan penggantian yang lebih cepat, sementara sinyal yang lebih lemah dan terputus-putus tidak terlalu menguras tenaga. Sebagai aturan umum, pasien tidak tahu kapan perangkat menyala, meskipun malfungsi dapat menyebabkan pasien mengalami sensasi aneh yang dapat diperbaiki dengan pemrograman ulang atau penggantian perangkat.

Saraf vagus adalah saraf kranial kesepuluh.

Kadang-kadang disebut sebagai alat pacu jantung untuk otak, stimulasi saraf vagus dapat menjadi pilihan pengobatan untuk pasien yang tampaknya tidak menanggapi pengobatan dan teknik manajemen lainnya. Karena tidak melibatkan operasi pada otak, ini jauh lebih tidak invasif daripada beberapa pilihan pengobatan, dan risikonya sangat berkurang. Risiko stimulasi saraf vagus dapat mencakup pengembangan sleep apnea , kesulitan menelan, batuk, dan suara serak, bersama dengan infeksi di tempat operasi atau malfungsi perangkat yang menyebabkan ketidaknyamanan.