Apa itu Strip Mall?

Apa itu Strip Mall?

Mal strip memiliki toko dengan pintu keluar eksterior.

Mal strip adalah kumpulan beberapa toko yang terletak di gedung yang sama yang berbagi tempat parkir umum.Biasanya, mereka berisi toko-toko seperti toko obat, toko kelontong kecil, restoran cepat saji atau kafe independen kecil.Bangunan ini sering terletak di persimpangan utama di kota atau kota dan biasanya paling mudah diakses dengan mobil.Karena volume lalu lintas yang biasanya tinggi, bersepeda atau berjalan kaki ke mal bisa jadi sulit.

Toko buku mungkin terletak di mal.

Jenis lain dari mal atau mal mini, sering disebut pusat daya, berisi toko “kotak besar”, seperti Kmart, Wal-Mart, atau Target.Mereka biasanya memiliki toko tambahan, mungkin toko kelontong, toko buku, toko perlengkapan hewan peliharaan, pengecer elektronik, atau berbagai perusahaan ritel lainnya dan restoran cepat saji atau rantai restoran.Biasanya, pusat listrik juga terletak di daerah padat lalu lintas, dekat jalan raya utama atau persimpangan dan, seperti versi yang lebih kecil, mungkin sulit diakses dengan berjalan kaki.

Sebuah mal mungkin memiliki toko pakaian.

Mal strip berbeda dari mal perbelanjaan yang lebih besar karena biasanya berisi lebih sedikit gerai ritel dan terbuka daripada struktur tertutup.Yang awal mungkin disambut dengan nyaman tetapi sering dianggap merusak pemandangan.Versi paling awal biasanya tidak menunjukkan arsitektur yang seragam dan hanya kumpulan bangunan, menjadikannya tempat yang tidak menarik.Dengan munculnya toko kotak besar, mal sekarang lebih cenderung memiliki arsitektur yang seragam, di mana semua bangunan memiliki tema sentral atau mirip satu sama lain, membuatnya lebih estetis.

Toko mandiri mungkin merupakan bagian dari mal, berbagi tempat parkir dengan pengecer lain.

Salah satu perhatian utama tentang area perbelanjaan ini adalah terkadang dibangun berdampingan.Berkendara melalui jalan-jalan tertentu di sebagian besar kota pinggiran kota besar dapat ditampilkan satu demi satu.Selain itu, fakta bahwa mereka benar-benar hanya dapat diakses dengan mobil berarti mereka cenderung meningkatkan lalu lintas di daerah yang mungkin sudah mengalami kemacetan parah.

Toko-toko yang terletak di mal, berbagi tempat parkir umum.

Karena akses ke mal dengan mobil paling mudah, beberapa orang khawatir tentang transisi dari berjalan kaki dan menggunakan transportasi umum ke ketergantungan yang berlebihan pada mobil individu, yang mengakibatkan konsumsi bahan bakar danpolusi tambahan.Hal ini menyebabkan beberapa arsitek merancang lingkungan hidup/kerja yang sering menggabungkan kondominium atau apartemen di antara toko atau tepat di sebelahnya.Masalahnya adalah tidak banyak orang yang memilih untuk tinggal di sebelah toko-toko ini, karena mereka sangat dekat dengan jalan raya atau daerah padat lalu lintas.Seringkali, ruang hidup ini diubah menjadiperumahan berpenghasilan rendah, yang dikaitkan dengan tingkat kejahatan yang lebih tinggi.Hal ini pada gilirannya dapat membuat mal kurang aman.Beberapa ruang hidup/kerja yang jauh dari lalu lintas tinggi tampaknya cukup berhasil.

Mal strip mungkin menampilkan pengecer pakaian kelas atas.

Terlepas dari kekhawatiran tentang mal strip sebagai fitur kota, mereka tidak mungkin menghilang.Mereka memberikan kenyamanan yang lebih besar daripada berbelanja di mal, karena pembeli dapat parkir di dekat toko yang ingin mereka kunjungi dan tidak perlu memasuki bangunan lain untuk sampai ke satu toko.Meskipun orang dapat menganggap toko itu nyaman, mereka mungkin juga menganggapnya jelek.