Apa itu Strontium Ranelat?

Apa itu Strontium Ranelat?

Strontium ranelate digunakan sebagai obat osteoporosis pada wanita pasca-menopause.

Strontium ranelate berasal dari asam ranelat dan digunakan sebagai obat osteoporosis pada wanita pascamenopause. Ini diklasifikasikan sebagai agen tulang aksi ganda (DABA). Obat DABA memiliki dua cara kerjanya dengan penderita osteoporosis dan tulang. Mereka mencegah penghancuran lanjutan jaringan tulang yang ada, dan juga membantu membantu pertumbuhan jaringan tulang baru, yang dapat membantu mencegah patah tulang dan patah.

Wanita pascamenopause jauh lebih mungkin untuk mengembangkan osteoporosis daripada pria.

Osteoporosis adalah suatu kondisi yang menyebabkan tulang menjadi lebih keropos dan rapuh. Tulang tidak sekuat pada orang yang menderita kondisi ini, dan mereka dapat retak atau patah dengan mudah. Sementara kerusakan akibat cedera ini dapat sembuh, pengobatan osteoporosis diperlukan baik untuk perlindungan tulang maupun untuk membantu membalikkan efek osteoporosis. Strontium ranelate memerangi osteoporosis sambil juga bekerja untuk mencegah patah tulang.

Ada dua sel yang ditemukan di jaringan tulang yang terkena osteoporosis. Osteoblas adalah sel tulang yang membangun dan membentuk tulang, sedangkan osteoklas adalah sel tulang yang memecah jaringan tulang. Sepanjang hidup manusia, osteoblas berhasil membangun lebih banyak tulang daripada yang dapat dihancurkan oleh osteoklas, begitulah cara anak-anak tumbuh. Selama masa dewasa, osteoblas mengalami kesulitan mencocokkan aktivitas osteoklas. Hal ini secara bertahap menyebabkan osteoporosis.

Strontium ranelate sering diresepkan untuk wanita yang memiliki risiko lebih tinggi untuk mengembangkan kategori patah tulang tertentu, yang disebut patah tulang rapuh, yang terjadi sebagai efek langsung dari osteoporosis. Peningkatan osteoklas dan penurunan osteoblas dialihkan sehingga osteoblas dapat bekerja untuk membuat tulang baru dan memperbaiki bagian yang rusak tanpa banyak gangguan dari osteoklas.

Mirip dengan banyak obat lain yang digunakan untuk mengobati osteoporosis, strontium ranelate digunakan dalam jangka panjang. Ini memiliki beberapa efek samping yang umum termasuk diare, sakit kepala, dan mual. Efek samping ini umumnya berkurang intensitasnya dan mereda dalam waktu sekitar tiga bulan saat tubuh menyesuaikan diri. Jika efek samping memburuk atau tidak mereda, dokter yang meresepkan dapat memutuskan untuk menyesuaikan jumlah dosis atau mengubah obat sepenuhnya.

Dosis standar adalah satu tablet per hari, dengan jumlah dosis yang bervariasi tergantung pada setiap individu dan kasus osteoporosis. Tablet harus diminum dua jam sebelum atau sesudah makan. Wanita yang belum mencapai menopause tidak boleh mengonsumsi strontium ranelate. Selain itu, pengobatan dengan obat ini tidak dapat dihentikan dan dimulai lagi di lain waktu, dan pada saat itu tidak akan menjadi pengobatan yang efektif.