Apa itu Sweatshop Kerah Putih?

Apa itu Sweatshop Kerah Putih?

Sweatshop kerah putih menerima nama mereka dari lingkungan sweatshop yang dibayar rendah dan padat karya.

Sweatshopkerah putihadalah pekerjaan kantor yang menampilkan terlalu banyak pekerjaan, upah rendah, terlalu banyak stres, dan tidak cukup keamanan bagi pekerja mereka.Mereka didasarkan pada gagasan gabungan dari kecemasan, ketelitian, dan pemutusan hubungan kerja dari pekerjaan kerah biru, dan hari-hari kerja yang panik dan upah rendah dari sweatshop.Istilah ini dipopulerkan oleh Jill Andresky Fraser dalam bukunya tahun 2001White Collar Sweatshops: Deterioration of Work and its Rewards in Corporate America.

Pembelian perusahaan dan pengambilalihan yang tidak bersahabat sering kali berkontribusi pada terlalu banyak pekerjaan dalam pekerjaan kerah putih.

Andresky menunjukkan bahwa paket tunjangan yang menyusut, pengambilalihan yang tidak bersahabat, merger, pekerja darurat, pembelian perusahaan, hari kerja yang lebih lama, dan pemotongan biaya semuanya berkontribusi pada munculnya tenaga kerja yang terlalu banyak bekerja.Dia mengutip Citigroup, Disney, dan IBM sebagai contoh dari para pekerja kantoran, dan menyalahkan banyak perubahan peraturan federal untuk transformasi ini di antarakelas pekerjaatasdi banyak tempat.

Industri perbankan, komunikasi, dan teknologi dianggap memiliki pekerjaan yang merupakan bagian dari “sweatshop kerah putih”.

Dengan munculnya perusahaan-perusahaan besar yang kompetitif, telah terjadi peningkatan persaingan atas pekerjaan dangaji.Hal ini telah menyebabkan peningkatan beban kerja oleh karyawan yang tidak yakin akan keamanan kerja mereka.Tidak tahu di mana masa depan mereka dalam sebuahperusahaanmungkin terletak, pekerja toko keringat kerah putih mendapati diri mereka menarik hari-hari yang lebih panjang, lebih banyak akhir pekan, dan shift yang lebih sulit.Mereka mengurangi waktu istirahat, meningkatkan produktivitas, dan terus bekerja dari laptop setelah shift selesai.

Sweatshop kerah putih dicirikan sebagai lingkungan stres tinggi yang membuat karyawan terlalu banyak bekerja dan tidak menawarkan keamanan kerja.

Peningkatan kompetitif tugas yang berhubungan dengan pekerjaan ini, ditambah dengan penurunan waktu luang, tidur, atau waktu keluarga, menyebabkan tingkat stres yang tinggi di bengkel kerah putih.Stres ini berdampak pada kesehatan mental dan fisik, membuat peningkatan tugas semakin sulit dilakukan bagi banyak karyawan.Menurut penulis, lebih banyak orang Amerika yang bekerja antara 49 dan 60 jam per minggu daripada sebelumnya, dan munculnya pager, ponsel, dan laptop telah meningkatkan kecemasan hari kerja lebih dari sebelumnya.

Industri perbankan, komunikasi, dan teknologi tinggi sangat rentan terhadap sweatshop kerah putih.Industri seperti ini sering menampilkan omset tinggi, dan peringkat, peringkat, dan statistik yang memicu stres.Ledakan ekonomi tahun 1990-an, menurut penulis, melewatkan karyawan kerah putih yang menjalankan industri ini, dan langsung naik ke puncak perusahaan.Tunjangan dan bonus dikorbankan oleh pekerja sweatshop kerah putih, sementara gaji macet dan upah entry-level menjadi norma.

Fraser, seorang reporter keuangan, menyalahkan munculnya sweatshop kerah putih pada minggu-minggu 24 panggilan, menyusutnya rencana pensiun, dan kemampuan bos untuk mengakses karyawan kapan saja melalui email.Dia mengutip situasi dan bos yang tidak ramah karyawan di Intel, dan mengatakan bahwa budaya pekerjaan kerah putih telah berubah tanpa dapat diubah di zaman uang besar dan bisnis besar.Perubahan telah menyebabkan sweatshop kerah putih dan stres, risiko, dan rasa tidak aman yang menyertainya.