Apa itu Teknologi Disruptive?

Apa itu Teknologi Disruptive?

Disruptive technology adalah inovasi teknologi yang, seperti namanya, mengganggu status quo. Mereka mungkin menggantikan teknologi yang ada, atau memperkenalkan konsep yang sama sekali baru kepada masyarakat. Kamera digital dan telepon adalah dua contoh teknologi yang mengganggu. Mengembangkan dan memasarkan teknologi semacam itu memerlukan keterampilan dan beberapa dukungan keuangan, karena konsumen pada awalnya mungkin waspada terhadap teknologi semacam itu sebelum mengadopsinya dan menghasilkan pendapatan bagi perusahaan dan orang-orang yang mengembangkannya. Bukan hal yang aneh bagi perusahaan untuk mengalami penurunan kekayaan yang singkat setelah pengenalan awal teknologi yang mengganggu.

Teknologi yang mengganggu sangat inovatif sehingga mengubah status quo.

Konsep teknologi yang mengganggu diciptakan oleh Clayton M. Christensen dalam buku Innovator’s Dilemma tahun 1995 . Teknologi semacam itu mengejutkan pasar dengan menghasilkan peningkatan substansial atas teknologi yang ada, dan ini dapat dicapai dengan berbagai cara. Teknologi yang mengganggu mungkin lebih murah daripada teknologi yang ada, misalnya, atau lebih mendasar, menarik lebih banyak pengguna potensial. Ketika teknologi pengganggu memperluas pasar dengan menyediakan biaya rendah, mereka dikenal sebagai teknologi pengganggu pasar rendah, sementara teknologi pasar baru sepenuhnya merupakan inovasi baru yang menggantikan yang sudah ada.

Kamera digital adalah contoh dari teknologi disruptif.

Kamera digital adalah contoh dari teknologi pengganggu pasar rendah dan pasar baru. Dengan menjadi baru dan relatif murah, fotografi digital menarik banyak orang ke fotografi, memperluas jumlah total orang yang menggunakan kamera. Ini juga mulai menggantikan fotografi film dan instan dengan memberikan fotografer alternatif yang lebih murah dan lebih mudah ditangani daripada fotografi format film tradisional.

Telepon, di sisi lain, adalah teknologi pengganggu pasar baru yang menciptakan sarana komunikasi yang belum pernah ada sebelumnya. Sementara orang-orang pada awalnya enggan untuk mengadopsi telepon, teknologi tersebut akhirnya memenangkan banyak orang, dan mendapat manfaat dari apa yang dikenal sebagai teknologi berkelanjutan. Teknologi yang berkelanjutan melibatkan inovasi yang meningkatkan produk yang sudah ada tanpa menggantinya; beberapa contoh teknologi pendukung untuk telepon termasuk identifikasi pemanggil, mesin penjawab, dan panggilan konferensi.

Contoh klasik dari teknologi pengganggu pasar rendah adalah netbook , versi laptop yang dipreteli yang dirancang agar murah dan sangat portabel sehingga akan menarik bagi konsumen yang saat ini tidak menggunakan laptop. Sementara netbook belum menggantikan laptop, mereka telah menargetkan segmen pasar yang tidak dapat diakses.

Biasanya tidak ada cara untuk mengetahui kapan teknologi pengganggu adalah kartu liar yang akan mengubah sistem secara total. Oleh karena itu, pengembangan dan investasi dalam teknologi semacam itu sangat berisiko, karena upaya tersebut mungkin membuahkan hasil, atau mungkin gagal total karena orang menolak untuk mengadopsi produk tersebut. Seorang inovator yang cerdas dapat memikirkan teknologi pengganggu yang akan efektif, dan menyajikan teknologi tersebut dengan cara yang akan mendorong investasi, penelitian, dan pengembangan.

Sebuah sistem komputer yang memungkinkan sistem yang kompleks, seperti rel kereta api atau pembangkit listrik, dikendalikan oleh staf yang dikurangi adalah contoh teknologi yang mengganggu.