Apa itu Terapi Ozon?

Apa itu Terapi Ozon?

Terapi ozon dapat digunakan untuk meningkatkan fungsi sistem kekebalan tubuh.

Terapi ozon adalah bentuk pengobatan komplementer yang terkenal untuk meningkatkan fungsi sistem kekebalan tubuh . Teori di balik dugaan manfaat terapeutik Resides dalam keyakinan bahwa ozon, sebuah gas alotrop dari oksigen , dapat mencegah atau penyakit terbalik dengan membantu tubuh untuk transportasi yang lebih baik dan memetabolisme oksigen. Terapi ozon juga dianggap mencegah penyakit menular dengan menetralkan enzim bakteri yang menyerang yang bertanggung jawab untuk infeksi virus dan replikasi dalam sel darah putih. Meskipun terapi ini mungkin terdengar seperti produk sampingan dari tren yang berkembang menuju pendekatan holistik untuk penyembuhan, itu sebenarnya telah dipraktikkan sejak pertengahan abad ke-19. Namun, perdebatan mengenai efektivitasnya kemungkinan akan berlanjut selama bertahun-tahun yang akan datang.

Terapi ozon topikal sering kali mencakup salep yang terbuat dari minyak alpukat.

Dalam pertimbangan manfaat terapi ozon, komunitas medis telah mengakui sifat antivirus dan antibakteri dari gas ini untuk beberapa waktu. Padahal, telah lama digunakan untuk mensterilkan instrumen bedah. Selama Perang Dunia II, formulasi topikal yang mengandung ozon tersuspensi sering diberikan pada luka tentara untuk mencegah infeksi. Dalam beberapa tahun terakhir, dokter hewan menggunakan persiapan ozon cairan intravena untuk mengobati infeksi dan mengurangi peradangan pada hewan. Di Jerman, generator ozon adalah peralatan standar di ambulans, yang diklaim banyak orang telah mengakibatkan lebih rendahnya kejadian kelumpuhan parah atau permanen pada pasien stroke.

Terapi ozon mungkin termasuk salep topikal.

Skeptis terapi ozon berpendapat bahwa bukti yang mendukung manfaat terapeutik sebagian besar bersifat anekdot, dan menunjukkan fakta bahwa ozon adalah gas beracun yang diklasifikasikan sebagai polutan lingkungan yang menghadirkan risiko kesehatan bagi mereka yang memiliki gangguan kardiopulmoner dan pernapasan. Sudut pandang terkuat terhadap terapi ini adalah kekhawatiran bahwa ozon mudah terdegradasi menjadi atom oksigen tidak stabil yang akan berusaha mendapatkan elektron dengan memasangkan, atau mengoksidasi, dengan molekul lain. Pendukung bentuk terapi ini, bagaimanapun, mempertahankan bahwa atom ozon mempertahankan karakteristik ion mereka daripada berperilaku seperti radikal bebas. Ini berarti mereka akan menargetkan dan mengoksidasi dengan molekul yang kekurangan glutathione peroksidase dan enzim pelindung lainnya dan menghancurkannya, yaitu yang ditemukan di sel bakteri dan virus asing.

Ozon telah digunakan untuk mensterilkan instrumen bedah.

Pengobatan dengan ozon melibatkan konsentrasi dosis yang sangat spesifik dan berbagai metode pemberian. Ini termasuk autohemoterapi, atau pengenalan kembali darah yang diresapi ozon, insuflasi dubur, vagina, atau auricular, suntikan intramuskular, dan air atau uap ozon. Kegunaan topikal terdiri dari salep ozonated atau salep yang terbuat dari minyak zaitun, rami, atau alpukat.

Generator ozon telah menjadi perlengkapan standar di ambulans Jerman.

Di AS, Food and Drug Administration (FDA) secara tegas melarang klaim bahwa terapi ozon dapat mencegah atau menyembuhkan penyakit apa pun. Namun, FDA mengizinkan penggunaan ozon sebagai bahan pembasmi kuman dalam industri pengolahan makanan dan banyak negara bagian telah mengadopsi undang-undang yang membuat penggunaan medis ozon legal. Terapi ozon secara luas dipraktekkan di sebagian besar negara Eropa dan Mediterania.