Apa itu Tranquilizer?

Apa itu Tranquilizer?

Mual mungkin merupakan efek samping dari obat penenang.

Obat penenang adalah obat psikoterapi yang diresepkan oleh dokter untuk pasien yang menderita gangguan mental seperti kecemasan. Obat-obatan membantu mengurangi atau menghilangkan gangguan ini. Obat-obat ini terbagi dalam dua klasifikasi: obat penenang mayor dan obat penenang minor.

Termasuk dalam kelompok besar adalah senyawa fenotiazin , butirofenon dan piperidin. Beberapa nama dagang untuk obat-obatan dalam kelompok besar adalah Haldol®, Risperdal® dan Clozaril®, yang paling sering diresepkan sebagai anti-psikotik. Narkoba golongan besar umumnya tidak disalahgunakan.

Valerian dan bunga gairah dapat digunakan untuk mengobati insomnia.

Obat penenang ringan lebih umum dari dua kelompok dan termasuk benzodiazepin, yang biasanya lebih dikenal dengan nama dagang. Valium®, Serax® dan Klonopin® adalah di antara nama dagang dari kelompok kecil, yang juga mencakup beberapa kombinasi obat seperti Librax®. Obat-obatan semacam itu biasanya diresepkan sebagai ansiolitik, istilah yang menunjukkan anti-kecemasan. Banyak orang menyebutnya sebagai obat penenang atau hipnotik karena efeknya pada bagian tertentu dari sistem saraf pusat. Di antara istilah slang untuk obat tersebut adalah nama “libs,” “benzos” dan “vees.”

Pusing adalah efek samping dari obat penenang.

Obat-obatan pada kedua kelompok terutama diberikan secara oral dalam bentuk tablet atau kapsul, tetapi mereka juga dapat diberikan secara intravena. Obat dan dosis spesifik akan mempengaruhi keadaan mental pasien yang sebenarnya. Dia mungkin mengalami kebingungan, kantuk dan pusing. Penglihatan pasien mungkin menjadi kabur, dia mungkin mengalami sakit kepala, dan dia bahkan bisa kehilangan ingatan atau disorganisasi dalam berpikir.

Teh chamomile memiliki efek sedatif ringan.

Beberapa efek samping fisik yang mungkin terkait dengan penggunaan obat penenang ringan termasuk mual, muntah , dan peningkatan keringat. Ada unsur bahaya dalam mengkonsumsi narkoba pada golongan minor karena kemungkinan reaksi toksik yang dapat terjadi jika minuman beralkohol dikonsumsi. Dimungkinkan untuk menjadi kecanduan obat penenang ringan jika diminum dalam jangka waktu yang lama. Unsur bahaya hadir jika kecanduan terjadi, karena risiko kesehatan yang terkait dengan penarikan. Kram perut yang parah , jantung berdebar-debar dan halusinasi adalah beberapa dari banyak gejala yang bisa diderita oleh orang yang kecanduan.

Banyak orang, untuk menghindari penggunaan obat-obatan kimia, beralih ke obat-obatan alami, di antaranya adalah obat penenang herbal. Tanaman obat yang umumnya dikenal karena sifat sedatifnya antara lain valerian, chamomile Jerman atau Romawi, dan bunga gairah. Valerian dan bunga gairah telah digunakan di berbagai belahan dunia untuk mengobati insomnia , kecemasan dan bahkan epilepsi . Chamomile umumnya dianggap lebih ringan daripada valerian atau bunga gairah, sehingga jumlah yang jauh lebih besar biasanya diperlukan untuk meredakannya. Makan makanan yang kaya akan semua vitamin B juga telah terbukti membantu memerangi kecemasan, insomnia, dan stres secara alami.