Apa itu Transeksi Saraf?

Apa itu Transeksi Saraf?

Dengan transeksi saraf, saraf dapat sengaja dipotong karena operasi atau tidak sengaja terputus karena kecelakaan.

Saraf adalah serat yang menyampaikan informasi antara sel-sel sistem saraf, yang disebut neuron, yang terletak di seluruh tubuh dan otak . Entah sengaja, karena operasi, atau tidak sengaja, melalui kecelakaan, serat ini dapat dipotong, dalam proses yang dikenal sebagai transeksi saraf. Sering kali, ini adalah sesuatu yang harus dihindari selama operasi, karena menghancurkan kemampuan neuron untuk berkomunikasi satu sama lain. Dalam beberapa kasus, seperti pembedahan untuk meringankan serangan epilepsi, transeksi adalah hasil yang diinginkan.

Sel saraf, juga dikenal sebagai neuron, mengirim sinyal listrik melalui sistem saraf.

Epilepsi adalah gangguan yang ditandai dengan aktivitas berlebihan pada neuron, mengakibatkan sinyal yang tidak terkontrol dikirim melalui saraf dalam fenomena yang dikenal sebagai kejang. Kadang-kadang, obat-obatan tidak dapat mengendalikan kejang, dan dokter mungkin tidak dapat dengan aman menghilangkan area otak yang menyebabkan kejang. Situasi seperti ini memerlukan transeksi saraf untuk mencegah aktivitas kejang menyebar, sehingga membatasi kerusakan yang ditimbulkannya.

Transeksi saraf dapat digunakan untuk mengobati epilepsi.

Dengan setiap transeksi saraf yang dilakukan untuk meredakan epilepsi, ada periode evaluasi pra-operasi yang ekstensif. Ini dipandang sebagai upaya terakhir, tetapi disampaikan lebih cepat daripada di masa lalu. Sebelumnya, orang-orang yang memilih untuk menjalani jenis prosedur medis ini telah meminum obat untuk kondisi mereka selama sepuluh tahun atau lebih, tanpa kelegaan.

Dokter dapat mengeksplorasi transeksi saraf dalam satu atau dua tahun setelah memantau efek obat pada pasien.

Untuk meminimalkan bahaya fisik dan psikologis dari kejang yang sering terjadi, dokter sekarang memilih untuk melakukan transeksi saraf lebih cepat, dalam satu atau dua tahun mengevaluasi efek obat. Anak-anak mungkin menjalani operasi lebih cepat, dengan dokter menentukan kemanjuran obat dalam beberapa minggu hingga bulan setelah penggunaan awal mereka. Tes digunakan untuk menentukan asal kejang, dan untuk mengantisipasi kemungkinan efek samping dari prosedur sebelum dilakukan.

Transeksi saraf dapat dilakukan dengan anestesi regional, sehingga pasien tetap terjaga selama prosedur.

Jenis transeksi saraf khusus yang dikenal sebagai transeksi subpial multipel adalah salah satu kemungkinan pengobatan kejang. Kejang parsial yang terjadi di bagian terbesar otak, korteks serebral, dapat diobati dengan prosedur medis ini. Operasi invasif ini melibatkan mengekspos otak, dan membuat sejumlah pemotongan ke permukaan korteks. Potongannya dangkal untuk membatasi kerusakan otak, dan dimaksudkan untuk memutuskan koneksi saraf antara area kortikal.

Transeksi subpial multipel adalah operasi invasif yang digunakan untuk mengobati kejang.

Kerusakan permanen pada otak biasanya tidak terjadi dari prosedur medis ini, meskipun transeksi area yang terlibat dalam bahasa dapat menyebabkan masalah dalam menghasilkan dan memahami bahasa. Tergantung di mana transeksi terjadi, individu mungkin mengalami peningkatan persepsi rasa sakit karena perubahan cara sinyal rasa sakit dikirim ke otak. Efek samping ini sering dapat dihindari dengan memberikan pasien blok saraf sebelum operasi dimulai.